Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Pengertian Asumsi

Pengertian Asumsi


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Feb 09, 2019

 
Ketika melihat judul dari artikel ini, apakah rekan pembaca memiliki ide tentang pengertian asumsi? Asumsi adalah dugaan yang diterima sebagai dasar dan sebagai landasan berpikir karena dianggap benar. Asumsi biasanya baru berupa dugaan, perkiraan, prediksi dan ramalan. Dengan kata lain, asumsi adalah sesuatu yang dipikirkan oleh individu dan belum diketahui kebenarannya. Asumsi bisa dibuat oleh siapa saja, dan tentang apa saja. Arti asumsi juga bisa dikatakan sebagai suatu dugaan sementara yang dianggap sebagai kebenaran oleh si pembuat asumsi, dan membutuhkan pembuktian agar dugaan tersebut menjadi kebenaran yang mutlak. Berikut ini adalah contoh kisah asumsi.
 
“Waduh, levelnya sudah tinggi nih audiensnya..” kalimat kekhawatiran yang sering saya dengar dari junior saya kala itu. ‘Terus kenapa kalau levelnya sudah tinggi?’ tanggap saya tersenyum. “Pasti sudah kenyang training, sudah banyak ilmu, jangan-jangan materi ini juga sudah pada tau…” gumamnya lebih pada diri sendiri ketimbang menjawab respon saya. “Bisa mati gaya nih nanti… ga banyak yang mereka bawa pulang..” saya sudah menangkap roman gentar dari wajahnya. Dan saya merasa sedang memandangi diri saya sendiri, tiga belas tahun lalu. Dan, saya rasa ini adalah contoh asumsi yang juga sering dimiliki oleh orang lain. 
 
Di awal karir sebagai trainer, saya mendapat porsi tugas untuk memberi materi pada jajaran frontliner suatu brand otomotif. Pengertian frontliner adalah deretan orang-orang penting yang memiliki jabatan tinggi di suatu perusahaan. Dan sebagai Main Dealer, maka itu berarti semua frontliner yang berada di bawah naungan kami. Mulai dari tenaga penjualan, administrasi yang bertemu langsung dengan konsumen, petugas pengantar unit, bagian reparasi, spare part, bahkan hingga petugas keamanan. Ya, benar, jumlahnya mencapai ribuan, dari berbagai level dan usia. Sebagai pendatang baru (itu yang ada di benak saya kala itu) jujur saya juga merasa minder dan tidak PeDe. Terlalu sering peserta yang hadir di kelas saya adalah mereka yang masa kerjanya sudah lebih dari sepuluh tahun di brand yang sama (walau kadang beda perusahaan).  Bandingkan dengan saya yang kala itu masih kutu loncat dengan masa kerja di satu brand yang tidak pernah lebih dari lima tahun, dan baru bergabung di sana sekitar dua tahun. Bagai junior mengajari senior.
 
Harus saya akui sekarang, terlepas dari pengalaman yang sudah bukan lagi dianggap newbie, pemikiran tentang junior mengajari senior ini sangat salah dan berbahaya. Ini saya buktikan setelah melewati ratusan kelas dengan beragam peserta. Kenyataannya, bahkan seorang sales coordinator dengan masa kerja 12 tahun ternyata bahkan belum pernah mendapat pelatihan kepemimpinan dasar. Seorang petugas Customer Service bekerja selama tiga tahun – yang identik dengan tugas menangani keluhan – tidak tahu bedanya keberatan konsumen dengan keluhan. Seorang Asisten Manager yang bahkan hampir masuk masa pensiun, menyadari betapa kurang asertif dirinya, namun tidak tahu apa yang harus ia lakukan. Istilah Asertif pun baru diketahuinya setelah ada di kelas kami. Seorang manager berusia pertengahan empat puluhan baru menyadari arti penting penerapan kepemimpinan berdasarkan situasi – bahkan baru tahu konsepnya.
 
Lantas apa yang terjadi pada saat saya berasumsi bahwa audiens saya sudah memiliki pengetahuan-pengetahuan tersebut? Pengetahuan yang menurut saya seharusnya sudah mereka punya. Ini dia letak kesalahan dan bahayanya. Pada saat kita berasumsi bahwa audiens sudah tahu, maka timbul pemikiran untuk apa menyampaikan sesuatu yang mereka sudah tahu? dan kita melewatkan kesempatan untuk menunjukkan pengetahuan kita sendiri dan menggalang kredibilitas. Kita menggunakan istilah, akronim, hingga kalimat yang akan membuat mereka sulit menangkap keseluruhan konten. Kalimat “Seperti yang kita sudah ketahui…” menjadi penanda asumsi. Dan ini jebakan berbahaya. Akhirnya kita tidak benar-benar menyampaikan dengan jelas. Imbasnya, audiens tidak mendapatkan cukup banyak, atau tidak mendapatkan apa yang mereka butuhkan.
 
Tapi kan ada sesi tanya jawab. Benar, ada kesempatan dimana audiens bisa meminta konfirmasi kejelasan atas apa yang kita sampaikan. Tapi bagaimana jika audiens kita bukanlah mereka yang aktif bertanya? Tidak semua orang mau memanfaatkan kesempatan itu. Masih ingat saat kita memutuskan untuk tidak bertanya pada guru yang penjelasannya membingungkan? Karena merasa tidak akan ada gunanya, dan jika bertanya bisa-bisa malah dianggap kurang pandai. Waktu itu kita sudah kehilangan minat menjadi pendengar, dan terus berlanjut untuk mata pelajaran yang sama, sepanjang tahun ajaran. Hal yang sama bisa terjadi pada audiens kita. Mereka bisa kehilangan minat untuk terlibat dan melibatkan diri, karena kita berbicara dengan batasan asumsi. 
 
Untuk itu, mari saling mengingatkan – rekan kita yang akan berbicara di depan publik juga diri kita sendiri, bahwa mengasumsikan pengetahuan audiens hanya akan membuat kita tampil di bawah ekspektasi mereka. Jadi berhati-hatilah dengan asumsi-asumsi yang kita miliki, terutama jika pikiran kita sudah mulai merendahkan sesuatu atau berpikir negatif akan suatu hal. Mengapa? Karena pikiran yang negatif atau merendahkan sesuatu dapat menjadi contoh kalimat asumsi yang masuk ke dalam otak kita.
 
“Don’t lose your audience by assuming knowledge the don’t have.”
- Lauren Hug, The Manager’s Guide To Presentations -
Featured Career Advices
Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun