Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Tipe Kepribadian Manusia yang Membahayakan Bisnis

3 Tipe Kepribadian Manusia yang Membahayakan Bisnis


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jun 11, 2019

Tidak dapat diragukan lagi bahwa memiliki karyawan yang baik, jujur dan teladan adalah hal yang sangat dicari oleh para perekrut, pengusaha dan para pemimpin lainnya. Mungkin selama ini sudah banyak artikel yang membahas tipe-tipe karyawan seperti apa saja yang sangat diperlukan di dalam dunia bisnis. Namun, pernahkah kita berpikir tipe kepribadian apa saja yang dapat membahayakan bisnis kita? Sehingga sebagai pemilik bisnis atau perusahaan, kita bisa berjaga-jaga dalam memilih karyawan yang dapat diandalkan. 
 
Untuk menyelamatkan dan mensukseskan bisnis yang kita miliki, semuanya berawal dari masa perekrutan pegawai. Meskipun kita adalah pemilik dari bisnis, namun para pegawai memiliki peranan yang sangat penting dalam mengembangkan dan memajukan usaha yang kita miliki. Merekalah orang-orang berjasa yang membantu kita dalam mensukseskan bisnis dan pekerjaan kita. 
 
Sayangnya, jarang sekali artikel yang membahas tentang tipe-tipe kepribadian manusia yang sangat membahayakan bisnis. Padahal, penting bagi kita semua untuk mengetahuinya. Tujuannya agar kita tidak merekrut orang yang salah dan juga tidak menjadi bagian dari kategori tipe kepribadian yang berbahaya untuk bisnis orang lain. 
 
Ada 3 tipe kepribadian manusia yang perlu kita hindari dalam perekrutan karyawan di dalam bisnis. Apa saja ya? Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 

1. Seorang yang Terlalu Narsis. 
Dari tiga tipe kepribadian yang berbahaya untuk dunia bisnis, ini adalah tipe kepribadian utama yang perlu dihindari. Mengapa? Karena tipe kepribadian ini hampir sama dengan kepribadian psikopat. 
 
Orang-orang yang memiliki tipe kepribadian seperti ini akan membuat banyak kesalahan dan kekeliruan selama mereka bekerja. Mereka merasa bahwa dirinya adalah seorang yang karismatik dan menarik bagi orang-orang di sekitarnya. Sehingga, mereka memiliki kepercayaan diri yang sangat tinggi. Dengan kepercayaan diri (secara berlebihan) yang mereka miliki, mereka bisa memanipulasi banyak orang dengan ucapan dan tindakan mereka yang palsu. 
 
Bahkan, karismatik yang mereka miliki bisa mengajak rekan-rekan kerja lainnya untuk bermalas-malasan dalam bekerja atau memberikan pengaruh negatif kepada rekan kerja mereka. Orang-orang dengan tipe kepribadian seperti ini juga akan sulit untuk berkomitmen dan mereka cenderung menolak untuk mengakui kesalahan yang mereka perbuat. Mereka selalu beralasan bahwa apa yang mereka lakukan adalah benar. 
 
Dengan segala karismatik dan kepercayaan diri yang mereka miliki telah membuat mereka menjadi individu yang egois dan merasa selalu benar. Itulah mengapa di awal kami mengatakan bahwa seorang yang narsis hampir sama dengan psikopat, karena seorang psikopat tidak pernah merasa takut untuk melakukan sebuah kesalahan, bahkan untuk membunuh orang lain sekalipun. 
 
Dalam hal ini, kita sangat perlu berhati-hati karena seorang yang narsis akan menjawab semua pertanyaan wawancara kerja dengan sangat baik. Sampai-sampai sulit bagi kita untuk menyadari sifat negatifnya ini. 
 
Lalu, bagaimana cara untuk mendeteksinya? Seorang kandidat yang memiliki sifat narsis akan memiliki sifat kesombongan yang sangat kentara. Coba perhatikan bahasa tubuh yang dimiliki sang kandidat ketika mereka menjawab pertanyaan-pertanyaan dari perekrut. 
 
Ketika rekan pembaca atau perekrut menanyakan tentang pengalaman sang kandidat bekerja dalam tim selama di perusahaan sebelumnya, apakah sang kandidat menjawabnya dengan berfokus pada diri mereka secara eksklusif? Atau kandidat menjawabnya atas ‘nama tim’, sehingga tidak menunjukkan keegoisan dirinya yang berperan lebih dalam grupnya. 
 
Apabila rekan pembaca menemukan jawaban mereka yang menghina salah satu anggota tim lainnya, maka berhati-hatilah. Inilah salah satu tanda bahwa kandidat tersebut adalah seorang yang narsis. 
 
2. Seorang yang Terlalu Pasif
Mungkin ini adalah kebalikan dari tipe kepribadian yang narsis, yang selalu menganggap dirinya ‘sangat istimewa’ dan selalu ingin menjadi yang terdepan. Berbeda dengan tipe kepribadian yang kedua ini, seorang kandidat yang bersifat terlalu pasif juga bisa membahayakan bisnis kita. 
 
Para karyawan yang bersikap pasif akan membuat rekan-rekan kerja di sekitarnya bekerja dua kali lipat, karena harus menarik inisiatif dari karyawan tersebut. Sekali, dua kali mungkin ok. Namun jika di setiap kesempatan harus dipancing inisiatifnya, maka situasi seperti ini akan menghambat pekerjaan karyawan lainnya. 
 
Setiap karyawan diharapkan untuk bersikap proaktif dalam pekerjaannya, sehingga pekerjaan akan semakin terasa mudah jika semua orang ‘mengambil berat’ dari pekerjaannya masing-masing. Dengan kata lain, setiap karyawan akan memberikan perhatian penuh dan bertanggung jawab atas tugas kerja mereka. 
 
Sebaliknya, seorang yang pasif akan terlihat seperti ‘hidup segan, mati tak mau’ dalam pekerjaan mereka. Tidak ada ide-ide atau aspirasi cemerlang yang mereka berikan untuk perusahaan. Namun, hanya mengikuti arus yang mengalir begitu saja. 
 
Lalu, bagaimana cara untuk mendeteksinya? Sebagai pemilik perusahaan atau seorang perekrut, rekan pembaca perlu meningkatkan energi dari kandidat selama proses wawancara berlangsung. Bukan hanya jawaban mereka saja yang diperhatikan, namun perhatikan juga bagaimana mereka mengatakannya. Apakah mereka mengatakannya dengan penuh semangat dan energi yang baik? Atau, hanya menjawabnya dengan ekspresi yang datar dan ogah-ogahan? 

3. Seorang yang Pemarah
Selain narsis dan pasif, tipe kepribadian pemarah juga sangat berbahaya untuk bisnis kita. Sayangnya, tidak mudah untuk kita mendeteksi para kandidat yang memiliki kepribadian seperti ini. Mereka sudah terlatih untuk mengendalikan emosi mereka di depan orang-orang penting dan berpengaruh. Sehingga ketika wawancara berlangsung, mereka akan memberikan jawaban-jawaban yang indah saat kita ingin mencari tahu tingkat emosional yang mereka miliki. 
 
Karyawan seperti ini akan sangat berbahaya ketika emosi mereka sudah tidak dapat terbendung lagi. Mereka bisa mengeluh setiap hari, bahkan membanting pintu atau meja saat merasa sangat kesal. Mengapa ini menjadi hal yang membahayakan? Tentu saja, karena situasi negatif seperti ini akan mudah menular kepada rekan-rekan kerja lainnya dan membuat karyawan lain merasa tidak nyaman. 
 
Lalu, bagaimana cara untuk mendeteksinya? Coba tanyakan kepada mereka tentang apa yang tidak mereka sukai dari pekerjaan atau bos mereka sebelumnya. Ingat, mereka mungkin akan menjawabnya dengan anggun dan sangat berhati-hati, sehingga sulit bagi kita untuk menyadari kepribadian mereka yang pemarah. Langkah selanjutnya, tanyakan lagi secara spesifik. Minta mereka untuk memberikan dua contoh yang lebih spesifik tentang apa yang mereka benci dari perusahaan dan bos mereka sebelumnya. 
 
Dengan begitu, mereka akan berusaha untuk menjawabnya lebih cepat. Nah perhatikan reaksi mereka, apakah mereka menjawabnya dengan kesal karena kita telah menantang mereka untuk menjawabnya? Atau, apakah mereka mengambil pelajaran atau hikmah dibalik kekesalan yang mereka rasakan, sehingga tidak berfokus pada hal-hal yang negatif? Coba perhatikan ekspresi mereka dengan seksama dan temukanlah jawabannya. 
 
Menarik bukan? ternyata untuk memiliki bisnis yang sukses bukan hanya berusaha menjadi pemilik bisnis atau pemimpin perusahaan yang hebat. Namun, kita juga perlu berhati-hati dan menghindari 3 tipe kepribadian di atas dalam memilih karyawan kita. Masa depan bisnis kita, ada di tangan kita sendiri. Selamat mencoba ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis