Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Membangun Percaya Diri

4 Cara Membangun Percaya Diri


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Dec 05, 2018

 
Pernahkah Anda terpilih sebagai seseorang yang menyajikan produk baru perusahaan kepada tim penjualan distributor utama bersama para pesaing lainnya, namun Anda terpilih sebagai pembawa materi yang terburuk? Anda mungkin akan merasa terhina dan ngeri. Anda mungkin segera membuat rencana untuk mencari pekerjaan baru yang tidak akan mengharuskan Anda berbicara di depan sekelompok orang lagi. 
 
Tetapi, Anda juga dapat menemukan rute pelarian alternatif. Ketahuilah bahwa Anda juga dapat meningkatkan rasa percaya diri akan kemampuan Anda dan menghadapi kelemahan Anda secara langsung. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan.
 
1. Bangun Hubungan dan Percaya dengan Orang Lain
Ketika Anda membangun hubungan yang kuat dan saling percaya dengan rekan kerja Anda (dan bahkan dengan klien Anda), Anda akan mendapatkan pasukan pendukung, bahkan jika Anda tidak sepenuhnya percaya pada diri sendiri, tim Anda akan dapat melakukannya.
 
Anda dapat mendekati tim Anda untuk memberitahu mereka bahwa Anda ingin meningkatkan kemampuan presentasi. Ceritakanlah tentang pengalaman Anda dan mintalah rekan-rekan Anda untuk memberikan tips dalam menghadapi masalah tersebut. Diantara mereka pasti ada yang pernah mengalami hal yang serupa. Anda juga dapat mendekati pelanggan dan berjanji bahwa Anda tidak akan pernah menjadi pembicara terburuk lagi. Pelanggan Anda mungkin akan mendukung dan percaya bahwa Anda akan menindaklanjuti dengan komitmen yang dibuat.
 
Jika Anda memiliki tim (dan klien) yang menginginkan Anda berhasil adalah hal yang sangat bermanfaat. Dengan motivasi dan keyakinan mereka, Anda akan didorong untuk terus maju.
 
2. Memiliki Tujuan dan Rencana yang Jelas 
Sambil mencari orang lain untuk memberi semangat itu luar biasa, sesuatu yang sering kita tangkap ketika mencoba mengatasi kelemahan adalah mencari persetujuan mereka. Sebaliknya, ketika Anda menetapkan tujuan Anda sendiri untuk sukses, Anda memiliki sesuatu untuk dipegang dan dimiliki sendiri. Anda dapat lebih peduli dengan mencapai tujuan Anda sendiri daripada dengan memenuhi persetujuan orang lain.
 
Jadi, setelah Anda memikirkan sesuatu, susunlah rencana untuk memenuhinya. Tujuan Anda tentu saja adalah belajar berbicara dan menampilkan diri dengan lebih efektif. Untuk mencapai titik itu, Anda dapat mendaftarkan diri Anda pada sebuah kelas komunikasi. Jangan hanya duduk di belakang dan mencatat; Anda harus meminta umpan balik atas presentasi Anda dan cara Anda menguraikan materi juga mengucapkan kata-kata tertentu.
 
Itu adalah pengalaman yang terlihat rendah namun sangat berharga.  Terlebih lagi, Anda belajar bahwa dengan sasaran, langkah-langkah yang ditata dengan baik, dan tindakan yang diarahkan sendiri, Anda memiliki lebih banyak kekuatan dan potensi daripada yang pernah Anda bayangkan.

3. Fokus pada Pencapaian Kecil
Ingatlah bahwa Anda tidak perlu memenangkan medali emas pada hari pertama. Anda perlu mengambil langkah kecil dan mendapatkan kemenangan kecil. Jadi, tulislah garis besar yang bagus. Kemudian, berlatihlah memberikan pidato singkat tentang garis besar itu. Berikutnya adalah pidato yang lebih panjang, kemudian pidato yang lebih rumit dan bahkan lebih panjang. Kemudian, Anda dapat merekam pidato kami untuk umpan balik. Dan akhirnya, cobalah untuk berbicara tanpa persiapan.
 
Langkah kecil akan memberikan Anda pengalaman, keterampilan baru, dan kepercayaan diri. Setiap kemenangan kecil memberi Anda kesempatan untuk merayakannya dan ini yang mendorong Anda untuk melangkah lebih jauh.
 
Anda bisa melakukan hal yang sama. Saat Anda berusaha mencapai tujuan Anda, periksalah kemajuan Anda dalam jurnal atau kalender, dan rayakan setiap pencapaian yang berhasil Anda lakukan, sekecil apapun itu. Ingatlah bahwa sebuah pencapaian besar dimulai dari setiap pencapaian kecil yang Anda lakukan. 
 
4. Gunakanlah Kekuatan Anda
Selagi Anda mengasah keterampilan Anda secara langsung, kelilingi diri Anda dengan peluang untuk menggunakan kekuatan Anda yang lain juga. Ini akan memperkuat rasa pencapaian Anda juga meningkatkan rasa percaya diri Anda.
 
Misalnya, Anda bukan pembicara yang hebat, tetapi Anda pandai membangun hubungan, menindaklanjuti, dan mengembangkan strategi pengelolaan akun, dan Anda dapat membantu orang memahami situasi yang rumit dengan cepat dan mudah. Ketika Anda berfokus pada bakat alami ini, itu akan membantu Anda membangun kepercayaan diri di setiap bidang pekerjaan yang Anda lakukan, termasuk berbicara di depan banyak orang. 
 
Seringkali, Anda hanya berfokus pada kelemahan. Anda bahkan berpikir bahwa Anda tidak bisa berbicara di depan umum, jadi Anda tidak layak mendapatkan pekerjaan tersebut. Meskipun kekuatan Anda tidak akan pernah menghapus kelemahan Anda sepenuhnya, mereka akan menjadi pengingat yang baik bahwa Anda kompeten. Anda memiliki keterampilan yang dapat membantu Anda mengatasi segala kekurangan. Bahkan jika Anda dihadapkan dengan "kelemahan", jangan takut untuk meregangkan diri, mencoba hal baru, dan mengambil lebih banyak risiko. Semakin banyak hal yang Anda coba, semakin banyak pilihan dan peluang yang Anda miliki.
 
Yang terpenting adalah Anda harus percaya pada kemampuan Anda untuk berhasil. Setelah Anda memiliki keyakinan itu, Anda akan mampu menaklukkan hal-hal yang membuat Anda takut dan ingin meninggalkan pekerjaan Anda.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis