Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Hindari 10 Kebiasaan Ini Agar Anda Bahagia

Hindari 10 Kebiasaan Ini Agar Anda Bahagia


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Bahagia Itu Apa Sih?
Bahagia itu sederhana”, ada banyak orang yang berkata demikian. Bahagia itu bisa menjalani kehidupan dengan aman, tentram dan damai. Bahagia itu meraih cita-cita yang kita inginkan sejak kecil. Bahagia itu hidup bersama dengan orang-orang yang kita kasihi, dan bahagia itu bla bla bla… Yap! ada begitu banyak definisi yang bisa menggambarkan arti dari bahagia. Setiap orang akan memberikan definisi yang berbeda-beda tentang makna kebahagiaan yang mereka rasakan. 
 
Bahagia itu juga bisa diartikan dengan tindakan-tindakan yang kita lakukan setiap harinya. Misalnya, seberapa sering kita beramal sehingga bisa membantu banyak orang? Karena pada kenyataannya, membuat orang lain bahagia juga akan membuat kita bahagia loh! atau seberapa cepat kita menyelesaikan semua tugas kantor yang diberikan oleh manajer? Itu juga bisa membawa rasa bahagia karena kita sudah membuat sebuah pencapaian terhadap karier yang kita miliki. 

Beberapa Kebiasaan yang Harus Dihindari untuk Meraih Kebahagiaan. 
Apabila bahagia bisa didapatkan dari tindakan-tindakan kita, maka sudah dapat dipastikan ada hal-hal yang perlu kita lakukan dan ada beberapa hal yang perlu kita hindari untuk meraih kebahagiaan tersebut. Menurut marc and angel, ada 10 kebiasaan yang perlu kita hindari dalam kehidupan. Tujuannya agar hidup kita terasa lebih bahagia dan terasa indah. Ingin tahu apa saja? Yuk, simak penjelasannya berikut ini. 
 
1. Sering Menunda Tujuan yang Diinginkan. 
“Dia enak ya sekarang, sudah jadi pengusaha sukses. Kalau saya? Masih begini-begini saja nasibnya”. Monolog ini bisa terjadi ketika kita merasa bahwa orang lain memiliki nasib yang lebih baik dari kita. Ketika kita berbicara seperti itu, disitulah kita mulai membandingkan hidup kita dengan orang lain. Padahal, dalam kondisi seperti ini tidak ada yang bisa disalahkan. Mungkin saja mereka yang kita anggap lebih baik dan lebih sukses adalah orang-orang yang tidak pernah menunda-nunda keinginan dan tujuan hidup mereka. 
 
Saat mereka tahu apa yang diinginkan dalam hidup, mereka akan segera berusaha dan bekerja keras untuk mewujudkannya. Sedangkan kita? Mungkin kita adalah orang-orang yang masih berkata “besok saja deh”, “nanti saja deh kalau sudah ada kesempatan”, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, mulai dari sekarang kita harus memulai langkah awal dengan pasti. Meskipun langkah kecil pun tidak mengapa. Katakan pada diri sendiri “Saya memilih untuk memulai tugas ini dengan langkah kecil yang tidak sempurna, namun saya yakin semua ini akan menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu”. 
 
2. Merasa Takut dengan “Perubahan”. 
Ada begitu banyak orang yang takut dengan kata “perubahan”. Mereka terlalu terbuai dengan posisi dan kondisi yang ada pada saat ini atau yang biasa kita sebut sebagai “zona nyaman”. Di sisi lain, ketika kita merasa tidak bahagia dengan kondisi dan situasi saat ini, seringkali kita menganggap bahwa “sepertinya ini sudah takdir dari Tuhan, jadi saya tidak perlu berusaha untuk mengubahnya”. No! ini adalah pandangan yang salah. 
 
Jangan takut untuk melakukan perubahan, meskipun kita berada di zona nyaman atau zona yang tidak nyaman sekalipun. Perubahan yang dilakukan dalam zona nyaman akan membawa kita pada pengembangan diri dan perubahan di dalam zona tidak nyaman akan membawa kita pada kebahagiaan yang lain. 
 
3. Selalu Berusaha Menjadi Orang Lain. 
Masalahnya, kita selalu membanggakan orang lain, seakan-akan mereka jauh lebih baik dari kita. Padahal, bisa jadi mereka ingin memiliki kehidupan seperti kita. Ini merupakan masalah yang sering kita temui di dalam masyarakat. Orang-orang sibuk membandingkan kehidupan mereka dengan orang lain dan siap untuk mengubah dirinya agar menjadi “sama” dengan yang mereka idolakan. Itu mustahil! Setiap orang diciptakan dengan kelebihan dan keunikan masing-masing dari Tuhan. Berusaha menjadi orang lain hanya akan menghambat kebahagiaan kita. Oleh karena itu, kita perlu bangga menjadi diri sendiri, tanpa harus menjadi orang lain ya. 
 
4. Suka Meragukan Diri Sendiri lagi. 
“Saya tidak mampu, saya tidak hebat, atau saya gagal”. Itu adalah kata-kata yang menggambarkan keraguan terhadap diri sendiri. Ketika kita meragukan diri sendiri, kita tidak akan pernah bisa meraih kebahagiaan dengan mudah. Mengapa? Karena rasa bahagia hanya bisa didapatkan dengan rasa kepercayaan diri yang kuat. 
 
Percaya diri bahwa kita akan menjadi orang sukses, percaya diri bahwa kita bisa menghadapi semua cobaan dan masalah yang datang, percaya diri bahwa kemampuan yang kita miliki bisa membantu kita bertahan hidup, dan lain sebagainya. Meragukan diri sendiri hanya akan mengakibatkan rasa stres, dan stres adalah musuh besar bagi kebahagiaan. 
 
5. Lari dari Tanggung Jawab!
Kita tidak boleh lari dari masalah dan cobaan yang datang ke dalam kehidupan kita. Selain itu, kita juga tidak bisa semena-mena untuk lari dari tanggung jawab yang kita miliki sekarang. Misalnya, tidak mau mengerjakan tugas kantor atau tidak mau membayar pajak negara. Ketika kita berusaha lari dari tanggung jawab, secara otomatis hidup kita akan merasa tidak tenang. Kemanapun kita pergi, rasa takut akan selalu menghantui kita. Jadi jika kita semua ingin merasa bahagia, jangan coba-coba untuk lari dari tanggung jawab ya. 

6. Masih Sering Memikirkan Masa Lalu. 
Masa lalu adalah hal yang sudah berlalu, jadi untuk apa dipikirkan? Adakah suatu hal signifikan yang bisa membantu kita mengubah masa lalu? Tentu saja tidak ada. Hal yang bisa kita lakukan adalah hidup di waktu sekarang dan berusaha untuk menghindari segala kesalahan yang pernah kita lakukan di masa lalu. Jika kita masih sering memikirkan masa lalu, itu hanya akan menghambat rasa bahagia untuk datang ke dalam kehidupan kita. Masa lalu hanya akan menghantui diri kita untuk bisa hidup tenang di masa sekarang. Oleh karena itu, mulai dari sekarang kita harus melupakan segala kesalahan dan rasa trauma di masa lalu. 
 
7. Mengkritik Orang Lain secara Berlebihan.
Segala bentuk negativitas yang kita keluarkan terhadap orang lain, lama-kelamaan akan melumpuhkan kebahagiaan kita sendiri. Ketika kita benar-benar merasa nyaman dengan ketidaksempurnaan yang kita miliki sendiri, maka secara otomatis kita tidak akan merasa terancam atau tersinggung oleh ketidaksempurnaan yang dimiliki oleh orang lain.
 
Menyampaikan kritik atau umpan balik untuk orang lain memang baik, bahkan itu menandakan kita sangat peduli dengan mereka. Namun ketika kita menyampaikannya secara berlebihan, sama saja kita sedang menggali “lubang kubur” kita sendiri. Logikanya, ketika kita terlalu fokus dengan kekurangan orang lain, maka kita tidak akan fokus dengan kekurangan diri kita sendiri. Akibatnya, kita akan kesulitan untuk mengembangkan diri menjadi lebih baik lagi. 
 
8. Suka Menyalahkan Orang Lain dan Menciptakan Berbagai Alasan.
Ketika kita berurusan dengan suatu masalah, kita tidak perlu menyalahkan orang lain atas peristiwa yang kita alami tersebut. Kebiasaan menyalahkan orang lain hanya akan membuat kita semakin stres. Lebih parahnya lagi, sikap ini akan menciptakan permusuhan antara kita dengan banyak orang. Jadi, mulai dari sekarang kita perlu menghindari kebiasaan ini ya, rekan-rekan. 

9. Terlalu Memusingkan Hal-hal yang Tidak Bisa Dikendalikan.
Beberapa hal memang tidak bisa kita kendalikan. Itu adalah hal-hal yang sudah diatur dan menjadi rencana Tuhan. Kita mungkin sudah berusaha dan memberikan upaya yang terbaik, namun ketika Tuhan berkata “belum waktunya”, kita bisa apa? Cobalah untuk menerima takdir yang ada dan tetap berusaha menjadi yang terbaik, tanpa merasa kesedihan yang berlarut-larut. 
 
10. Tidak Pernah Merasa Bersyukur.
Rasa syukur akan membawa kita pada kebahagiaan. Itulah mengapa ketika kita berhenti bersyukur, kebahagiaan juga akan sirna dalam kehidupan kita. Jangan pernah berhenti bersyukur, karena dengan rasa syukur kita akan merasa lebih tenang dan damai dalam menjalani kehidupan. 
 
Yap! itulah 10 kebiasaan yang perlu kita hindari bahkan kita tinggalkan mulai dari sekarang, jika kita benar-benar ingin meraih kebahagiaan di dalam hidup. Semua orang berhak merasa bahagia dan semua orang pasti bisa meraih kebahagiaan mereka masing-masing. Selamat menerapkannya ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan