Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Apakah Anda Seorang Pemimpin?

Apakah Anda Seorang Pemimpin?


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Dec 07, 2018

 
Ini mungkin adalah transisi terberat yang akan Anda buat dalam karir Anda: pergeseran dari seseorang yang melakukan menjadi seseorang yang memimpin.
 
Jika Anda telah membuat nama untuk diri Anda sendiri sebagai orang yang berkinerja tinggi dan diakui sebagai pemimpin yang berpotensi besar, akan segera tiba hari ketika Anda harus berhenti melakukan semua hal hebat dan berganti menjadi pemimpin yang efektif.
 
Sebagai seorang pemimpin, Anda tidak lagi bertanggung jawab untuk "melakukan." Anda bertugas untuk membantu orang lain melakukan tugas itu dengan baik. Memimpin dan melakukan adalah hal yang berlawanan, dan mungkin sulit bagi Anda untuk "beralih", tetapi  beralihlah agar Anda menjadi lebih dari sekadar pelaku.
 
Bahkan jika Anda belum berada dalam posisi manajemen, Anda dapat mulai mempelajari keterampilan ini. Untuk memberi Anda permulaan, berikut adalah tiga hal yang dapat Anda pelajari dan terapkan saat mengalami transisi dari melakukan hingga memimpin. 

1. Menjadi Spesialis yang Berpengetahuan
Memimpin adalah menyusun sumber daya Anda dan melangkah keluar dari zona nyaman Anda. Anda mungkin membangun kesuksesan sebagai spesialis yang mahir dalam mengetahui topik Anda atau bidang bisnis Anda. Itu salah satu alasan Anda dipromosikan. Tetapi ketika Anda melangkah lebih tinggi, Anda akan dihargai untuk memahami bisnis dan berbagai bagian bisnis yang terintegrasi ke dalam keseluruhan. 
 
Sudah waktunya Anda berhenti menghapus email masuk dan mulai menjadikan email-email tersebut sebagai informasi yang dapat berkontribusi pada pengetahuan Anda akan hal yang terjadi di luar departemen Anda. Selain itu, mulailah berjejaring di luar tim Anda, mencari orang-orang seperti Anda yang menjadi ahli materi yang mencoba memperluas wilayah mereka ke area bisnis lainnya. Saat Anda mulai memperdagangkan pengetahuan, Anda akan menjadi saling terhubung satu sama lain.
 
Jika Anda bekerja di bidang keuangan, misalnya, rekrut beberapa teman baru yang cerdas dalam penelitian, teknik, manufaktur, dan pemasaran. Kemudian, Anda tidak hanya memiliki kontak ahli dalam bidang masing-masing, tetapi dengan berkolaborasi dengan mereka, Anda akan mulai belajar pengetahuan itu sendiri dan menjadi lebih utuh di dalam perusahaan.

2. Miliki Kegagalan Anda, Bukan Kesuksesan Anda
Hingga saat ini, Anda mungkin telah menunjukkan pencapaian Anda dan mempromosikan nilai Anda ke rantai komando. Nah, bersiaplah untuk merubah hal itu. Dalam transisi dari melakukan hingga memimpin, Anda harus mengevaluasi kembali cara Anda menghadapi keberhasilan dan kegagalan. Anda harus bersedia menempatkan diri Anda disana, mengambil risiko, dan bertanggung jawab atas keberhasilan dan kegagalan. Itulah yang membuat Anda menjadi seorang pemimpin hebat. Untuk menjadi pemimpin yang hebat, Anda harus membiasakan diri untuk membiarkan tim Anda memiliki kemenangan, sementara Anda bertanggung jawab atas risiko dan kegagalan.
 
Pemimpin sejati cukup rendah hati untuk meminta maaf secara terbuka dan bersorak-sorai secara pribadi. Pemimpin tidak dapat membual tentang kesuksesan mereka karena mereka berbicara tentang tim mereka dan kontribusi tim mereka. Dan jika mereka merasa sangat baik tentang diri mereka sendiri, mereka membanggakan diri di rumah atau dengan teman dekat, tetapi tidak secara terbuka. Terlebih lagi, seorang pemimpin akan meminta maaf dan bertanggung jawab atas tindakannya ketika ada yang salah.
 
Jadi, bagaimana para pemimpin dapat menampilkan keterampilan ini, meskipun mereka belum berpengalaman dalam peran kepemimpinan? Beri pengakuan kepada publik atas usaha yang dilakukan tiap individu. Ketika tim tersebut mengalami kemunduran, jangan menyalahkan. Sebaliknya, angkat tangan Anda untuk menjadi orang yang menyampaikan kabar buruk kepada manajemen, bersama dengan rencana selanjutnya agar tim dapat bergerak maju.

3. Ubah Daftar Tugas Anda Menjadi Daftar yang Harus Dibawa
Cara terbaik untuk mempelajari keterampilan kepemimpinan adalah tidak menunggu sampai Anda dipromosikan, tetapi untuk menghadapi tantangan manajemen terlebih dahulu, terlepas dari sudahkah Anda berada dalam posisi pengawasan atau belum.
 
Tantangan Anda adalah Anda harus mengidentifikasi tugas atau proyek yang saat ini ada di daftar tugas Anda, seperti tugas di tempat kerja atau proyek di luar tempat kerja, seperti acara bakti sosial atau acara asosiasi profesional. Kemudian, cobalah untuk mencapai hasil akhir dengan memimpin, tidak melakukan pekerjaan.
 
Untuk melakukan ini dengan baik di tempat kerja, Anda harus mengenal rekan-rekan Anda, hal-hal yang memotivasi mereka, dan aspirasi karir mereka. Dapatkan kejelasan tentang tujuan atau hasil akhir proyek, bagikan tujuan Anda dengan bos Anda, dan tawarkan untuk menyertakan rekan Anda yang bersemangat untuk terlibat. Jangan memberi tahu mereka hal yang harus dilakukan, tetapi bekerjalah bersama untuk menciptakan tujuan, harapan, dan pertanggungjawaban yang jelas dengan mengajukan pertanyaan seperti "Bagaimana kita akan mengukur kesuksesan?" "Langkah apa yang perlu kita lakukan untuk mewujudkannya?" dan "Bagaimana kita akan merayakan ketika kita mencapai ini?" Dengan mengalihkan fokus dari diri sendiri dan ke anggota tim, Anda akan belajar seni kepemimpinan yang berharga. Biarkan tim memiliki kemenangan saat Anda memiliki kegagalan, dan ubah daftar tugas Anda menjadi daftar yang akan dibuat.
 
Singkatnya, bukan melakukan, tetapi memimpin.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja