Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 8 Tips Untuk Sarjana Baru Lulus

8 Tips Untuk Sarjana Baru Lulus


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Sarjana adalah satu gelar yang diberikan kepada orang yang sudah lulus kuliah. Lulus kuliah dan memiliki gelar sarjana merupakan kebahagiaan bagi setiap mahasiswa. Sebagai lulusan baru dengan ijazah dalam genggaman, akan menambah rasa percaya diri untuk melamar kerja. Namun, faktanya dalam mencari pekerjaan bukanlah hal yang mudah apalagi jika hanya bermodalkan ijazah sarjana semata, sedangkan dalam waktu yang bersamaan lulusan sarjana yang seangkatan dengan kita juga begitu banyak sehingga menyebabkan kegalauan jika sudah lama menunggu kesempatan kerja namun yang ditunggu tak kunjung tiba, sehingga tidak jarang merasa depresi karena terpaksa menganggur dalam waktu yang lama. Menurut Riset Willis Tower Watson Indonesia, 8 dari 10 perusahaan mengaku kesulitan untuk mendapatkan lulusan perguruan tinggi sarjana yang siap pakai. Hal ini pun dirasakan oleh para lulusan baru, oleh karena itu ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dipahami sebab sesungguhnya bukan hanya nilai IPK yang tinggi saja yang diperlukan dalam mencari pekerjaan, meskipun hal ini menjadi salah satu persyaratan dasar yang dibutuhkan. Disini saya akan membagikan beberapa hal yang sekiranya dapat membantu persiapan para sarjana baru lulus dalam mencari pekerjaan.
 

1. Siapkan Perlengkapan

Pertama-tama, ibarat dalam pertempuran, prajurit yang akan bertempur membutuhkan persiapan yang matang sebelum maju ke medan perang yang harus disiapkan jauh sebelum hari perang tiba berbagai hal yang diperlukan dan dilakukan, latihan fisik dan mental akan dijalani. Demikian pula dalam mencari pekerjaan juga tentunya serangkaian persiapan dan kesiapan yang harus dipersiapkan untuk maju ke real life zone in work place. Ada dua dasar yang perlu dimiliki yaitu: Hard skill (IQ) dan Soft skill (EQ). Hard Skill yang baik adalah kemampuan otak yang pintar atau memiliki IQ  yang tinggi sedangkan Soft Skill adalah kemampuan emosional yang baik. 

a. Contoh Hard Skill
- Kemampuan Berbahasa Asing akan lebih mendukung sebagai salah satu pertimbangan Anda untuk diterima.
- Sertifikat atau piagam yang anda pernah miliki selama proses belajar.
- Mampu mengoperasikan komputer dan internet.
- Up to date terhadap perkembangan informasi dan teknologi.
 
Itu hanya beberapa contoh hard skill. Tentunya, masih banyak lagi contoh hard skill lainnya.
 
b. Contoh Soft Skill
- Fleksibilitas (atau tidak monoton), dalam hal ini mudah beradaptasi dan mempelajari hal yang baru.
- Motivasi yang baik dalam mendukung kinerja.
 
Jadi pastikan perlengkapan dan kebutuhan dasar tersebut sudah Anda miliki sebagai pondasi yang baik untuk memulai penelusuran Anda.
 

2. Temukan tujuan Anda

Pertama-tama adalah menentukan minat tujuan Anda dalam mencari pekerjaan, meskipun pada dasarnya sebagian besar jurusan pada saat kuliah tidak mutlak harus linear dengan pekerjaan yang akan Anda jalani, namun pekerjaan pertama akan sangat menentukan untuk kelanjutan karier ke depannya, jadi cobalah untuk mempertimbangkan apa saja yang mumpuni dan  kira-kira menurut Anda cocok, lalu mulailah membuat daftarnya untuk memudahkan Anda dalam mencari perusahaan yang sesuai.

3. Meninjau resume

Banyak perusahaan masa kini yang menggunakan sistem pelacakan pelamar untuk mencari resume atau kata kunci. Artinya, usahakan resume anda berisi kata kunci yang tepat, sehingga resume Anda tidak dibuang secara otomatis. Anda dapat membuat tweak pada resume Anda sehingga mudah ditemukan dalam postingan pekerjaan, Menurut Kelly Kennedy (konselor karier di University of Virginia). Jika persyaratan pekerjaan termasuk membutuhkan keterampilan (misalnya posisi programmer, IT dan kemampuan berbahasa asing.), maka pastikan persyaratan tersebut ada dalam resume Anda dan jangan lupa memeriksa kembali CV Anda secara teliti.
 

4. Teruslah mencari

Jangan berhenti sebelum mendapatkan sesuatu. Anda harus sering memeriksa lowongan pekerjaan baru. Untuk mendapatkan rutinitas yang baik, mulailah hari Anda dengan mencari lowongan pekerjaan baru setiap pagi. Anda dapat menyesuaikan spesifikasi untuk mencari berdasarkan jabatan, kota, perusahaan, dan keterampilan dan untuk merampingkan proses, Anda dapat mendaftar untuk menerima pemberitahuan email untuk lowongan pekerjaan baru. Cara lain untuk mendapatkan informasi lowongan pekerjaan adalah memantau umpan media sosial pemberi kerja yang prospektif untuk melihat apakah mereka berencana menambahkan posisi atau jenis pekerjaan apa saja dalam waktu dekat.
 

5. Ikuti berita

Meskipun setelah melakukan serangkaian persiapan dan percobaan namun Anda belum memiliki pekerjaan, jangan berputus asa, Anda harus tetap mengetahui apa yang sedang terjadi di bidang Anda. Ada tiga hal dasar yang harus Anda lakukan untuk mengikuti informasi up to date:
 
a. Baca publikasi perdagangan dan jurnal industri.
b. Bergabunglah dengan kelompok media sosial profesional yang relevan dengan kemungkinan   
    tujuan karier Anda.
c. Ikuti umpan media sosial perusahaan dan pemberi pengaruh besar terhadap lowongan pekerjaan.
 
Berita itu dapat memberi petunjuk kepada Anda tentang kecenderungan merekrut, perusahaan-perusahaan yang sedang naik daun, dan perusahaan-perusahaan yang mengalami masa sulit. Anda juga dapat menggunakan wawancara informasi untuk memperluas pengetahuan industri Anda. Menurut Steve Dalton, penulis The Job Pencarian 2-Jam: Menggunakan Teknologi untuk Mendapatkan Pekerjaan yang Lebih Tepat Lebih Cepat. “Tanyakan kepada orang-orang yang ada di lapangan,‘ Apa 10 menit terpenting dari penelitian yang Anda lakukan setiap minggu untuk tetap mengikuti berita industri? ’, Ujar Dalton.
 

6. Tinjau Facebook dan Postingan Media Sosial Lainnya.

Beberapa perusahaan ternama akan melakukan peninjauan Facebook atau situs media sosial lainnya untuk mendapatkan informasi dan latar belakang tentang calon karyawan. Jadi, pastikan untuk meninjau postingan dan gambar online Anda dan hapus informasi apa pun yang memalukan atau dapat membuat Anda menjadi negatif dengan calon pemberi kerja. Google juga berguna untuk melihat apa yang akan dilihat calon atasan Anda jika mereka melakukan penelusuran pada Anda.
 

7. Siap Sedia Sebelum Tiba Waktunya.

Untuk benar-benar menanggapi tawaran pekerjaan, Anda jelas perlu melakukan wawancara itu sendiri. Anda akan mendapatkan dorongan dalam keyakinan dengan menyiapkan jawaban untuk pertanyaan wawancara umum, seperti "Bagaimana Anda melihat diri Anda dalam lima tahun?" Dan "Apa kekuatan dan kelemahan Anda?" dan cobalah untuk mencari beberapa contoh lain yang sering ditanyakan pada saat wawancara kerja dimulai sehingga Anda memilki gambaran bagaimana sesi wawancara akan berlangsung.
 
Kemudian, Anda dapat masuk ke mode detektif dan mempelajari lebih lanjut tentang topik hangat di industri Anda melamar pekerjaan. "Pastikan Anda benar-benar meneliti perusahaan, sehingga Anda dapat menjawab pertanyaan dasar," kata Dalton. “Kebanyakan perusahaan akan menanyakan hal-hal seperti, Apa yang anda ketahui tentang perusahaan kami?' Atau 'Menurut Anda, siapa pesaing terbesar kami?' Untuk melihat bahwa Anda benar-benar tertarik terhadap perusahaan tersebut dan mempersiapkan diri untuk mengetahui hal-hal mengenai perusahaan tersebut.”
 
Untuk mengumpulkan informasi tentang calon pemberi kerja, bacalah situs web perusahaan (khususnya, bagian "pers"), ikuti mereka di media sosial, siapkan pemberitahuan Google yang relevan, dan "lihat review laporan perusahaan mereka jika itu adalah perusahaan publik," menurut Hewitt. Anda juga bisa mendapatkan informasi di dalam dengan melihat profil perusahaan dan ulasan karyawan melalui pencarian di internet atau apliaksi pencari kerja, untuk mendapatkan informasi sebanyak-banyaknya.
 

8. Datang lebih awal pada saat di undang. 

Jika kesempatan sudah datang menyambut, pastikan untuk tiba di lokasi wawancara tepat waktu (Anda tidak ingin kesan pertama Anda adalah seseorang yang tidak dapat tepat waktu). Unduh petunjuk di awal. Antisipasi penundaan lalu lintas, dan tiba di sana lebih awal (tetapi tidak muncul di tangga pintu perusahaan lebih dari 5 hingga 10 menit lebih awal). Pastikan untuk mematikan ponsel Anda sehingga tidak berdering atau berdengung selama wawancara. Membawa dokumen yang diperlukan. Anda harus membawa 5 atau 6 salinan dokumen bersama Anda untuk wawancara, jika diperlukan. Dokumen-dokumen tersebut dapat meliputi:
 
- Salinan resume Anda
- Daftar referensi (termasuk judul, perusahaan, dan informasi kontak setiap orang seperti nomor telepon dan alamat email)
- Salinan surat referensi atau paklaring
- Contoh pekerjaan seperti tulisan, desain layout, dan lain-lain. (Tetapi pastikan Anda tidak memberikan informasi rahasia dari perusahaan Anda yang ada).
       
Setelah wawancara Anda, Anda harus tahu bahwa atasan Anda mungkin akan menghubungi mereka yang tertera dalam salinan resume Anda untuk memastikan kebenarannya. Terakhir Anda dapat membawa daftar pertanyaan yang Anda miliki untuk pewawancara. Selamat Berjuang!!
 
“Pada dasarnya semua orang akan mengalami dua hal yang serupa tapi tak sama: rasa sakit karena berjuang dan rasa sakit karena tidak berjuang”.- Anonim