Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Apa yang Dimaksud dengan Branding Produk? 
Kata brand dan branding memiliki arti yang berbeda. Brand memiliki arti merek atau nama dari suatu produk atau layanan jasa. Sedangkan, branding lebih kepada proses pengenalan merek atau nama produk kepada para pelanggan. Dengan kata lain, branding adalah berbagai kegiatan komunikasi yang dilakukan oleh sebuah perusahaan dengan tujuan untuk membangun dan membesarkan sebuah brand atau merek. Ketika kita melakukan branding, itu sama saja seperti melakukan upaya komunikasi yang dirancang sedemikian rupa dan terencana oleh sebuah perusahaan. Kembali lagi, tujuan dari proses branding ini adalah untuk membuat sebuah merek produk atau layanan jasa menjadi lebih terkenal. Perlu selalu kita ingat bahwa di dalam dunia bisnis, branding adalah fondasi sentral yang sangat penting untuk strategi pemasaran apapun.
 
Lantas, Apa Hubungan antara Branding Produk dengan Bisnis Startup? 
Branding produk akan membantu kita dalam membangun identitas bisnis yang kita harapkan. Apakah kita ingin menjadi produk yang terkenal di kalangan eksekutif muda? Generasi milenial? atau para ibu muda? Dengan memiliki identitas bisnis yang kuat, kita akan semakin mudah dalam mengembangkan bisnis di masa yang akan datang. Ketika melakukan branding produk, kita juga sedang menumbuhkan reputasi dan kesan pertama di mata para pelanggan dari produk dan layanan jasa yang kita tawarkan. 
 
Kesan pertama akan membantu para pelanggan untuk menilai “apakah produk ini cocok untuk saya?” atau “kira-kira, produk ini seperti yang saya cari selama ini atau tidak ya?” Para calon pelanggan akan mulai menebak kualitas produk dan layanan jasa kita dimulai dari awal proses branding yang kita lakukan. 
 
Nah, ketika berbicara tentang “reputasi” atau “kesan pertama”, ini adalah dua hal yang sangat diperlukan bagi bisnis startup. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa bisnis startup adalah istilah yang mewakili perusahaan-perusahaan baru yang belum lama berdiri. Logikanya, jika sebuah perusahaan baru saja berdiri, entah itu dalam beberapa bulan yang lalu atau baru berjalan satu tahun, maka belum banyak orang yang mengenal perusahaan startup ini. Bukan hanya perusahaannya saja yang belum terlalu dikenal, namun produk-produk startup yang mereka miliki juga belum familiar bagi banyak orang. Itulah mengapa branding produk sangat diperlukan bagi bisnis startup. 
 
Sayangnya, masih banyak loh orang-orang yang keliru dalam penerapan branding produk ini. Menurut website entrepreneur, ada 4 kesalahan branding produk dari bisnis startup yang sering dilakukan oleh banyak orang. Apa saja ya kira-kira? Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 

1. Tidak punya Merek Produk atau Suka Berganti-ganti Merek. 
Kesalahan pertama pada bisnis startup yang paling sering dilakukan ketika proses branding adalah tidak memiliki merek produk sama sekali. What? Bagaimana bisa merek startup kita menjadi terkenal, jika kita tidak membuat merek produk sama sekali? Seperti yang sudah kita bahas di awal artikel, merek atau brand dari sebuah produk atau layanan jasa adalah hal utama yang akan dikenal dan dikenang oleh pelanggan. Maka dapat diambil kesimpulan bahwa merek atau brand adalah hal utama yang perlu kita miliki ketika mendirikan bisnis startup. Tanpa sebuah merek, kita tidak akan bisa melakukan proses branding apapun. 
 
Selain itu, sebagian bisnis startup juga sudah memiliki merek produk yang diperkenalkan dalam proses branding. Sayangnya, mereka sangat rentan dan suka mengubah-ubah nama merek atau brand dari produk dan layanan jasa yang mereka tawarkan. Mengubah-ubah merek dan brand hanya akan membuat pelanggan jadi bingung dan tidak percaya pada produk kita. Kepercayaan dari pelanggan adalah suatu hal yang sangat berarti dan penting untuk kita miliki. Jika kita tidak memiliki kepercayaan tersebut, maka bisnis startup kita akan sulit untuk berkembang maju. 

2. Mengikuti Merek dari Produk dan Layanan Jasa Milik Kompetitor. 
Mungkin kita berniat untuk menyaingi para kompetitor startup dengan memiliki nama yang hampir sama dengan mereka. Namun, lagi-lagi kami jelaskan bahwa itu hanya akan membuat para pelanggan geram dan kebingungan. Jika kita yakin bahwa kualitas yang kita miliki tidak kalah hebat dari produk para pesaing, lalu mengapa kita harus menggunakan merek produk yang hampir sama dengan mereka? Para pelanggan akan lebih percaya dengan merek startup yang berani berbeda dari produk-produk lainnya. Lagipun, ini akan membentuk keistimewaan yang signifikan bagi produk startup yang kita tawarkan. Selain itu, merek produk yang berbeda, unik dan mudah diingat akan memudahkan proses branding produk yang kita lakukan kepada para pelanggan. 
 
3. Tidak Menyertakan Elemen Suara. 
Walaupun kita sudah memiliki merek produk yang cantik, elegan dan mudah diingat. Selain itu, kita juga sudah mulai melakukan branding produk, semuanya akan kurang lengkap tanpa elemen suara di dalam proses branding kita. Elemen suara bisa berupa video yang kita putarkan kepada calon pelanggan untuk memperkenalkan produk dan layanan jasa kita. 
 
Mengapa elemen suara dianggap sangat penting? Karena kita cenderung merasa yakin ketika mendengarkan penjelasan langsung dari orang lain. Manusia menangkap suara dari manusia lainnya agar mereka merasa lebih nyaman dan aman. Oleh karena itu, elemen suara dipercaya sangat ampuh untuk disisipkan di dalam branding produk dari bisnis startup kita. Jadi, jangan lupa membuat video untuk branding produk rekan pembaca ya!
 
4. Tidak Konsisten.
Yap! Salah satu faktor terpenting untuk kesuksesan branding produk adalah konsistensi. Sayangnya, masih banyak produk dan layanan jasa yang tidak konsisten dengan apa yang mereka fokuskan. Panduan-panduan penting yang ada di dalam produk dan layanan jasa harus tetap kita jadikan sebuah pedoman produk sampai kapanpun. Salah satu contoh branding produk yang tidak konsisten adalah mengubah target pelanggan pada pertengahan periode penjualan. Ini bukan hanya mengacaukan semua karyawan di bidang marketing atau pemasaran, namun proses branding produk yang tidak konsisten juga akan mengacaukan proses-proses lainnya. 
 
Yap! itulah 4 kesalahan branding produk yang sering dilakukan oleh bisnis startup. Jadi, usahakan untuk menghindari empat kesalahan di atas ya, rekan-rekan Career Advice. Selamat mencoba!
Featured Career Advices
8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan