Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on May 17, 2019

Halo rekan pembaca, baik atau buruknya emosi yang kita rasakan, emosi merupakan penentu perilaku kita. Seringkali, emosi negatif yang kita rasakan merembes masuk ke dalam karier kita dan memberikan dampak buruk bagi kinerja kita. Alhasil, muncul masalah baru di tempat kerja yang membuat kehidupan pribadi kita semakin tertekan dan tersiksa.
 
Emosi negatif adalah hal yang alami. Semua orang memilikinya. Namun, jangan sampai emosi negatif ini menguasai dan mengendalikan kehidupan kita. Kitalah yang harus mengendalikannya. Jika kita mengatasi emosi negatif dengan cara yang salah, emosi negatif tersebut akan menghancurkan kita. Ketika kita dapat menemukan cara yang tepat untuk mengatasi emosi negatif yang kita miliki, emosi negatif tersebut justru akan memperkuat kita. 
 
Apa peranan dan dampak dari emosi yang kita rasakan?
Otak kita selalu terhubung dengan hal yang membahayakan dan hal yang menyenangkan. Dan emosi adalah alat yang memotivasi untuk merasakannya. Ketika otak kita mendeteksi hal yang menyenangkan, otak kita melepaskan dopamine, oksitosin dan serotonin, bahan kimia baik yang dirancang untuk membuat kita semakin mengejar hal tersebut.
 
Ketika otak kita mendeteksi hal yang membahayakan, baik secara fisik maupun emosional, otak kita melepaskan adrenalin dan kortisol, hormon stres yang bertanggung jawab untuk melawan atau menghindari hal yang membahayakan tersebut.
 
Reaksi kimia ini terjadi dengan sangat cepat. Inilah yang terkadang membuat kita kewalahan dalam menghadapi emosi negatif yang kita rasakan. Kita membiarkan emosi negatif tersebut menguasai dan menghalangi kemampuan kita untuk berpikir secara rasional. Tentu saja, ini akan memberikan dampak buruk bagi kehidupan di rumah bahkan di kantor. 
 
Untuk itulah, kita perlu memahami cara mengatasi dan mengelola emosi negatif yang kita miliki. Sehingga, kita dapat mengendalikan dan menghentikan emosi tersebut.
 
Strategi apa yang dapat kita gunakan untuk mengatasi emosi negatif? 
Menghindari atau berusaha untuk mengubur emosi negatif bukanlah sebuah cara yang tepat. Tetapi, kita juga tidak dapat membiarkan emosi negatif tersebut terus bertumbuh dan menggerogoti kehidupan kita. Kita harus mengembangkan strategi yang memungkinkan kita untuk menemukan cara dan waktu yang tepat untuk mengatasinya. Kita dapat melatih otak kita untuk merespons tekanan emosional seperti yang kita inginkan.
 
Bagaimana kita dapat melakukannya? Berikut adalah 3 cara mengatasi emosi negatif yang dapat kita lakukan.
1. Melepaskan emosi negatif dengan berolahraga. 
Olahraga memiliki peranan penting untuk membantu kita mengeluarkan emosi negatif. Dalam jangka pendek, olahraga dapat memberikan efek peningkatan mood suasana hati kita. Dan dalam jangka panjang, olahraga terbukti dapat mengurangi depresi.
 
Jadi, berolahragalah. Pergilah ke gym untuk berolahraga atau di tempat lain yang memungkinkan. Ini dapat dilakukan sebelum atau setelah jam kerja. Ini merupakan cara yang bagus untuk meningkatkan suasana hati, fokus dan kontrol diri yang baik. Jadikan olahraga sebagai suatu kebiasaan baik dan lakukan dengan penuh konsistensi. 
 
Nah, jika rekan pembaca mengalami emosi negatif, berolahragalah. Jadikanlah olahraga sebagai alat untuk melepaskan emosi negatif agar Anda tetap memiliki kendali penuh atas diri sendiri. 
 
2. Bersosialisasi dan lakukan kegiatan rutin.
Mendorong diri untuk bersosialisasi dan memiliki rutinitas diluar pekerjaan dapat mempertahankan kinerja kita di tempat kerja. Ketika seseorang sedang mengalami stres, ia akan cenderung menarik diri kelompok atau kegiatan yang biasa dilakukannya. Ia memilih untuk mengisolasi diri. Tetapi, pahamilah bahwa mengisolasi diri hanya membuat keadaan kita semakin terpuruk. Ini justru menambah tingkat stres kita.
 
Bersosialisasi dan memiliki rutinitas di luar pekerjaan merupakan hal penting yang dibutuhkan untuk melewati masa-masa sulit. Ini akan melatih otak kita untuk mengerjakan pekerjaan seperti biasa bagaimana kita melakukannya. 
 
Ketika kita mengalami emosi negatif, baik itu kesedihan, kehilangan atau stres, sangatlah penting mengambil waktu untuk mengatasi rasa sakit dan amarah yang kita miliki. Tetapi, untuk benar-benar menyembuhkannya, kita harus bersosialisasi dan melakukan rutinitas seperti biasanya. Jadi, jika rekan pembaca mengalami emosi negatif, jangan mengisolasi diri, ya.
 
3. Berbicara dengan seseorang.
Mengatasi emosi negatif yang memang merupakan hal yang sulit, apalagi jika kita memiliki banyak emosi negatif. Namun, seringkali kita menyimpan emosi negatif tersebut rapat-rapat dan tidak ingin ada orang lain mengetahuinya. Ingatlah, berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja memang dapat membantu kita untuk menghilangkan emosi negatif. Tetapi, itu hanya sementara. Setelahnya, kita justru akan mengalami peningkatan emosi negatif yang semakin sulit dikendalikan bahkan hampir meledakkan kita.
 
Ketika kita memiliki emosi negatif, ceritakan kepada seseorang. Itu bisa saja anggota keluarga, teman, terapi, pelatih atau seseorang yang sangat kita percayai yang membuat kita merasa aman untuk melepaskan tekanan emosional kita.
 
Membagikan emosi yang kita miliki kepada seseorang akan membantu kita untuk tetap dapat fokus dan terkendali di tempat kerja. Percayalah, bahwa akan selalu ada seseorang di sekitar kita yang mampu menjadi tempat kita mencurahkan emosi negatif yang kita miliki
 
Itulah 3 cara mengatasi emosi negatif. Sangatlah penting untuk menemukan cara yang tepat untuk mengelola emosi negatif yang kita miliki. Melarikan diri dari emosi negatif atau menguburnya dalam-dalam, hanya akan membuat kita semakin tersiksa dan sakit. Jadi, luapkan saja.
 
Dengan melakukan 3 cara ini, kita dapat memastikan diri kita untuk tetap dapat terkendali. Sehingga, kita akan tetap dapat fokus dalam pekerjaan dan kehidupan pribadi lainnya. Jadi, jangan sampai emosi negatif menjadi penghambat kemajuan karier dan kehidupan rekan pembaca ya.
Featured Career Advices
5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang