Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Cara Membangun Budaya Berbeda Pendapat

Cara Membangun Budaya Berbeda Pendapat


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Terobosan yang luar biasa akan terjadi saat sebuah perusahaan mendorong para karyawannya untuk berpendapat, terlebih lagi untuk “tidak setuju”.
 
Ide-ide yang cemerlang sering kali tercipta saat sebuah kelompok memiliki kebebasan untuk memberikan pendapat mereka. Terlebih lagi jika ada beberapa anggota yang tidak setuju akan usulan atau pendapat yang diberikan. Mengapa demikian? Karena jika ada satu atau beberapa anggota yang tidak setuju, itu sangat bagus! Karena dari penolakan ide tersebut akan lahir ide-ide cemerlang lainnya yang diberikan. Luar biasa bukan? 
 
Jika pendapat Anda ditolak oleh rekan-rekan Anda, tidak perlu berkecil hati karena dari penolakan tersebut, Anda akan menemukan ide hebat lainnya yang akan membantu tim Anda menjadi lebih berkembang. Hal ini tidak hanya berlaku untuk para karyawan, namun juga untuk para pemimpin seperti manajer, tim manajer, direktur, CEO bahkan Presiden sekalipun. 
 
Mari kita ambil dari sisi pemimpin terlebih dahulu, karena pemimpin harus memberikan contoh kepada karyawannya dan harus menjadi perintis dari segala hal yang baik untuk nantinya diterapkan dan menjadi sebuah budaya. Ada satu perubahan sederhana yang dapat Anda lakukan dalam perilaku Anda sendiri yang akan meningkatkan budaya perusahaan Anda:
 
Mendorong budaya berpendapat pada staf Anda, dan yakinkan bahwa mereka memiliki kewajiban untuk tidak setuju dengan pendapat Anda.
 
Ini berarti bahwa kolega tidak hanya memiliki izin (atau hak) untuk berbicara ketika mereka tidak setuju dengan konsep atau ide baru. Namun, mereka juga memiliki kewajiban untuk mengekspresikan oposisi mereka.
 
Beberapa hal yang dapat dilakukan seorang pemimpin untuk mulai melakukan hal ini yaitu dengan cara:

1. MEMANTAPKAN TUJUAN ANDA 
Anda harus memperjelas tujuan bahwa Anda mengharapkan tim Anda mengekspresikan ketidaksetujuan mereka saat membahas ide-ide arah dan perubahan.
 
Setiap karyawan Anda bertanggung jawab untuk membawa ide-ide dan upaya terbaik mereka untuk bekerja setiap hari, dan mengekspresikan sudut pandang yang berlawanan adalah bagian dari pekerjaan.
 
Anda ingin memastikan bahwa pertentangan yang terjadi disampaikan dengan cara yang konstruktif dan Anda sebagai pemilik kontrol dari diskusi ini harus membimbing ke ide-ide cemerlang yang benar, sesuai dengan visi dan misi perusahaan serta memberikan keuntungan yang banyak bagi semua kalangan. Yap! Inilah tantangannya, sebagai pemimpin Anda ditantang untuk membuat suasana diskusi menjadi efektif tanpa terlihat seperti debat kusir. Ciptakan suasana diskusi dengan tetap sopan dan positif.
 
Kunci kesuksesan diskusi ini ada pada Anda sebagai seorang pemimpin, jadi Anda harus memantapkan tujuan terlebih dahulu sebelum memulai diskusi.

2. TIDAK TERSINGGUNG DAN UCAPKAN TERIMA KASIH
Nah, ini adalah salah satu poin terpenting yang harus Anda ingat sebagai pengendali diskusi. Anda tidak boleh marah atau tersinggung jika ada karyawan atau anggota tim yang tidak setuju dengan ide yang Anda sampaikan.  Ingat! Anda sedang dalam pencarian ide yang terbaik dari mereka dan semua orang memiliki pendapatnya masing-masing. Pastikan tidak ada dampak tersirat ataupun langsung, kepada anggota staf Anda yang mengungkapkan ketidaksetujuan mereka. 
 
Ide-ide yang Anda pikir adalah yang terbaik, belum tentu bagi mereka. Tugas Anda adalah mencari jalan tengah dan mendapatkan ide cemerlang yang terbaik. 
 
Selain itu, Anda juga perlu mengucapkan rasa terima kasih kepada para karyawan setiap kali mereka menantang pemikiran Anda, katakanlah hal ini: "Terima kasih karena telah memberikan ide cemerlang yang lain. Ini adalah cara kita semua untuk menjadi lebih baik."
 
3. MEMULAI “PERMAINAN”
Nah, setelah seorang pemimpin memantapkan tujuan dan mempersiapkan diri untuk tidak tersinggung dan berani untuk mengucapkan terima kasih atas segala penolakan ide, ini saatnya untuk menerapkan permainan diskusi yang baik dan efektif antara pemimpin dan karyawan. 
 
Saat akan memulai permainan ini, Anda perlu menanamkan nilai pada tim Anda bahwa mengidentifikasi masalah atau menyuarakan ketidaksepakatan adalah hal yang baik. 
 
Selain itu, beritahu mereka bahwa permainan ini dapat dimenangkan dengan cara menawarkan ide dan solusi baru untuk masalah. Ketika mereka terbiasa mengidentifikasi masalah dan menawarkan solusi, secara tidak langsung mereka sedang meningkatkan kinerja tim dan meningkatkan standar perusahaan.
 
4. KOMUNIKASI DUA ARAH
Ketika membahas ide-ide lain, ada kemungkinan bahwa beberapa ide yang berlawanan menjadi tidak terlalu efektif untuk diterapkan. Ketika hal ini terjadi, Anda dapat menjadikan hal tersebut sebagai peluang untuk memberikan umpan balik kepada tim Anda dan menjelaskan kepada mereka mengapa ide-ide tersebut tidak berfungsi di dalam praktik. 
 
Dengan cara ini, mereka menjadi lebih kuat dan belajar melalui pengalaman dan bimbingan Anda. Ini juga mendorong dialog dua arah, karena Anda menunjukkan bahwa Anda mendengarkan mereka dan menanggapi apa yang Anda dengar dengan menawarkan wawasan tambahan yang sangat bermanfaat untuk mereka.
 
Kewajiban untuk tidak sepakat terhadap ide dan perubahan baru adalah konsep yang cukup sulit untuk diterapkan, namun hal ini dapat menciptakan interaksi yang lebih antara Anda dan karyawan, mengasah pemikiran karyawan untuk berpikir lebih luas, serta meraih ide yang terbaik dari diskusi Anda dengan mereka. 
 
Percayalah, penolakan ide dan perubahan tidak selamanya datang sebagai mimpi buruk. 
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor