Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Penyebab Bawahan Kurang Mandiri

Penyebab Bawahan Kurang Mandiri


STUDILMU Users
by Susanti Yahya

Mengapa bawahan menjadi kurang mandiri dan tidak berkembang? Berikut ini penyebab selanjutnya:
 

Atasan Tidak Berelasi Dengan Bawahannya
 
Dari riset yang dilakukan oleh CO2 Partner seperti dikutip oleh John H. Zenger dalam The Extraordinary Coach, hanya 1 dari 10 bawahan yang mau berbagi dengan atasan langsungnya saat menjumpai masalah. Secara rinci, karyawan meminta saran dari teman dekat dalam organisasinya (24%), senior lain dalam pekerjaan (15%), teman di luar tempat kerja (14%) – seperti yang dilakukan Siska, mentor atau coach (13%), supervisor (11%), pasangan (7%), dan tidak meminta saran dari siapapun (4%).
 
Ada sederet alasan mengapa bawahan enggan terbuka pada atasannya, seperti :
 
Relasi dalam dunia kerja memang memiliki keunikan dibandingkan dengan pola relasi dalam keluarga ataupun pertemanan. Dalam relasi keluarga dan pertemanan, aspek emosi lebih dikedepankan, bahkan hal itu menjadi keharusan. Tapi tentu berbeda dari keluarga dan pertemanan, pola relasi di tempat kerja cenderung bersifat rasional. Pola relasi yang dilahirkan pun terbentuk dalam kerangka pola kekuasaan. Kepentingan yang paling dibela adalah kepentingan mereka yang paling berkuasa dalam organisasi atau orang-orang di sekitarnya. 
 
Dalam pola relasi kekuasaan, peluang lahirnya tindakan manipulatif dan diskriminatif sangat besar. Atasan mendapat prioritas untuk dilayani oleh bawahan. Apapun yang dilakukan oleh atasan selalu dianggap benar. Sopan-santun berbahasa dan kode etik komunikasi di tempat kerja hanya menjadi hak atasan dan koleganya. Tetapi hal itu bukan kewajiban, karena menjadi pengecualian dalam komunikasi atasan pada bawahan. Bawahan bisa diperlakukan sangat rendah oleh atasan saat dianggap melanggar aturan perusahaan atau tidak sesuai kemauan atasan.
 
Tidak mengherankan bila relasi tempat kerja bisa menimbulkan pengalaman traumatis bagi mereka yang belum siap menghadapinya. Persaingan mendapatkan jabatan, tekanan tenggat pekerjaan, dan sejuta alasan lain bisa jadi alasan membenarkan tindak kekerasan (verbal) di tempat kerja oleh atasan pada bawahannya. Hal ini terlihat dari kasus Siska, dimana bawahan gagal berkembang bukan karena banyaknya nasihat, tetapi karena perkataan atasan yang membunuh harga dirinya.
 
Verbal abuse ini sangat berbahaya, dan sedihnya sering kali tidak disadari oleh seorang atasan. Tidak hanya membunuh harga diri bawahan, verbal abuse tak jarang berimbas pada performa kerja, penghargaan pada atasan, hingga lemahnya engagement dan menguatnya demotivasi. Kesemuanya itu tentu saja sering berujung pada satu hal, melambaikan tangan pada atasan untuk hengkang ke “keluarga baru” yang dinilai dapat lebih mampu menghargai.
 
David Sturt dalam “The Easiest Thing You Can Do to Be a Great Boss” yang dimuat di Harvard Business Review menuliskan bahwa ada suatu tindakan sederhana yang dapat meningkatkan kesuksesan manajer secara dramatis dalam mendapatkan dukungan dan ikatan dari para bawahan, yaitu mengakui hasil kerja yang baik. Hal tersebut berarti mengapresiasi pencapaian yang istimewa dari para pekerja anda dengan segera – dan melakukan hal tersebut secara konsisten dan tingkatkan secara teratur sejak awal.
Featured Career Advice
4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

Entrepreneurship

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

6 Hal yang Mengganggu Produktivitas Karyawan dan Solusinya

Productivity

6 Hal yang Mengganggu Produktivitas Karyawan dan Solusinya

4 Tren Marketing dari Kebiasaan Milenial yang Perlu Diterapkan

Marketing & Sales

4 Tren Marketing dari Kebiasaan Milenial yang Perlu Diterapkan

5 Cara Meningkatkan Kebahagiaan dalam Waktu 15 Menit

Happiness

5 Cara Meningkatkan Kebahagiaan dalam Waktu 15 Menit

4 Jenis Customer Service dan Cara Memaksimalkannya

Customer Service

4 Jenis Customer Service dan Cara Memaksimalkannya

4 Keterampilan Komunikasi untuk Mengikat Hati Milenial di Perusahaan

Communication

4 Keterampilan Komunikasi untuk Mengikat Hati Milenial di Perusahaan

Pengertian dan 4 Langkah Dasar Proses Pemecahan Masalah

Leadership