Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 8 Cara Sukses untuk Bertanggung Jawab dengan Tujuan Hidup

8 Cara Sukses untuk Bertanggung Jawab dengan Tujuan Hidup


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Apr 22, 2019

 
“Pokoknya saya ingin menjadi seorang dokter, membangun rumah sakit gratis untuk masyarakat yang tidak mampu, dan bla bla bla…” Kebanyakan dari kita tidak pernah berhenti membicarakan tujuan hidup dengan penuh semangat dan ambisi yang tinggi. Namun, hari demi hari, bulan demi bulan, kita menunda-nunda pengeksekusian dari semua tujuan hidup yang kita miliki. Seakan-akan tujuan hidup yang selalu kita sampaikan kepada orang lain, semakin lama semakin lenyap, tidak terdengar lagi gaungnya. 
 
Kita tidak akan pernah tahu, apakah langkah-langkah yang kita ambil untuk meraih tujuan hidup akan berhasil atau tidak? Inilah mengapa sangat penting untuk kita menemukan cara yang tepat dalam membuat diri kita bertanggung jawab dengan segala tujuan hidup yang ada. 
 
Lantas, bagaimana ya caranya agar kita dapat menjadi seorang yang bertanggung jawab terhadap tujuan hidup yang telah kita rancang sebelumnya?
 
Cukup, berhentilah untuk hanya bermimpi! Mari sekarang kita mulai mewujudkan tujuan hidup kita dengan menggunakan 8 cara sukses di bawah ini agar kita bertanggung jawab pada tujuan-tujuan kita.
 
1. Jujur pada Diri Sendiri.
Setiap orang terlahir dengan memiliki bakat di bidang yang berbeda-beda. Sayangnya, kita sering tidak jujur. Bukan hanya tidak jujur kepada orang lain, namun kita membohongi diri kita sendiri. Misalnya, saya adalah seorang yang sangat berbakat dalam berkomunikasi melalui tulisan, namun saya berjuang keras untuk berkomunikasi secara tatap muka dengan para klien saya. 
 
Saya memaksa diri saya untuk bisa melakukan sesuatu yang tidak menjadi keahlian saya. Dalam hal ini, apabila saya ingin bertanggung jawab pada tujuan hidup saya, penting bagi saya untuk menetapkan tujuan yang rasional (masuk akal) yang bertujuan untuk mengembangkan keterampilan atau bakat saya yang sesungguhnya. Secara bersamaan, saya juga bisa mengasah kemampuan lain di bidang yang menjadi kelemahan saya, namun tidak terlalu fokus disana, fokus saya lebih kepada bidang yang telah menjadi bakat saya.
 
Jadi, cara bertanggung jawab yang pertama adalah jujur kepada diri kita sendiri, jangan bohongi diri Anda lagi ya, rekan-rekan pembaca. 

2. Fokus pada Proses bukan pada Hasil Akhir.
Salah satu kesalahan terbesar yang sering kita lakukan saat mengejar tujuan hidup adalah menetapkan tenggat waktu (deadline) untuk mencapai tujuan yang diinginkan, namun kita tidak membuat jadwal rutin yang harus kita lakukan dan ikuti untuk membuat proses pengejaran menjadi semakin baik. Akibatnya, saat kita menghadapi tantangan dalam proses meraih tujuan hidup, kita mudah menyerah atau patah arah
 
Padahal, proses merupakan hal yang jauh lebih penting daripada hasil akhir. Dari proses, kita benar-benar melatih diri kita untuk menjadi seorang yang bertanggung jawab terhadap tujuan hidup yang kita miliki. Artinya, kita mau mengejarnya dari satu tahap ke tahap berikutnya, dengan sabar dan telaten, sampai akhirnya nanti kita dapat meraih tujuan yang kita inginkan. 
 
3. Setelah Tujuan Makro, Jangan Lupa Buat Tujuan Mikro juga ya!
Setelah rekan pembaca jujur dengan diri sendiri, sehingga sudah menentukan tujuan apa saja yang ingin diraih dan Anda juga sudah menentukan jadwal yang akan diikuti demi proses yang berjalan dengan baik, maka apa ya langkah selanjutnya? 
 
Ok, langkah selanjutnya adalah membuat tujuan mikro dari tujuan yang besar (makro) tersebut, rekan pembaca bisa memecahkannya menjadi beberapa tujuan hidup kecil yang kiranya lebih mudah dan masuk akal untuk diraih. Sehingga, tujuan-tujuan mikro tersebut dapat mengantarkan rekan pembaca menuju tujuan makro yang sangat diimpikan. 
 
Dengan membuat tujuan mikro, ini menandakan bahwa kita benar-benar bertanggung jawab dengan tujuan makro yang kita miliki. Tandanya kita siap untuk meraih tujuan-tujuan kecil sebelum mendapatkan tujuan yang lebih besar. 
 
4. Mengapa Tujuan Hidup Kita sangat Penting? 
Pertanyaan ini sangat vital, dan perlu kita tanyakan kepada diri kita sendiri sebelum proses pengejaran tujuan hidup berjalan semakin jauh. Apa alasan kuat yang bisa kita berikan untuk menjawab pertanyaan di atas? Kita harus memikirkannya dari sekarang dan menjawabnya dengan sejujur mungkin. 
 
Ini bertujuan agar halangan dan rintangan besar yang akan datang nanti, tidak akan pernah bisa mematahkan semangat kita, karena kita memiliki alasan yang begitu kuat. Hasilnya, kita akan bisa tetap bertanggung jawab dengan segala tujuan hidup yang kita miliki. 
 
Yuk, mulai dari sekarang kita pikirkan alasan mengapa tujuan hidup kita sangat penting dan mengapa kita harus terus berusaha untuk meraihnya.
 
5. Carilah Mitra (Partner) yang Memiliki Akuntabilitas Tinggi.
Sangatlah penting bagi kita untuk mencari dan mendapatkan mitra atau partner yang mendukung kita untuk meraih segala tujuan hidup yang kita inginkan. Mitra yang terbaik untuk kita adalah seseorang yang memiliki komitmen tinggi untuk membantu kita dalam mencapai tujuan hidup. Dan pada saat yang sama, kita juga melakukan hal yang sama untuk mereka. 
 
Jadi, hubungan antara kita dan mitra adalah hubungan simbiosis mutualisme yaitu, hubungan yang saling menguntungkan satu sama lain. Apabila rekan-rekan Career Advice sedang mengejar tujuan hidup yang merupakan hal pribadi (tidak terikat dengan tujuan perusahaan), sehingga rekan pembaca tidak memiliki manajer atau bos yang dapat memantau Anda, jangan khawatir. Dalam hal ini, rekan pembaca bisa meminta bantuan dari sahabat karib atau kolega terdekat untuk menjadi mitra Anda. 
 
6. Mengatasi Sabotase Diri.
Apa itu sabotase diri? Ini adalah cara alam bawah sadar untuk membatasi kesuksesan kita. Perasaan ini sering muncul saat kita merasa ketakutan untuk keluar dari zona nyaman. Saya rasa semua pembaca Career Advice perlu berhati-hati dengan sabotase ini, karena sabotase diri seperti lingkaran penghancuran diri yang dapat menghancurkan tujuan-tujuan hidup kita. 
 
Sebagai contoh, saya sangat ingin menjadi penulis buku yang terkenal, setelah mencoba tiga kali mengirimkan hasil tulisan saya kepada penerbit, ketiga kalinya juga tulisan saya ditolak oleh mereka. Akhirnya, alam bawah sadar saya mengatakan “mungkin usaha saya hanya cukup sampai di sini saja, jika saya lanjutkan, kesuksesan tidak akan pernah datang kepada saya”, lalu saya menuruti apa yang alam bawah sadar saya katakan, dan akhirnya saya berhenti mengejar tujuan hidup saya. 
 
Yap! ketika saya berhenti, itu menandakan bahwa saya sudah terperangkap di dalam sabotase diri. Untuk bertanggung jawab dengan tujuan hidup, kita perlu menghindari sabotase diri dengan mengidentifikasi apa yang menjadi kelemahan kita, apa yang menghambat kita dan perubahan apa yang perlu kita lakukan? Sehingga, kita bisa menghindari sabotase diri. 
 
7. Apresiasi Setiap Prestasi yang Berhasil Diraih, Sekecil Apapun itu. 
Tidak peduli apakah itu sebuah prestasi besar atau hanya prestasi kecil, kita semua perlu mengapresiasi setiap pencapaian yang berhasil kita raih. Mungkin kita bisa mengapresiasi diri kita dengan makan kue coklat kesukaan kita, membeli baju baru atau mungkin pergi ke salon untuk melakukan perawatan diri, apapun itu deh. 
 
Dengan merayakan setiap kesuksesan yang kita miliki, ini akan membuat kita semakin bertanggung jawab karena ini akan membantu kita untuk semakin bersemangat dan tetap fokus. Setiap keberhasilan yang kita capai akan membangun kepercayaan diri kita dan memperkuat mentalitas kita. 
 
8. Melakukan Peninjauan.
Cara sukses terakhir yang tidak kalah penting dengan cara-cara sukses sebelumnya adalah melakukan peninjauan atas apa yang telah kita lakukan. Coba luangkan waktu untuk melihat langkah-langkah apa saja ya yang sudah kita terapkan, apakah ada kemajuan yang signifikan dari semua upaya tersebut? 
 
Rekan-rekan Career Advice perlu tahu bahwa tinjauan singkat seperti itu akan membantu meningkatkan motivasi kita dan membuat kita untuk tetap berada di jalur yang benar dalam menggapai tujuan hidup. 
 
Dari 8 cara sukses di atas, apakah sudah ada yang rekan-rekan Career Advice terapkan sebelumnya? Bertanggung jawab terhadap setiap tujuan hidup yang kita miliki sangatlah penting, agar semua tujuan hidup tersebut bukan sekedar wacana semata. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, kita mulai bertanggung jawab dengan setiap tujuan hidup yang telah kita rancang.
Featured Career Advices
5 Cara Meningkatkan Harga Diri

5 Cara Meningkatkan Harga Diri

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal