Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Apakah yang Dimaksud dengan Pengusaha Modern? 
Untuk mengetahui makna pengusaha modern, kita perlu tahu apa yang dimaksud dengan “kewirausahaan” terlebih dahulu. Mengapa? Karena ada perbedaan antara pengusaha dan kewirausahaan atau antara entrepreneur and entrepreneurship. Pengusaha adalah orang-orang yang berkecimpung di dalam kewirausahaan yang mereka bangun. Kewirausahaan adalah segala bentuk usaha yang dibentuk oleh individu atau kelompok yang mana para pendirinya sudah memiliki mental yang kuat dalam mengambil risiko untuk potensi pengembalian yang tinggi (profit). Pengusaha modern adalah para pengusaha yang mendirikan dan memperluas segala bentuk dari bisnis mereka. 
 
Apabila rekan-rekan Career Advice adalah seorang pemilik bisnis sejak tahun 2018, maka rekan pembaca dapat dikategorikan sebagai seorang pengusaha modern atau yang sering disebut sebagai “Modern entrepreneurs 2018”. Hal ini dibuktikan dengan pengusaha yang mendirikan bisnisnya sejak 2018 sampai 2019 sekarang telah berusaha untuk menciptakan brand atau merek pribadi mereka sendiri, mereka berusaha untuk mengumpulkan data-data dan menganalisisnya, membangun model bisnis yang kuat, menetapkan tujuan bisnis, merancang rencana bisnis, dan lain sebagainya. Pengusaha dapat disebut sebagai pengusaha modern karena mereka melakukan semua itu melalui kekuatan teknologi. 

Mengenal “Pengusaha Modern” Lebih Dalam
Penggunaan teknologi secara maksimal inilah yang membedakan para pengusaha modern dengan classical entrepreneur atau pengusaha konvensional yang menggunakan cara-cara klasik. 
 
Mereka tidak menggunakan kekuatan teknologi atau bahkan menyampingkan sumber daya teknologi ini. Dalam beberapa artikel yang sudah ditulis dan dibahas oleh para narasumber luar negeri, hal ini menjadi titik kunci dari the difference between traditional and modern entrepreneurship. Maksudnya, teknologi berperan sangat penting dalam membedakan pengusaha modern dengan pengusaha konvensional. Salah satu konsep kewirausahaan atau concept of entrepreneurship dari para pengusaha modern konsep inovatif, dimana para pengusaha modern akan berjuang dan berupaya keras untuk menghasilkan inovasi-inovasi baru dari bisnisnya. 
 
Menurut penelitian yang dilakukan oleh FreshBooks, saya dan semua rekan-rekan pembaca saat ini sedang hidup di zaman penuh kegemilangan dari kewirausahaan yang dipenuhi oleh pengusaha modern. Penelitian ini menunjukkan bahwa jumlah pengusaha modern dan profesional di tahun 2018 berjumlah 15 juta dan ini akan melambung tinggi di tahun 2020 yaitu sekitar 42 juta pengusaha. Waw, meningkat sangat drastis ya!
 
Jika perkembangan teknologi di tahun 2018 dan tahun 2019 ini saja sudah sangat luar biasa, maka dapat dipastikan bahwa perkembangan teknologi di tahun 2020 akan sangat membantu para pengusaha modern untuk semakin meningkatkan usaha dan inovasi mereka. 
 
Apabila hal ini akan sangat menguntungkan, lantas bagaimana cara agar kita bisa menjadi pengusaha modern? Menurut website entrepreneur dot com, ada 3 cara utama yang bisa kita lakukan dalam berusaha menjadi pengusaha modern, yaitu sebagai berikut: 

1. Pengusaha Modern perlu Membangun Kepribadian dengan Baik. 
Perkembangan teknologi di era digital saat ini telah memungkinkan banyak orang untuk membeli produk langsung dari orang yang membuatnya. Masih ingat tidak bagaimana para nelayan harus menyerahkan ikan-ikan hasil tangkapan mereka dan para petani yang menyerahkan hasil panen mereka untuk diserahkan kepada para distributor agar dapat diperdagangkan kepada orang lain? Yap! itu adalah potret kewirausahaan di zaman lalu. 
 
Para pengusaha modern dapat membangun merek atau brand milik mereka di lingkungannya sendiri, dimana para pengusaha modern ini akan menjadi “jantung” dari brand yang mereka ciptakan agar bisa lebih menonjol dari produk-produk para kompetitor. 
 
Dengan segala perkembangan dan kemajuan yang ada, dunia korporat menjadi dunia yang begitu besar dan dapat dijangkau oleh banyak orang dengan mudah. Pelanggan bisa dengan mudah membeli produk atau barang yang mereka inginkan secara langsung dari para pedagang atau para inovatornya langsung. Dalam hal ini, para pengusaha modern perlu “memanusiakan” merek produk sendiri sehingga para pelanggan akan merasa bahwa kehidupan mereka akan lebih terlengkapi jika mereka menggunakan produk kita. Upaya ini juga bertujuan agar produk kita bisa diterima di pasaran dengan sangat baik. 
 
Selain itu, para pengusaha modern bisa membangun citra atau image pribadi yang melekat pada diri mereka melalui bantuan media sosial. Misalnya, para beauty vlogger yang sangat terkenal akan lebih mudah untuk memasarkan merek lipstik mereka. Melalui bantuan media sosial, para pelanggan akan lebih percaya untuk membeli produk kita karena mereka dapat meninjau segala hal yang berkaitan dengan produk melalui akun media sosial yang ada. Era modern telah membantu para pengusaha untuk membangun kepribadian unik yang mereka miliki agar para pelanggan atau konsumen bukan hanya tertarik dengan kepribadian mereka, namun juga dengan produk-produk yang mereka jual. 
 
Melalui poin pertama ini, kita bisa melihat dengan jelas bahwa para pengusaha modern perlu membangun kepribadian mereka dengan baik agar penjualan produk bisa meningkat karena pelanggan bukan hanya tertarik dengan kepribadian mereka, namun juga terhadap produk-produk yang mereka miliki. 

2. Pengusaha Modern Menjual Produk yang Mereka Inginkan. 
Classical entrepreneur atau para pengusaha zaman dahulu, mereka hanya berfokus pada barang-barang apa yang dapat mereka jual, dimana barang-barang tersebut adalah yang dibutuhkan oleh para konsumen. Namun, para pengusaha modern adalah orang-orang yang menciptakan peluang bisnis dengan menjual barang-barang yang mereka sukai. Pengusaha modern tidak menjual produk berdasarkan apa yang dapat mereka jual. 
 
Jika kita ingin menjadi pengusaha modern, maka kita perlu memiliki motivasi yang tinggi terhadap apa yang kita jual. Dengan kata lain, kita harus memiliki keyakinan yang begitu tinggi bahwa produk-produk yang kita tawarkan akan disambut dengan baik oleh para pelanggan, apabila bukan sekarang mungkin nanti di masa yang akan datang. 
 
Bagaimana jika kita tidak memiliki passion atau tidak yakin dengan apa yang kita jual? Sebaiknya kita mundur dan berusaha untuk mencari produk lain yang lebih kita sukai. Pengusaha modern tidak akan menghabiskan waktu, tenaga dan uangnya hanya untuk membangun bisnis yang bukan kemauan dirinya. 

3. Pengusaha Modern selalu Memastikan bahwa Dirinya Cocok pada Apa yang Mereka Kerjakan. 
Memiliki kepercayaan diri yang kuat bahwa diri kita adalah orang yang cocok menjadi pengusaha sukses adalah sebuah keyakinan yang sangat baik dan perlu diacungi jempol. Akan tetapi, kita juga perlu nyaman dan berani dalam menghadapi segala ketidakpastian yang ada. Peraturan di dalam dunia bisnis bisa berubah-ubah dengan sangat cepat. Produk-produk yang sukses dan laris terjual di media sosial, bisa saja seminggu kemudian sudah menjadi hal yang sangat basi dan tidak menarik perhatian para pelanggan. 
 
Banyak orang yang bermimpi untuk bisa menjadi pengusaha sukses, berjualan dan mencari profit yang tinggi, tanpa harus mandek duduk di depan laptop selama 8-9 jam setiap harinya. 
 
Sayangnya, tidak semua orang berani mengambil risiko besar dalam menjadi seorang pengusaha. Oleh karena itu, jika rekan pembaca ingin menjadi seorang pengusaha modern, maka rekan pembaca harus benar-benar memastikan bahwa Anda berani dalam mengambil risiko, Anda tidak takut untuk menciptakan inovasi baru, dan Anda tidak takut untuk bangkit dari kegagalan. 
 
Kesimpulannya, sebelum kita menjadi seorang pengusaha modern, kita harus memastikan diri bahwa kita dapat membangun kepribadian yang menarik di mata pelanggan agar mereka juga tertarik dengan produk-produk ciptaan kita, kita juga harus memastikan bahwa kita menjual barang yang benar-benar kita sukai, dan kita juga perlu memastikan bahwa kita memiliki mental yang kuat untuk menjadi seorang pengusaha modern yang siap menghadapi segala perubahan drastis di era modern seperti sekarang ini. Jadi setelah membaca artikel ini, apakah rekan-rekan pembaca sudah siap untuk menjadi seorang pengusaha modern? Jika ya, selamat mencoba ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien