Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on May 26, 2019

Setiap orang memiliki waktu produktivitas kerja yang berbeda. Produktivitas kerja tidak ditentukan oleh banyaknya waktu yang kita miliki. Ketika kita mengerjakan hal yang tepat pada waktu yang tepat, kita akan menghasilkan produktivitas kerja yang optimal.
 
Apakah rekan pembaca mengetahui bahwa tubuh kita bekerja dalam sebuah siklus yang dipengaruhi oleh cahaya matahari, kegelapan, makanan, kebisingan dan keheningan? Otak, tubuh dan hormon dalam tubuh merespon rangsangan dari luar dan jam tubuh dengan cara yang berbeda. 
 
Sebuah penelitian membuktikan bahwa hari kita dikendalikan oleh siklus. Siklus inilah yang juga mempengaruhi produktivitas kerja dan kewaspadaan diri kita. Dalam penelitian tersebut, hasilnya menunjukkan bahwa tubuh manusia membutuhkan 90-120 menit untuk menghasilkan sebuah siklus. Siklus ini membawa kita dari keadaan yang tidak produktif kepada keadaan yang paling produktif, dan begitu seterusnya.  
 
Setiap kita tentunya memiliki tingkat energi yang berbeda. Ada banyak faktor internal dan faktor eksternal yang menyebabkannya. Hal ini perlu memerhatikan jam tubuh yang kita miliki masing-masing agar dapat menentukan jam-jam yang paling produktif bagi kita. Kita juga dapat membuat perencanaan yang lebih baik dalam menjalani hari.
 
Salah satu nasihat produktivitas yang harus kita ikuti adalah menyesuaikan pekerjaan yang paling utama dengan jam-jam produktif dengan mengetahui jam tubuh yang kita miliki. 
 
Mengapa kita harus memerhatikan jam tubuh?
Jam tubuh merupakan kumpulan sel-sel dalam tubuh yang memberitahu bagian tubuh lainnya tentang apa yang harus dilakukan dalam suatu waktu. Misalnya, saat malam hari, jam tubuh akan memberikan sinyal otomatis terhadap bagian tubuh lainnya bahwa inilah waktu yang tepat untuk tidur. Kita akan merasa ngantuk dan mulai berjalan ke kamar, lalu terlelap dalam tidur. 
 
Ketika kita memerhatikan jam tubuh dengan baik, kita dapat menemukan waktu yang tepat untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu dengan hasil yang maksimal. Awal siklus biasanya terjadi di pagi hari dan malam hari merupakan akhir dari siklus. 
 
Di awal siklus, kita memiliki energi dan fokus yang tinggi. Di akhir siklus, fokus kita berkurang dan kita mulai merasa lelah. Inilah yang membuat kita lebih mudah untuk bekerja di pagi hari daripada di malam hari.
 
Cobalah untuk memerhatikan dan mencatat reaksi yang dihasilkan tubuh saat bekerja dalam satu waktu. 
 
Cobalah melihat kapan kita memiliki produktivitas kerja yang tinggi dan kapan kita mulai kehilangan fokus. Ini akan membantu kita untuk fokus pada hal yang harus diselesaikan terlebih dahulu, waktu yang tepat untuk melakukan diskusi dan pemetaan ide, serta waktu yang tepat untuk menghindari rapat. 

Kapan waktu terbaik bagi kita untuk menghasilkan produktivitas kerja tertinggi?
Tentu saja pada saat kita berada di puncak produktivitas. Dalam pekerjaan, ini biasanya terjadi pada saat kita bekerja di hari Senin sampai dengan Jumat. Sebuah penelitian menemukan bahwa waktu paling produktif yang dimiliki seseorang berada di antara jam 11 pagi sampai jam 4 sore. 
 
Wah, apakah rekan pembaca setuju dengan penelitian tersebut? Pada dasarnya kita semua harus menjadi produktif sepanjang hari, bukan? Ada banyak pekerjaan, laporan dan tenggat waktu yang menanti kita. Jika kita tidak bisa menghasilkan produktivitas kerja yang maksimal, kita akan mengabaikan itu semua.
 
Apa dampaknya? Kita menjadi tidak bersemangat dan tidak dapat menghasilkan kinerja yang baik. Tentu saja ini akan mengurangi nilai kita di tempat kerja. Tetapi, rekan pembaca jangan khawatir, kita tetap dapat mengatur hari-hari kita berjalan dengan baik. Ini hanya membutuhkan komitmen yang kuat dan konsistensi yang tinggi dari diri sendiri.

Bagaimana kita menjalani hari dengan lebih baik dan lebih produktif?
1. Tentukan satu hari dan cobalah amati apa saja yang kita lakukan pada hari tersebut. Misalnya di hari Senin, apakah kita menghadiri rapat, memiliki waktu presentasi, bertemu dengan klien, dan hal lain yang kita lakukan. 

2. Temukan hal-hal yang menjadi penghambat produktivitas kerja dan hentikan hal tersebut. Misalnya, terlalu banyak mengonsumsi kafein atau begadang di malam hari.
 
3. Temukan pekerjaan apa yang dapat kita selesaikan dalam waktu satu jam. Berikan nilai pada tingkat energi, fokus dan motivasi yang kita miliki setiap harinya.
 
4. Lakukan poin 3 selama satu minggu dalam waktu yang sama setiap harinya. Ini akan membantu kita menemukan waktu ternyaman. Semakin sering kita menganalisa produktivitas kerja yang kita miliki, semakin membuat kita menjadi terbiasa. 

5. Luangkan beberapa menit untuk merefleksikan hari atau minggu yang telah dilalui. Lakukan ini setiap hari. Ini akan membantu kita menemukan sebuah pola. Kita akan menemukan waktu tepat saat kita berada dalam keadaan paling fokus dan waktu saat kita mengalami penurunan energi.
 
6. Tuliskan bagaimana kita menghabiskan setiap menit yang kita miliki. 

7. Ketika kita mengetahui waktu terbaik untuk fokus dan menghasilkan produktivitas kerja yang tinggi, milikilah konsistensi. Menjadi konsisten sangat diperlukan karena ini dapat membantu kita mencapai hasil yang diinginkan. 

8. Cobalah untuk mengisi hari dengan hal-hal yang bervariasi. Misalnya, dalam satu hari cobalah untuk bangun lebih awal, bermeditasi, dan berolahraga. Miliki waktu istirahat yang cukup panjang agar kita dapat memiliki pikiran dan perasaan yang tenang.

9. Ketika kita telah mengetahui waktu paling produktif, atur ulanglah daftar tugas yang kita miliki. Selesaikan tugas-tugas penting pada waktu disaat kita berada dalam keadaan paling produktif. Kerjakan tugas-tugas yang lebih mudah disaat konsentrasi kita mulai menurun. 
 
Ketika kita sudah mengetahui pola yang dimiliki dan waktu terbaik untuk menghasilkan produktivitas kerja, kita dapat melakukan pekerjaan yang tepat pada waktu yang tepat juga. Cobalah rekan pembaca memerhatikan jam tubuh dan waktu paling produktif yang Anda miliki agar rekan pembaca dapat mengatur waktu dengan baik dalam menyelesaikan pekerjaan dan menghasilkan kinerja terbaik Anda.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis