Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Apa Itu Kepemimpinan dalam Organisasi? 

Apapun posisi kita di sebuah organisasi atau perusahaan, kata “kepemimpinan” pastinya sudah sangat akrab di telinga kita masing-masing. Dapat dipastikan hampir semua orang ingin memiliki keahlian dalam kepemimpinan yang baik, atau setidaknya berharap berada di bawah manajemen kepemimpinan yang benar. Kepemimpinan adalah suatu kekuatan yang memegang peranan penting dalam keberhasilan organisasi manapun.
 
Logikanya, tanpa hadirnya kepemimpinan yang efektif, organisasi manapun akan kesulitan untuk bekerja secara efisien. Mengapa demikian? Karena salah satu tujuan kepemimpinan dibentuk untuk meraih tujuan yang sama dan satu secara bersama-sama dengan anggota tim lainnya. Dengan kata lain, penting bagi kepemimpinan tersebut untuk dapat mengendalikan semua anggota tim agar melangkah ke arah dan tujuan yang sama. 
 
Bagaimana dengan pengertian “kepemimpinan dalam organisasi”? Kepemimpinan dalam organisasi adalah suatu pendekatan manajemen yang mana setiap pemimpin membantu untuk menetapkan tujuan strategis bagi organisasi dan di satu sisi, para pemimpin juga memberikan motivasi secara individu di dalam kelompok agar semua orang di dalam organisasi berhasil dalam melaksanakan tugas dan tujuan yang diharapkan. 
 
Menurut website Mckinsey dot com, ada beberapa komponen utama yang harus kita pahami dan ketahui terkait kepemimpinan dalam organisasi. Selain itu, kita juga perlu mengenal 5 keutamaan yang membuat kepemimpinan dalam organisasi menjadi hal yang sangat penting untuk kita miliki. Tanpa berlama-lama lagi, yuk kita simak penjelasannya berikut ini. 
 

Kepemimpinan dalam Organisasi Tradisional

Untuk memahami kepemimpinan dalam organisasi secara baik, kita perlu memahami hal ini dari konteks tradisionalnya terlebih dahulu. Dalam organisasi tradisional, para pemimpin akan menempatkan fokusnya dalam memaksimalkan nilai bagi para pemegang saham (investor). Untuk bisa melakukan hal ini, para pemimpin akan berusaha untuk mengembangkan strategi dan menginterpretasikannya ke dalam sebuah rencana. Pemimpin perusahaan atau yang biasa kita sebut sebagai Direktur akan menugaskan tanggung jawab kepada karyawannya, sekaligus menjadi pengontrol untuk memastikan bahwa semua orang menjalankan tugasnya dengan baik. 
 

Bagaimana dengan Kepemimpinan dalam Organisasi di Abad ke-21

Semakin berkembangnya zaman, dunia bisnis dan dunia kerja pastinya juga akan ikut berkembang. Segala perubahan yang terjadi di dalam lingkungan bisnis dan kerja tentunya akan memerlukan pendekatan-pendekatan baru dalam kepemimpinan. Beberapa pendekatan yang baru harus fokus pada penciptaan nilai-nilai bersama yang bukan hanya penting untuk para pemimpin dan pemegang saham, namun untuk seluruh lapisan organisasi. Maksudnya, nilai-nilai ini juga akan menjadi hal yang bermakna bagi para karyawan, klien, mitra bisnis, dan juga pelanggan. 
 

4 Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi

Dengan kata lain, fungsi kepemimpinan dalam organisasi di abad ke-21 harus transparan bagi semua pihak yang terlibat. Jika tidak, maka organisasi harus bersiap untuk ditinggalkan orang-orangnya secara perlahan-lahan. Dalam hal ini, ada 4 gaya kepemimpinan dalam organisasi yang perlu untuk kita pahami bersama-sama. Yuk, kita simak penjelasannya, rekan-rekan. 
 

1. Kepemimpinan dalam Organisasi Bertindak sebagai Visioner. 

Gaya kepemimpinan dalam organisasi yang pertama di abad ke-21 adalah visioner. Yap, mana ada sih orang yang mau terlibat dalam organisasi yang pemimpinnya tidak memiliki gambaran apapun di masa depan? Seorang pemimpin dalam organisasi perlu menjadi individu yang visioner, dimana dirinya mampu untuk merancang tujuan dan visi misi yang jelas, serta meyakinkan seluruh anggotanya bahwa mereka sedang menuju jalan keberhasilan. 
 
Beberapa contoh kepemimpinan dalam organisasi adalah para pemimpinnya mampu mengamati dan mendengarkan orang-orangnya dalam lapisan organisasi apapun. Selain itu, mereka juga mampu untuk mempertimbangkan dan mengintegrasikan berbagai perspektif orang lain dengan pemikiran original yang mereka miliki. Tidak hanya itu, sebagai pemimpin yang visioner, mereka mampu bekerja dengan baik dalam tim dan membimbing anggotanya untuk menuju visi misi yang diharapkan. 
 

2. Kepemimpinan dalam Organisasi Bertindak sebagai Arsitek. 

Dengan memiliki visi dan misi yang jelas, seorang pemimpin sebenarnya sedang menjadi arsitek organisasi yang terarah. Para pemimpin dalam organisasi bukan hanya dituntut untuk merancang rencana masa depan, namun mereka juga diharapkan dapat mendesain organisasi menjadi sebuah sistem yang transparan dan canggih. Dalam hal ini, para pemimpin juga diharapkan secara berkala memeriksa desain inti dari dasar organisasi tersebut. Misalnya, mengecek kembali tentang bagaimana produk-produk organisasi dapat diproduksi secara efisien, bagaimana jumlah penjualan dapat ditingkatkan, bagaimana cara meningkatkan produktivitas dan motivasi karyawan, dan lain-lain. Peran kepemimpinan dalam organisasi abad ke-21 harus mampu menjadi arsitek yang tangguh dalam membangun model bisnis di dalam organisasinya. 
 

3. Kepemimpinan dalam Organisasi Bertindak sebagai Katalisator (Catalyst). 

Sebagai seorang pemimpin di dalam organisasi, terutama di abad ke-21, para pemimpin dituntut untuk memiliki gaya kepemimpinan seperti katalisator atau catalyst. Dalam hal ini, gaya kepemimpinan katalisator perlu melakukan hal-hal seperti di bawah ini: 
- Menyingkirkan segala hambatan yang dirasakan oleh anggota tim dan mendukung ide-ide cemerlang mereka agar menjadi kenyataan. 
- Membina hubungan yang baik ke seluruh lapisan organisasi. 
- Membantu orang-orang dalam menghubungkan apa yang mereka kerjakan dengan visi dan misi organisasi. 
- Membangun lingkungan kerja yang inklusif, dan 
- Membantu meningkatkan motivasi karyawan. 
 

4. Kepemimpinan dalam Organisasi Bertindak sebagai Pelatih (Coach). 

Kepemimpinan dalam organisasi akan terasa tidak lengkap jika pemimpinnya tidak bertindak sebagai pelatih (coach) bagi para karyawan atau anggota timnya. Ketika seorang pemimpin berhasil membimbing para anggotanya untuk mencapai tujuan organisasi yang diharapkan, maka secara otomatis organisasi tersebut akan lebih mudah untuk mencapai kesuksesan. Tidak hanya itu, para karyawannya juga akan berpikir lebih strategis dan mencoba mengasah kemampuan mereka untuk bekerja lebih baik dalam kolaborasi yang harmonis. 
 

5 Keutamaan Kepemimpinan dalam Organisasi yang Efektif

Setelah menyimak 4 gaya kepemimpinan dalam organisasi, terutama di abad 21 yang modern ini, sekarang waktunya bagi kita untuk mengenal dan memahami keutamaan apa saja yang terkandung pada kepemimpinan dalam organisasi. Berikut ini adalah beberapa keutamaan yang perlu kita ketahui. 
 

1. Membantu Mempengaruhi Perilaku Orang Lain. 

Kepemimpinan dalam organisasi yang kuat akan membentuk seorang pemimpin yang mampu memengaruhi anggota timnya. Para pemimpin ini mampu membawa para anggotanya untuk tetap berada di bawah kendalinya. Tentunya, pengendalian ini akan tetap berada di jalur yang baik yaitu, jalur untuk meraih kesuksesan organisasi yang diinginkan bersama. 
 

2. Membantu dalam Menyelesaikan Konflik secara Efektif.

Kepemimpinan dalam organisasi yang efektif menuntut para pemimpin agar mampu menyelesaikan konflik atau permasalahan seefektif mungkin. Konflik yang muncul di dalam organisasi bisa berbagai macam, baik konflik yang terjadi antara karyawan dengan karyawan, atau karyawan dengan atasan. Kepemimpinan dalam organisasi yang efektif mengizinkan para pemimpin untuk mendengarkan para karyawan dalam mengekspresikan pendapat dan ide-ide mereka. Melalui kepemimpinan dalam organisasi yang efektif, pemimpin akan mampu mencari solusi konflik yang tepat dan rendah risiko. 
 

3. Membantu Para Anggota dalam Memenuhi Kebutuhan Mereka. 

Seorang pemimpin yang baik akan selalu berusaha dalam menjalin hubungan yang baik dengan para anggotanya, ini dilakukannya pada seluruh lapisan organisasi. Tidak hanya hubungan baik yang dibina, namun para pemimpin ini juga akan berusaha untuk memenuhi kebutuhan para anggotanya. Sebagai contoh, pemimpin tahu pengembangan diri seperti apa yang diharapkan anggotanya di dalam organisasi, sehingga dirinya berusaha untuk memenuhinya.
 
Para pemimpin yang seperti ini sangat paham bahwa setiap kali pemimpin menaruh fokus dan perhatiannya pada kebutuhan karyawan, maka karyawan akan bekerja dengan dedikasi dan antusiasme yang lebih tinggi. Kepemimpinan dalam organisasi yang efektif akan membantu para pemimpin dan karyawan berada dalam hubungan yang harmonis. 
 

4. Membantu Memperkenalkan Perubahan Baru yang Diperlukan Organisasi. 

Kepemimpinan dalam organisasi di abad 21 benar-benar menghadirkan lingkungan bisnis yang berubah dengan sangat cepat. Konsekuensinya, organisasi yang tidak mau beradaptasi pada perubahan yang ada, mereka harus siap untuk tertinggal dengan organisasi lainnya. Oleh karena itu, akan ada banyak perubahan yang memang harus diperkenalkan oleh pemimpin kepada anggota timnya di dalam organisasi. 
 
Jika hal ini tidak dilakukan, para karyawan juga tidak akan mampu untuk mengikuti segala perkembangan dan perubahan yang ada. Sedangkan, karyawan adalah salah satu sumber daya dan kekuatan terbesar dalam setiap organisasi. Melalui kepemimpinan dalam organisasi yang efektif, maka pemimpin dan karyawan akan mampu menaklukkan segala perubahan bersama-sama dengan sangat baik. 
 

5. Membantu Pelatihan dan Pengembangan Para Karyawan di dalam Organisasi. 

Keutamaan lain yang ada pada kepemimpinan dalam organisasi adalah ikut membantu segala pelatihan dan pengembangan para karyawan atau anggota tim di dalam organisasi. Dengan melakukan hal ini, para pemimpin secara tidak langsung sedang membentuk calon para pemimpin baru di masa mendatang. 
 
Setelah membaca artikel di atas, kami berharap rekan-rekan pembaca lebih memahami kepemimpinan dalam organisasi, gaya kepemimpinan dalam organisasi, dan juga beberapa keutamaan yang akan kita dapatkan dari kepemimpinan dalam organisasi yang efektif. Selamat berjuang menjadi pemimpin yang baik dan tangguh ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Communication

Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Leadership

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Leadership

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

Leadership

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

Emotional Intelligence

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

Leadership

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

Leadership

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

Happiness

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

Motivation

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

Self Improvement

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan

Self Improvement

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan