Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 8 Cara Pengusaha Sukses Mengatasi Stres Kerja

8 Cara Pengusaha Sukses Mengatasi Stres Kerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Stres kerja sepertinya salah satu hal yang selalu dimiliki oleh orang banyak. Stres karena projek baru tidak berjalan dengan lancar, stres karena laporan keuangan belum selesai padahal tenggat waktunya dua hari lagi, stres karena bos selalu marah-marah, dan berbagai macam stres kerja lainnya. Tau ga sih rekan-rekan, stres kerja ini kalau dibiarkan berlama-lama akan memberikan dampak negatif pada kesehatan fisik dan mental kita loh!
 
Jadi untuk menjaga kesehatan keduanya, penting bagi kita untuk menemukan cara yang tepat dalam menangani stres kerja. Pada artikel kali ini, kami akan menjelaskan bagaimana para pengusaha sukses dapat mengontrol diri mereka dengan sangat baik dalam mengatasi stres kerja. 
 
Namun sebelum kita melihat 8 cara pengusaha sukses mengatasi stres kerja mereka, langkah utama yang perlu kita lakukan adalah mengidentifikasi sumber stres yang sedang kita rasakan. Apakah stres kerja yang kita rasakan ini disebabkan oleh sikap kita yang selalu menunda-nunda pekerjaan atau stres karena takut apa yang kita kerjakan hasilnya salah? 
 
Setelah kita sudah dapat mengidentifikasi penyebab dari stres kerja yang kita rasakan, maka kita bisa beralih kepada 8 cara di bawah ini. 

1. Tetap Tenang dan Temukan Makna Hidup Kita. 
Cara pertama untuk menangani stres kerja adalah dengan berusaha bersikap tenang, walau sebenarnya di dalam hati kita, kita benar-benar kewalahan dalam menghadapi stres kerja. Rasanya ingin berteriak dan mengeluarkan semua ketakutan kita. Namun, pada situasi ini kita perlu untuk tetap tenang. Rekan pembaca bisa menarik nafas secara perlahan-lahan, tetap tersenyum dan yakinkan diri bahwa stres ini tidak akan berlangsung lama. 
 
Setelah kita sukses untuk menenangkan diri, kita perlu pikirkan kembali apa makna kehidupan yang kita miliki. Yakinkan kembali diri kita bahwa kehidupan kita memiliki makna yang sangat tinggi. Jadi, akankah sia-sia jika kita terbawa perasaan dengan stres kerja yang kita hadapi dan melupakan makna kehidupan kita yang indah. Kebanyakan pengusaha sukses akan mencoba menenangkan diri mereka meskipun mereka sedang berhadapan dengan masalah yang sangat rumit. 
 
2. Menulis apa yang Kita Rasakan. 
Mungkin sebagian dari rekan-rekan Career Advice masih berpikir aneh, mengapa kalau kita stres harus menulis? Nyatanya, menuliskan emosi kita di atas kertas akan membantu meredam amarah dan stres yang kita rasakan loh. Keren ya?!
 
Jangan pernah meremehkan ketenangan yang datang dari menuliskan apa yang mengganggu kita dan apa yang sedang kita rasakan. Ini seperti terapi ringan yang sederhana, yang dapat kita lakukan dalam mengatasi stres kerja. Itulah mengapa para pengusaha sukses selalu membawa note atau catatan kecil setiap mereka bepergian. Selain bertujuan untuk menulis ide-ide cemerlang yang ‘mampir’ ke dalam pikiran mereka, ini juga bertujuan untuk menuliskan emosi dan stres yang mereka rasakan. 

3. Olahraga secara Rutin. 
Olahraga sudah terkenal sebagai aktivitas penghilang stres, pelepasan endorfin yang dilakukan saat berolahraga akan membuat kita merasa lebih bahagia dari sebelumnya. Selain itu, penelitian lain juga menunjukkan bahwa olahraga adalah saluran yang sangat baik untuk emosi negatif seperti kemarahan, frustasi dan kecemasan.
 
Jadi, apabila rekan pembaca berpikir “mengapa banyak pengusaha sukses yang pergi ke gym atau bermain basket setelah pulang kerja?” itu semua mereka lakukan untuk melepaskan stres kerja yang sedang mereka hadapi. 
 
4. Sambut Pagi dengan Rasa Syukur dan Perasaan Semangat.
Pernah ga sih rekan-rekan Career Advice terbangun dengan perasaan stres dan sangat tidak bersemangat? Saya yakin, mungkin satu atau dua kali pernah ya. Mengapa ya kita merasakan hal itu? kemungkinan besar kita terlelap dengan perasaan kesal, marah dan penuh dengan kecemasan, sehingga saat kita bangun tidur, kita masih merasakan hal yang sama. 
 
Apabila rekan pembaca terbangun dengan perasaan cemas, stres dan kewalahan, coba deh luangkan waktu 5-8 menit untuk berbicara di dalam hati, dan bersyukur tentang segala hal yang kita miliki sekarang. Ini akan membuat kita merasa lebih tenang, lebih bersyukur dan tentunya, lebih bersemangat dalam menjalani hari
 
Kebanyakan pengusaha sukses membuat jurnal khusus untuk menuliskan hal-hal apa saja yang mereka syukuri pada hari itu. Misalnya, “saya bersyukur karena hari ini saya masih diberi kehidupan oleh Tuhan, walaupun saya masih memiliki banyak masalah di kantor, saya bersyukur karena saya terbangun di pagi hari dengan keadaan masih memiliki pekerjaan dan bisnis, meskipun bisnis saya sedang tidak berjalan dengan baik, dan lain sebagainya”. 
 
5. Mendelegasikan Pekerjaan.
Salah satu penyebab stres kerja adalah terlalu banyak memiliki beban pekerjaan, yang sebenarnya bisa kita delegasikan kepada orang lain yang lebih ahli daripada diri kita. Para pengusaha sukses tahu betul pekerjaan-pekerjaan apa saja yang perlu mereka prioritaskan dan pekerjaan tersebut hanya bisa diselesaikan oleh mereka, bukan orang lain. Sehingga, mereka tidak akan menyerahkan tugas-tugas tersebut kepada rekan-rekan kerja mereka. 
 
Namun, mereka juga tidak akan mau membuang-buang waktu dengan mengerjakan tugas-tugas yang sebenarnya bisa mereka delegasikan kepada orang lain. Jadi, untuk apa pusing-pusing? Coba rekan pembaca cek kembali daftar kerja yang harus Anda kerjakan, apakah diantaranya ada pekerjaan yang bisa didelegasikan? Jika ya, Yuk delegasikan kepada ahlinya dari sekarang. 
 
6. Berinteraksi dengan Para Pengusaha yang Berpikiran Sama.
Tidak ada yang lebih berharga dari berkumpul dengan orang-orang yang memiliki pola pikir yang sama dengan kita. Stres kerja akan sangat berbahaya bagi kesehatan fisik dan mental kita jika dibiarkan terlalu lama. Kenyataannya, bukan hanya diri kita yang merasakan stres kerja ini, ada banyak pengusaha lain yang merasakan stres kerja seperti kita. 
 
Inilah mengapa penting bagi para pengusaha sukses untuk bertemu dengan pengusaha-pengusaha lain yang ingin sukses (atau tambah sukses) untuk saling menguatkan dan mengingatkan ketika stres kerja melanda. Selain bisa mendapatkan empati dan semangat dari mereka, kita juga bisa mendapatkan umpan balik yang bermanfaat. Kelilingi diri kita dengan para pengusaha dan pemimpin bisnis yang dapat mendukung kita dalam mengatasi stres kerja.

7. Belajar Mengatur Pola Kerja dan Kemampuan Diri Sendiri.
Ambisi-ambisi besar kita yang menginginkan kesuksesan secara instan adalah hal yang sangat mustahil. Untuk mencapai kesuksesan, ada banyak proses yang perlu kita lalui. Dan dalam setiap prosesnya, kita tidak bisa memaksa diri untuk bekerja di luar batas kemampuan yang kita miliki. Misalnya, bekerja selama 24 jam setiap harinya tanpa jeda, tanpa tidur, tanpa makan. Mustahil kan? Kita adalah manusia, bukan robot, apalagi mesin. 
 
Jangan memaksakan diri kita secara berlebihan sehingga kita merasa kelelahan dan kewalahan, ini hanya akan menciptakan stres kerja. Dalam hal ini, para pengusaha sukses selalu hebat dalam mengatur pola kerja mereka dan kemampuan diri, sehingga mereka bisa mengatasi stres kerja dengan sangat baik. 
 
8. Salurkan Stres Kerja kepada Hobi. 
Kami yakin bahwa semua orang memiliki hobinya masing-masing. Entah hobi tersebut berkaitan dengan aktivitas olahraga, berkuliner makanan tradisional atau mungkin tidur (ups! Tidur termasuk ke dalam kategori hobi bukan ya? Hehe). Itulah mengapa kita sering melihat para pengusaha sukses bermain golf, pergi ke gym atau melakukan hobi lainnya untuk menangani stres kerja. 
 
Begitu juga dengan semua rekan-rekan Career Advice, pasti Anda semua memiliki hobi yang sangat disukai. Kami menyarankan rekan-rekan pembaca untuk menyalurkan stres kerja yang dirasakan dengan melakukan hobi favorit Anda. Sehingga, kita akan menjadi lebih bersemangat dalam menjalani kehidupan, karena tidak semua hal menyebalkan, masih ada hal-hal lain yang kita sukai dan dapat membuat kita bahagia. 
 
Sudah ada 8 cara dari para pengusaha sukses untuk mengatasi stres kerja yang mereka rasakan. Jadi, tidak ada alasan lagi untuk rekan-rekan Career Advice untuk berdiam diri meratapi stres kerja yang Anda rasakan. Bangkit dan lawanlah stres kerja dengan cara-cara di atas. Selamat mencoba ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers