Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Untuk Memberi Presentasi yang Hebat, Saring Pesan Anda Menjadi 15 Kata Saja

Untuk Memberi Presentasi yang Hebat, Saring Pesan Anda Menjadi 15 Kata Saja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Nov 30, 2018

 
Public speaking tanpa rasa takut adalah lebih dari sekadar memerangi kegelisahan. Ini tentang mengetahui teknik, seni, dan perihal berbicara di depan umum.
 
Dalam dua tahun saya bekerja sebagai produser TEDx, dan 27 tahun bekerja di film, televisi, teater, dan acara produksi, saya telah bekerja dengan ratusan pembicara dan aktor termasuk Kate Winslet, Christopher Walken, Susan Sarandon, dan almarhum James Gandolfini. Semua pembicara dan aktor yang saya garap mengandalkan teknik ketika mereka naik ke panggung atau lokasi syuting. Mereka tidak sekedar berharap akan terhubung dengan adegan atau dengan pasangan adegan mereka. Hal yang sama berlaku untuk siapa pun yang berbicara di depan umum. Meskipun Anda mungkin tidak menyampaikan ceramah yang menarik setiap waktu, Anda dapat belajar menerapkan teknik, dan pada gilirannya, menjadi pembicara yang tidak kenal takut setiap saat. Tapi kegelisahan Anda bukan satu-satunya hal yang harus Anda kuasai. Anda juga harus:
 
Tahu bagaimana “melempar pembicaraan” (pitch). Ketika Anda memahami dan menguasai “lemparan”, Anda akan memasuki lebih banyak panggung, yang pada gilirannya akan memberi Anda kepercayaan diri untuk menjadi tak kenal takut setiap kali Anda “melempar”. Mulailah dengan pemikiran dan alasan mengapa Anda adalah orang yang tepat untuk naik ke panggung dan menyampaikan ide besar ini. Meskipun itu adalah ide besar, Anda harus mampu mengkomunikasikannya dalam 15 kata atau kurang. Penyelenggara sibuk, dan mereka tidak punya waktu untuk membaca pitch yang panjang. Bagikan apa yang akan didapat oleh audiens, berikut dampak global dari pembicaraan. Jangan simpan bagian terpenting dari promosi Anda untuk penutup; orang-orang mungkin berhenti membaca sebelum mereka sampai di bagian akhir, mendaratkan Anda di tumpukan "Tidak". Dan jangan mencoba menjual buku atau bisnis Anda di pitch untuk acara speaking. Jika Anda ingin menjual dari panggung, percakapan itu terjadi setelah Anda mendapatkan acaranya. Tujuh puluh lima persen pembicara potensial yang melamar untuk acara saya, termasuk TEDxLincolnSquare, The Speaker Salon, dan saat ini Pembicara Who Dare, akhirnya melempar pembicaraan tentang bisnis mereka. Artinya banyak orang yang tidak memahami seni pitch, dan yang akhirnya berakhir di tumpukan “Tidak”.
 
Kenali audiens Anda. Ketika Anda melakukan penelitian pada audiens Anda sebelumnya, ini memberi Anda kesempatan untuk menyusun pembicaraan Anda dengan bahasa yang digunakan audiens Anda. Misalnya, jika Anda berbicara di panel, Anda dapat berbicara lebih dekat dengan audiens. Jika Anda berada di acara yang lebih tinggi energi, bahasa Anda dapat mencerminkan itu - Anda dapat menghibur penonton lebih banyak. Jika Anda berada di konferensi yang profesional, Anda dapat berbicara dalam istilah yang lebih teknis. Berbicara “bahasa yang sama” dengan audiens meningkatkan kemungkinan mereka akan mendengarkan Anda, memahami Anda, dan terinspirasi oleh Anda. Anda cenderung terhubung dengan mereka secara emosional. Jika Anda masuk ke acara perbincangan tanpa mengetahui audiens Anda, Anda pasti akan “jatuh” dan akhirnya hanya memandang puncak kepala mereka saat mereka memeriksa ponsel. Anda harus tahu dengan siapa Anda berbicara.
 
Ketahuilah tujuan Anda. Agar mendapat adegan otentik, aktor harus tahu apa yang mereka inginkan dari rekan adegan mereka, dan ingin dipercaya ketika mereka akan mendapat adegan otentik itu. Hal yang sama berlaku pada berbicara di depan umum (public speaking). Ini adalah tentang menjadi otentik. Meskipun audiens mungkin tidak akan mendengarkan Anda ketika Anda berbicara di panggung, Anda berada dalam satu adegan dengan mereka, dan ketika Anda memiliki tujuan yang jelas dalam hal apa yang Anda inginkan, dan bagaimana mendapatkannya, Anda akan lebih bisa dipercaya dan menawan dari panggung, karena itu membangun kepercayaan diri Anda sebagai pembicara. Pikirkan tentang tujuan yang Anda miliki dalam pidato Anda. Mungkin tujuan Anda adalah membuat audiens menyumbang untuk tujuan mulia, atau menyebarkan berita tentang ide-ide Anda. Jika Anda ingin audiens Anda menerima ide-ide Anda, atau mengubah pendapat mereka tentang sesuatu, bagaimana Anda membuat mereka akan melakukannya? Anda dapat menginspirasi, memotivasi, atau bahkan menakut-nakuti mereka untuk mengubah pikiran mereka. Tetapi Anda tidak dapat melakukan semua hal itu sampai Anda tahu apa hasil akhir yang Anda inginkan.
 
Ketahui perbedaan antara pembicaraan yang baik dan pembicaraan yang buruk. Pembicaraan yang bagus memiliki konten yang segar dan diedit dengan baik, dengan busur yang jelas yang membawa kita dalam sebuah perjalanan. Pembicaraan yang baik adalah yang sangat terlatih sehingga Anda dapat melepaskan naskah dan dengan bebas berbagi konten pada saat itu. Pembicaraan yang bagus adalah ketika audiens Anda ingin mengadopsi ide Anda di akhir pembicaraan. Pembicaraan yang buruk, di sisi lain, adalah yang berliku-liku, tidak memiliki garis yang jelas, berakhir lebih dari satu kali, dan penuh permintaan maaf. Pembicaraan yang buruk sudah begitu dilatih sampai Anda kedengarannya seperti robot dan naskah, atau bahkan tanpa latihan sehingga Anda terlalu sering terbata dan kehilangan perhatian audiens.
 
Kenali diri sendiri. Berbicara di depan umum adalah kerja keras. Memakan waktu, dan secara emosional dan fisik menguras energi - terutama jika Anda adalah seorang introvert. Tetapi introvert dapat menjadi pembicara publik yang menarik dengan “melenturkan otot” saat berada di depan umum. Berlatihlah dengan pergi ke acara dan keluar dari “pojokan” Anda. Jika Anda punya janji untuk jadi pembicara, luangkan waktu ekstra untuk duduk tenang, bermeditasi, dan “mengisi bahan bakar”. Jika Anda seorang ekstrovert, pastikan untuk “menyimpan” suara Anda sebelum Anda naik panggung - Anda selalu bisa bersosialisasi setelah sesi Anda.
 
Berbicara tanpa rasa takut adalah penjumlahan dari begitu banyak bagian; bukan hanya tentang rasa mulas di perut Anda. Ketika Anda mendekati public speaking sebagai berbagi ide serta bisnis, memahami apa yang membuatnya jadi pertukaran sukses, kepercayaan diri Anda akan meningkat dalam proporsi langsung berapa kali Anda menguasai pembicaraan, di dalam dan di luar panggung.
 
 
Disadur dari “To Give a Great Presentation, Distill Your Message to Just 15 Words,” by Tricia Brouk.
Featured Career Advices
4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

9 Cara Mendapatkan Kebahagiaan

9 Cara Mendapatkan Kebahagiaan

Apa yang dimaksud inovatif dalam Bisnis? 5 Cara Ini Dapat Membantu.

Apa yang dimaksud inovatif dalam Bisnis? 5 Cara Ini Dapat Membantu.

10 Cara Menjadi Kaya Raya ala Generasi Milenial

10 Cara Menjadi Kaya Raya ala Generasi Milenial

5 Faktor Internal yang Menghambat Kesuksesan Bisnis

5 Faktor Internal yang Menghambat Kesuksesan Bisnis