Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Cara Mengatur Keseimbangan Hidup

Cara Mengatur Keseimbangan Hidup


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Feb 18, 2019

 
Halo pembaca Career Advice, pernahkah Anda merasa telah melakukan segala hal terbaik, namun Anda tetap merasakan kehidupan yang tidak seimbang? Keseimbangan kehidupan memang merupakan hal yang sulit dipahami, bahkan bagi banyak profesional. Nasihat umum tentang cara menyusun waktu tidak bekerja dengan baik untuk memperhitungkan persyaratan pendapatan, tujuan karier, dan nilai pribadi masing-masing. Ketika Anda merasa gagal dalam memiliki semuanya (karier yang sukses, kehidupan keluarga yang harmonis, keanggotaan gym aktif, dan delapan jam tidur), Anda hanya memiliki rasa bersalah, stres dan rasa malu. Sayangnya, emosi-emosi ini hanya menghambat pertumbuhan.
 
Tidak ada yang bisa berada di dua tempat sekaligus. Ketika Anda mengorbankan satu bidang kehidupan, timbul rasa bersalah di bidang lain. Mari kita ambil sebuah contoh, jam kerja yang panjang. Anda merasa akan mengecewakan keluarga jika lembur di kantor. Sebaliknya, meninggalkan pekerjaan lebih awal untuk bergabung dengan perjalanan lapangan anak dapat menimbulkan pikiran seperti, “Banyak yang harus saya lakukan di tempat kerja. Saya benar-benar tidak boleh berada di sini". Pernyataan ini hanya menambah lebih banyak rasa bersalah dan malu.
 
Lalu apa hal baiknya? Anda mungkin memiliki karier yang sukses dan hidup yang sesuai dengan nilai-nilai Anda. Kuncinya adalah memahami hal yang cocok untuk Anda. Anda juga dapat melakukan penyesuaian, mungkin dengan kata lain merangkul istilah "integrasi kehidupan kerja." Bagaimana caranya?
 
1. Alat
Mulailah menyesuaikan diri dengan mengidentifikasi hal yang ingin Anda fokuskan. Anda dapat menggunakan bagan energi, untuk memberikan representasi visual yang fantastis dimana Anda berada sekarang dan dimana Anda ingin berada. Bagan energi mengalokasikan berapa banyak energi yang Anda habiskan di tiap-tiap "peran penting" Anda. Buat bagan Anda sendiri dengan terlebih dahulu menghitung total jam aktif harian Anda.
 
Selanjutnya, selama seminggu, catat berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk setiap kegiatan yang secara intrinsik memenuhi setiap hari, baik dalam waktu maupun persentase. Misalnya, jika Anda menghabiskan 10% dari waktu untuk berolahraga, Anda akan menetapkan "10" sebagai alokasi energi Anda untuk aktivitas itu. Anda juga dapat memasukkan kegiatan yang ingin Anda masukkan ke dalam hidup Anda. Jika Anda ingin mulai bermeditasi, misalnya, tetapkan "0" karena saat ini Anda menghabiskan 0% energi Anda untuk meditasi.
 
Sekarang petakan bagaimana Anda ingin menghabiskan waktu Anda. dengan memvisualisasikan dan memiliki bagan akan kegiatan Anda, ini membuat Anda lebih menghargai dan bertanggung jawab terhadap tujuan Anda. Memiliki bagan hidup Anda saat ini dan masa depan akan menunjukkan keselarasan hidup yang Anda jalani dengan yang diinginkan.  Ini mungkin hanya motivasi yang Anda butuhkan untuk memulai perjalanan Anda. Lalu, apa selanjutnya?
 
2. Mengambil tindakan
Setelah memiliki mekanisme, sekarang saatnya untuk mulai bertindak ke arah tujuan Anda. Mulailah dengan mencari tahu cara yang bisa dilakukan untuk mendapatkan lebih banyak waktu untuk diri sendiri. Misalnya, memilih untuk bangun 30 menit lebih awal agar dapat melakukan hal yang Anda sukai, apakah itu bermeditasi, berjalan-jalan dengan anjing atau membuat jurnal. Inilah yang harus Anda lakukan:
 
- Maksimalkan Waktu
Selanjutnya, lihat cara Anda “membuang-buang” waktu bangun Anda. Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk berselancar media sosial atau menjelajahi internet? Di depan TV atau berbelanja? Anda mungkin terkejut betapa cepatnya angka-angka ini bertambah. Dua puluh menit per hari di media sosial sama dengan 2,3 jam per minggu. Tanyakan pada diri sendiri apakah waktu ini akan lebih baik jika dihabiskan untuk menjalani peran penting lainnya?
 
- Mengevaluasi
Selanjutnya, evaluasi cara strategis mengubah jadwal Anda. Katakan, misalnya, Anda saat ini mencuci pakaian setelah anak-anak Anda pergi tidur. Bisakah Anda mencuci pakaian ketika mereka mengerjakan pekerjaan rumah dan menggunakan waktu saat mereka tidur untuk memanjakan diri Anda dengan sesi yoga di rumah atau mandi yang nyaman? Tentu saja, rutinitas memang memiliki dorongan yang sangat kuat. Bertekadlah untuk meninggalkan kebiasaan dan memiliki perspektif yang fleksibel.

- Mengidentifikasi Hambatan
Kemudian kenali hambatan yang mencegah Anda melakukan hal yang Anda sukai. Jika misalnya, Anda memiliki kelebihan beban dengan pekerjaan, delegasikan pekerjaan Anda. Jika Anda menemukan bahwa pekerjaan rumah tangga sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, bicarakan dengan keluarga dan temukan cara khusus agar mereka dapat bantu. Jika Anda menemukan "penghisap waktu" yang tidak adil dalam segala aspek kehidupan, jangan takut untuk membicarakannya.

- Mengalokasikan Waktu
Sekarang pastikan Anda mengalokasikan waktu yang baru Anda temukan untuk kegiatan yang Anda identifikasi dalam bagan energi masa depan Anda. Jika Anda memiliki waktu untuk berolahraga, alokasikan waktu dan jalankan rencana Anda, baik itu berlari pagi sejauh 5K atau pergi ke gym tiga kali per minggu. Pikirkan cara-cara untuk membantu Anda tetap bertanggung jawab pada tujuan itu. Anda juga dapat menemukan teman olahraga atau melacak kemajuan Anda dalam buku catatan atau aplikasi. Pikirkan secara kreatif cara untuk mengoptimalkan setiap detik dari waktu Anda. Bagaimanapun, waktu adalah sumber daya yang terbatas dan sumber daya yang paling berharga. Gunakan dengan baik. 

- Mendokumentasikan dan Tinjau Ulang
Terakhir, perlakukan bagan energi Anda sebagai dokumen hidup. Buat catatan dan periksa secara berkala untuk memastikan Anda berada di trek yang seharusnya. Berpeganglah teguh dengan hal yang telah Anda catat disana. Dalam hal ini, sedikit kekakuan akan menciptakan banyak kebahagiaan, mengurangi stres dan bahkan mungkin meningkatkan umur panjang. Majulah dan lihat betapa berharganya itu sebenarnya.
 
Untuk melakukan integrasi kerja, pembaca Career Advice memerlukan Alat dan juga tindakan. Jadi, jika Anda ingin mendapatkan keseimbangan hidup yang nyata, mulailah melakukan hal-hal ini dan kiranya Anda benar-benar dapat mengalami keseimbangan hidup yang diharapkan. 
Featured Career Advices
5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri