Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 7 Cara Meningkatkan Semangat Tim

7 Cara Meningkatkan Semangat Tim


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jan 09, 2019

 
Apakah Anda memperhatikan penurunan energi dan kegembiraan di antara tim Anda? Apakah Anda mendengar lebih banyak keluhan dan melihat lebih banyak mata yang berputar daripada biasanya? Apakah anggota tim Anda menjadi ceroboh untuk tugas-tugas sederhana?.
 
Jika Anda menjawab “ya” untuk salah satu dari pertanyaan ini, tim Anda menderita semangat kerja yang rendah. Lebih dari sekadar suasana hati yang buruk, semangat kerja yang rendah berasal dari berkurangnya kepuasan kerja, dan bisa disebabkan oleh sejumlah faktor, seperti tekanan yang meningkat dari manajemen, serangkaian PHK, klien yang sangat merepotkan, dan banyak lagi.
 
Namun apapun penyebabnya, semangat kerja yang rendah membutuhkan tanggapan proaktif dari manajer. Jika Anda adalah seorang atasan yang bertanggung jawab atas tim, Anda mungkin tidak dapat mengubah banyak hal dalam organisasi, Anda dapat mengembangkan lingkungan yang lebih produktif dan bermanfaat bagi tim Anda sendiri. Berikut adalah taktik yang dapat diterapkan dan telah terbukti berhasil.
 
1. Berikan Apresiasi
Hari yang sibuk berubah menjadi minggu yang sibuk, yang berubah menjadi bulan dan tahun yang sibuk. Ini membuat kita sering lupa untuk berhenti dan merayakan keberhasilan kecil. Meluangkan waktu untuk mengenali anggota tim Anda atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik dalam pekerjaan sehari-hari mereka adalah cara termudah, termurah, dan paling efektif untuk meningkatkan semangat.
 
Oleh karena itu, penting untuk mengenali orang dengan cara yang benar. Anda tidak harus hanya memberikan pujian yang tidak berarti. Perhatikan ketika seseorang telah meningkat atau melampaui target yang diberikan, dan katakan padanya bahwa Anda benar-benar terkesan dengan pekerjaan yang sangat baik yang dia lakukan. Pastikan juga untuk menemukan peluang untuk menyoroti kontribusi individu anggota tim Anda di depan orang lain. Memberi pengakuan di depan atasan, klien, atau di rapat staf bisa sangat membantu anggota tim merasa dihargai.
 
2. Tetapkan Tujuan Tim (yang Menyenangkan)
Menetapkan tujuan tim adalah tulang punggung dari setiap strategi manajemen yang baik. Jadi, bekerjalah dengan tim Anda untuk menentukan beberapa tujuan secara bersama. Tujuan tersebut bisa terkait dengan pekerjaan, atau hal-hal konyol seperti menentukan waktu untuk makan bersama. Memberi tim sesuatu untuk dikerjakan dalam jangka pendek (dan memberi mereka hadiah) adalah cara yang bagus untuk membangun kegembiraan.

3. Hadapi Frustasi yang Timbul
Sekalipun pujian yang layak telah diberikan dan tujuan konkret telah ditetapkan, semangat tim yang rendah merupakan hal yang normal bagi tim. Daripada harus menunggu periode ini berlalu secara alami, gunakan momen saat frustasi melanda untuk mencari umpan balik dan mencari solusi. Temukan secara proaktif dari anggota tim hal yang membuat mereka merasa sedih dan hal yang dapat Anda lakukan untuk membuat segala sesuatunya menjadi lebih baik. Percakapan ini bisa terasa canggung pada awalnya, tetapi ini merupakan cara yang bagus untuk mendapatkan umpan balik yang jujur ??dan bermanfaat.
 
Untuk memecahkan kebekuan, cobalah berbagi kisah pribadi tentang saat Anda merasa frustasi dengan beban kerja Anda atau dengan manajer masa lalu. Juga tekankan kepada setiap karyawan bahwa Anda mencari bantuannya dalam meningkatkan semangat tim, dan dorong dia untuk membuat saran tentang cara meningkatkan dinamika tim.
 
4. Jangan Mengganggu Jadwal Orang Lain
Semangat kerja sering melemah jika anggota tim merasa tidak dapat memenuhi kewajiban pribadi, sosial, atau keluarga mereka di luar pekerjaan. Seorang atasan harus mampu untuk mengatur tim mencapai kesuksesan profesional tetapi juga membantu anggota tim mencapai tujuan dalam kehidupan pribadi.
 
Cara mudah untuk melakukan ini adalah berbicara secara teratur dengan tim tentang jadwal mingguan mereka. Cari tahu karyawan mana yang memiliki janji pertemuan, klub buku pada Rabu malam, yoga pada pukul 6 sore, sarapan bersama seorang mentor pada hari Senin. Ketika Anda membantu anggota tim dalam mempertahankan kehidupan yang bahagia di luar pekerjaan, mereka akan membawa sikap yang lebih baik ke kantor.
 
5. Belajar Dari Satu Sama Lain
Saat mengelola sekelompok orang, penting untuk mengingatkan tim bahwa tim terdiri dari individu yang memiliki beragam keterampilan. Ini, tentu saja, berlaku untuk keterampilan di tempat kerja seperti ms.Excel, PowerPoint, juga keterampilan berbicara di depan umum. Tetapi jangan lupa tentang bakat kreatif karyawan yang mungkin kurang dimanfaatkan.
 
Setiap beberapa minggu, cobalah membuat program "skillshare" untuk belajar apapun dari siapapun. Ini adalah waktu untuk menyajikan keterampilan yang belum dimanfaatkan untuk seluruh kelompok. Anda tidak pernah tahu bahwa mungkin Anda memiliki seorang bartender ahli, penggemar sejarah seni, atau juara golf mini di antara Anda! Mendorong orang untuk berbagi bakat dan minat mereka tidak hanya akan memberi mereka kesempatan untuk mengerjakan sesuatu yang sangat mereka sukai, itu juga akan membantu kelompok untuk bersantai bersama.
 
6. Lakukan Kebaikan 
Ketika karyawan baru bergabung dengan tim, minta mereka mengisi kuesioner pendek tentang hal "favorit" mereka (permen favorit, bunga favorit, majalah favorit, tim olahraga favorit). Simpan informasi ini di file. Ketika seseorang bekerja lembur sepanjang minggu, kejutkan dia dengan permen favoritnya pada hari Jumat. Atau, pada hari ulang tahun seseorang, bawakan dia karangan bunga favoritnya. Semua orang menghargai tindakan kebaikan, tetapi gerakan ini lebih bermakna jika Anda meluangkan waktu untuk menyelidiki dan mengingat hadiah yang sebenarnya mereka sukai.
 
7. Tunjukkan Teladan
Seseorang tidak mungkin menjadi ceria 100% dari waktu, tetapi stres dan hal negatif sangat menular. Jika tim sedang berada dalam musim yang sibuk atau proyek yang sulit, sangatlah penting untuk bekerja dengan sikap yang baik setiap hari dan meminimalkan keluhan di depan anggota tim. Ingat, orang lain akan meminta Anda untuk memahami hal yang terjadi di organisasi dan memvisualisasikan perspektif masing-masing. Pandangan Anda dapat mengatur nada untuk sikap seluruh tim Anda.
 
Yang terpenting, ingatlah bahwa jika Anda adalah manajer, Anda perlu menjadikan semangat tim sebagai prioritas utama, dan Anda harus konsisten dan strategis dengan upaya Anda. Sebuah pesta pizza bukan tiket permanen untuk semangat kerja yang baik. Berkomunikasi secara teratur dengan tim Anda, aktif menanggapi umpan balik, dan mengakui pencapaian adalah hal yang akan sangat berarti untuk menaikkan semangat setiap anggota tim.
 
Dan jangan lupa untuk menikmati prosesnya! Bagaimanapun, cara Anda meningkatkan semangat tim, pada akhirnya itu akan menciptakan lingkungan kerja yang memuaskan dan menantang tidak hanya untuk tim, tetapi juga untuk Anda.
Featured Career Advices
5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

35 Karakteristik Wirausaha

35 Karakteristik Wirausaha

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang