Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Perbedaan Mindset Kecil, Mindset Rata-Rata dan Mindset Luar Biasa

Perbedaan Mindset Kecil, Mindset Rata-Rata dan Mindset Luar Biasa


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Yuk, Memahami Pengertian “Mindset”.

Apa itu mindset? Mindset artinya serangkaian pemikiran yang membentuk dasar pemikiran seseorang dalam memandang sesuatu. Mindset adalah kata lain dari pola pikir. Beberapa pengertian mindset menurut para ahli adalah suatu set atau rangkaian pemikiran yang membentuk kebiasaan berpikir dari individu. Selain itu, pengertian lain dari mindset adalah doa dan harapan yang dimiliki seseorang akan suatu hal yang ingin dicapai dalam hidup. Sehingga, doa dan harapan ini kemudian membentuk cara berpikir seseorang. 
 
Dalam kehidupan, kita akan melihat pola pikir manusia yang bermacam-macam. Biasanya, orang-orang akan membedakannya antara pola pikir orang sukses dengan pola pikir orang yang biasa-biasa saja. Salah satu contoh mindset orang sukses adalah menganggap kegagalan sebagai pintu peluang kesuksesan yang baru. Nah, pada artikel kali ini kita tidak hanya akan membahas tentang mindset atau pola pikir saja. Namun, kita akan membahas tentang mindset kecil, mindset rata-rata dan mindset luar biasa yang diinginkan banyak orang. Dilansir dari website everyday power dot com, ternyata ada perbedaan yang cukup signifikan antara ketiga jenis mindset tersebut loh, rekan-rekan. 
 
Mungkin suatu pernyataan yang sering kita dengar adalah “Mindset kecil hanya akan menggosipkan tentang orang lain, mindset rata-rata akan mendiskusikan sebuah peristiwa, dan mindset luar biasa akan mendiskusikan ide-ide cemerlang”. Namun, apakah pernyataan ini benar? Yuk, kita cari tahu fakta dan perbedaannya bersama-sama. 
 

Faktanya, Tidak Ada Mindset Kecil.

Seperti yang kita ketahui bahwa manusia adalah makhluk sosial, yang mana dirinya tidak bisa hidup tanpa kehadiran orang lain. Salah satu kekayaan hidup yang kita miliki adalah hubungan kita dengan orang lain. Bagaimana cara kita memperlakukan orang lain adalah citra diri yang kita miliki dalam kehidupan ini. 
 
Namun, seringkali hubungan manusia tidak berjalan seindah yang kita harapkan. Pastinya, kita akan sering menghadapi “gesekan-gesekan” pada hubungan kita dengan orang lain. Bagaimana tidak, setiap orang memiliki akal dan pemikirannya masing-masing. Sehingga, “gesekan” dalam hubungan manusia itu murni pasti terjadi. 
 
Ketika hubungan kita dengan orang lain kurang membaik, hasilnya kita akan mengalami perasaan marah, kecewa, canggung (awkward), sedih dan lain sebagainya. Dari semua perasaan emosional yang kita miliki akan mendorong kita untuk bercerita atau bahasa gaulnya, curhat kepada orang-orang yang kita percaya. Kita akan mulai menceritakan bagaimana kolega kita di kantor telah menyakiti perasaan kita karena tidak mau bekerja sama dalam mengerjakan proyek penting, bagaimana dirinya menumpahkan kopi panas secara tidak sengaja di meja kerja kita, dan lain sebagainya.
 
Lantas, dengan bercerita seperti itu apakah kita termasuk ke dalam kategori mindset kecil? Tentu saja tidak. Itulah mengapa fakta menunjukkan bahwa tidak ada yang namanya mindset kecil. Setiap manusia perlu bercerita dengan manusia lainnya untuk membuat dirinya merasa tenang dan merasa bahwa ada orang lain yang rela mendengarkan segala keluh kesahnya. Ini adalah hal yang normal, dan tidak menunjukkan bahwa kita memiliki mindset yang kecil dan sempit.
 

Mindset Rata-Rata Sangat Suka Mendiskusikan Sebuah Peristiwa, Benarkah?  

Dalam hal ini, kami menemukan pernyataan “mindset rata-rata akan mendiskusikan sebuah peristiwa” sebagai pernyataan yang cukup sensitif. Pertanyaannya, “Apakah mendiskusikan suatu peristiwa adalah hal yang salah? Bagaimana dengan orang-orang yang bersikap acuh dan tidak pernah membahas tentang beberapa peristiwa yang terjadi di sekitarnya, mindset apa yang cocok untuk mengkategorikan individu seperti itu?”.
 
Mari kita luruskan permasalahan ini, yang dimaksud bahwa mindset rata-rata hanya membahas suatu peristiwa bukanlah tentang seseorang yang tiba-tiba membahas penurunan harga dollar yang berpengaruh pada nilai rupiah atau seseorang yang membahas tentang peresmian perusahaan baru di dekat kantornya. Bukan, bukan itu yang dimaksud. 
 
Namun, pernyataan “mindset rata-rata akan mendiskusikan sebuah peristiwa” merujuk kepada orang-orang yang hanya mengharapkan suatu kejadian atau peristiwa bisa datang dan terjadi ke dalam kehidupan mereka, tanpa adanya usaha apapun. Mereka akan berkata, “Aku akan merasa bahagia jika…” dan mereka akan menunggu hal tersebut sampai benar-benar terjadi dalam kehidupannya, bahkan tanpa usaha apapun.
 
Ini merupakan pola pikir umum yang sangat sering terjadi di lingkungan masyarakat kita. Dalam hal ini, kita perlu menyadari suatu realitas bahwa “KITA adalah orang yang bertanggung jawab atas segala peristiwa yang kita alami”. Maknanya, jika saya ingin menjadi seorang manajer, maka saya bertanggung jawab untuk membuatnya menjadi peristiwa yang nyata. Saya adalah pengendali dan pencipta dari suatu peristiwa yang saya inginkan, Meskipun nantinya, kita semua akan kembali mengikuti rencana Tuhan, namun mindset yang benar adalah berani untuk bermimpi, bertindak dan mewujudkannya. 
 
Jika kita ingin keluar dari mindset rata-rata yang seperti ini, maka rumusnya adalah sebagai berikut: 
 
Tujuan> Tindakan> Peristiwa> Hasil
 
Saya memiliki tujuan untuk bisa menjadi manajer yang efektif, maka saya bertindak dengan belajar dan berusaha menjadi manajer yang efektif dengan menjadi pendengar yang baik, mengikuti training kepemimpinan dan mau menerima feedback dari karyawan saya. Dalam hal ini, saya sedang menciptakan suatu peristiwa melalui tindakan-tindakan saya tersebut. Hasilnya? Saya meraih predikat sebagai manajer yang efektif. 
 
Perlu kita ingat juga bahwa memiliki tujuan hidup versi diri sendiri adalah hal yang sangat PENTING. Seringkali, kita mengambil tujuan hidup yang dimiliki seseorang, lalu memodifikasinya sedikit agar bisa menjadi tujuan hidup versi diri sendiri. Hmm, yang seperti ini masih kurang original, rekan-rekan. 
 
Hal lain yang sering terjadi juga adalah kita secara sengaja membiarkan tujuan perusahaan untuk mengendalikan tujuan hidup kita. Padahal, jika visi misi dari organisasi atau perusahaan memang tidak selaras dengan tujuan hidup kita, kita bisa mencari perusahaan yang “sejiwa” dengan kita, bukan?
 
Disadari atau tidak, kita seringkali terjebak di tengah-tengah persamaan yang sebenarnya sama sekali bukan hal yang kita inginkan. Sebagai contoh, mungkin sebagian besar dari kita mendapatkan pendidikan dan nasihat dari orang tua kita bahwa kunci menuju kebahagiaan adalah pekerjaan tetap yang kita bekerja di dalamnya selama 30 tahun lebih, lalu kemudian pensiun. Itu ide yang bagus, tidak ada masalah. Namun, jika panggilan jiwa kita ingin menjadi seorang pengusaha yang sukses, maka wujudkanlah mimpi itu. Jangan terjebak dalam suatu persamaan yang sama sekali tidak kita inginkan. 
 
Itulah sebabnya mindset yang seperti ini disebut mindset rata-rata, karena individu cenderung mengikuti arah dan alur yang dimiliki oleh mayoritas atau rata-rata orang di sekitar mereka.
 

Bagaimana dengan Mindset Luar Biasa?

Katanya “Mindset luar biasa akan mendiskusikan ide-ide cemerlang”, nyatanya kita juga tidak bisa sepenuhnya percaya dengan orang-orang yang memiliki ide-ide besar. Coba kita pikirkan kembali, ada berapa banyak orang yang memiliki ide besar, namun tidak bersungguh-sungguh dalam mewujudkannya? Jadi, ide yang besar tidak akan menjamin apapun, percaya deh!
 
Oleh karena itu, kami menambahkan sedikit kata-kata bagi mereka yang memiliki mindset luar biasa, yaitu “Mindset luar biasa akan mendiskusikan ide-ide cemerlang dan bersungguh-sungguh untuk mewujudkannya” karena mereka sadar, ide besar saja tidak akan cukup untuk membuat sebuah perubahan.
 
Dari artikel ini, kita bisa melihat kan bagaimana kekuatan mindset bisa mengubah pola hidup kita? Bahkan, menentukan apa yang kita lakukan dan apa yang akan kita dapatkan. 
 
Kesimpulannya, pernyataan bahwa “Mindset kecil hanya akan menggosipkan tentang orang lain, mindset rata-rata akan mendiskusikan sebuah peristiwa, dan mindset luar biasa akan mendiskusikan ide-ide cemerlang” adalah pernyataan yang keliru. Dengan kekeliruan tersebut, kami menggantinya dengan, “Mindset yang terluka akan mendiskusikan orang lain. Mindset yang tidak memiliki tujuan dan fokus akan membahas tentang berbagai peristiwa, dan Mindset yang bersungguh-sungguh akan menggambarkan ide-ide cemerlang untuk diwujudkan”. Jadi, mulai sekarang jangan pernah berpikir bahwa kita memiliki mindset kecil, mindset rata-rata atau membanggakan diri karena merasa mempunyai mindset luar biasa. Semua itu kembali lagi dengan usaha dan upaya yang kita berikan. Tetap semangat ya, rekan-rekan Career Advice!
Featured Career Advice
Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Communication

Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Leadership

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Leadership

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

Leadership

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

Emotional Intelligence

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

Leadership

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

Leadership

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

Happiness

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

Motivation

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

Self Improvement

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan

Self Improvement

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan

4 Cara Tetap Bahagia Meskipun Menghadapi Banyak Hambatan

Happiness

4 Cara Tetap Bahagia Meskipun Menghadapi Banyak Hambatan