Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Tips Penting Ketika Menghadiri Konferensi. Tips ke-5 Membuat Bahagia.

5 Tips Penting Ketika Menghadiri Konferensi. Tips ke-5 Membuat Bahagia.


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jan 03, 2019

 
Menghadiri konferensi adalah salah satu peluang yang baik untuk memperluas jaringan dan mengembangkan bisnis kita. Kebanyakan konferensi diadakan di hari kerja. Ini menjadi salah satu penghambat kecil terutama bagi para karyawan, manajer atau bahkan pemilik bisnis yang akan menghabiskan banyak waktunya untuk fokus pada urusan kantor di hari kerja, namun memiliki keinginan untuk menghadiri konferensi. 
 
Ya, inilah yang dinamakan kehidupan. Ada hal yang harus kita korbankan demi mendapatkan hal lain yang kita inginkan, bukan? Jika Anda mengorbankan waktu kerja untuk menghadiri sebuah konferensi yang dianggap sangat penting dan bermanfaat, jangan khawatir karena artikel ini akan membantu Anda untuk menggunakan waktu sebijak mungkin saat menghadiri konferensi. 
 
1. Tetapkan Tujuan Utama dan Terus Mengejarnya
Sebelum kita memutuskan untuk menghadiri sebuah konferensi, penting untuk kita memikirkan “Apa tujuan utama saya dalam menghadiri konferensi ini?” dan “Bagaimana saya meraih tujuan utama saya tersebut saat menghadiri konferensi?”.
 
Tujuan utama dapat seperti, keinginan untuk bertemu dengan vendor yang sudah lama bekerja sama dengan Anda atau mungkin menemukan satu mitra baru yang dapat membantu perkembangan bisnis Anda. 
 
Ketahuilah apa yang kita inginkan dan mengapa, sehingga kita dapat menghindari membuang terlalu banyak waktu dalam rapat yang tidak memiliki nilai bagi tujuan utama yang sudah ditetapkan sebelumnya. Tetap fokus dan hindari segala gangguan yang ada.

2. Berpegang Teguh pada Jadwal 
Seperti yang banyak kita ketahui bahwa kebanyakan konferensi pasti memiliki gerai pameran yang berada di depan aula utama. Tentunya banyak peserta yang akan tergiur untuk melihat stan-stan tersebut sebelum memasuki aula. Apalagi jika gerai pameran tersebut dikunjungi oleh ramai orang. Pasti kita akan tambah penasaran dibuatnya, bukan? Hehe. 
 
Meskipun begitu, penting untuk kita tidak tergiur mendatangi stan terlebih dahulu daripada masuk ke dalam aula utama dan mendengarkan sesi konferensi sampai habis, ya seminimalnya sampai kita sudah mendapatkan satu atau dua tujuan utama dalam menghadiri konferensi. 
 
Jadi, kita perlu membuat tujuan serta jadwal terlebih dahulu sebelum ada banyak gangguan yang menghampiri di hari konferensi. Pastinya kita tidak mau kan kalau waktu yang dimiliki akan habis terbuang hanya karena melihat pameran-pameran yang menjual aneka produk yang tidak kita inginkan?.
 
3. Hindari Obrolan yang Tidak Penting
Di dalam sebuah konferensi, akan hadir banyak orang dari beragam profesi dan tujuan. Tujuan utama yang kita miliki, mungkin tidak akan sama dengan tujuan peserta yang duduk di sebelah kiri dan kanan kita. Begitu juga dengan profesi, ada banyak peserta dengan beragam profesi yang hadir untuk mendapatkan ilmu, pengalaman serta jaringan baru di dalam konferensi tersebut. 
 
Tidak sedikit peserta yang datang untuk mempromosikan serta menjual produk-produk mereka kepada peserta konferensi lainnya. Jika di poin kedua, kita harus berpegang teguh pada jadwal dan tidak tergoda untuk mengunjungi gerai pameran terlebih dahulu, maka di poin ini kita harus menjauhi segala obrolan-obrolan tidak penting yang dapat membuang waktu. 
 
Hindari terjebak dalam percakapan yang panjang, apalagi jika hal yang dibicarakan sangat tidak relevan dengan tujuan utama. 
Cobalah untuk tetap berbicara seminimal mungkin dan bersikap sopan untuk mengundurkan diri dari obrolan panjang tersebut. Kita perlu menghemat waktu untuk dapat mengikuti semua sesi konferensi, percakapan yang lebih produktif, dan melihat stan-stan pameran setelah mengikuti semua sesi yang ada.
 
4. Tetapkan Jadwal untuk Menghadiri Gerai Pameran 
Setelah mengikuti semua atau beberapa sesi penting di dalam konferensi dan jika tujuan utama sudah diraih. Nah, ini saatnya untuk mendinginkan otak sementara dan berjalan-jalan untuk melihat stan-stan pameran yang ada. Di lantai pameran, kita akan menemukan banyak vendor yang mempromosikan produk serta teknologi baru yang akan membuat kita tergoda untuk membelinya.  
 
Tugas mereka adalah membuat kita tertarik pada produk mereka, tetapi jika itu bukan tujuan utama yang kita miliki, teruslah bergerak maju dan cukup lontarkan senyuman yang ramah kepada pramuniaga sambil mengisyaratkan bahwa kita tidak begitu membutuhkan produk yang mereka tawarkan. 
 
Ini bukan berarti kita harus mengabaikan semua orang dan segalanya. Namun, kita perlu memahami apa yang terbaik untuk bisnis kita dan dekati stan-stan yang akan memiliki dampak terbesar.

5. Jangan Lupa Bahagia, Ya!
Setelah jadwal yang begitu padat, lelah berjalan ke beberapa ruang rapat dan mengunjungi satu stan ke stan lainnya, cobalah untuk membuat diri kita bahagia dengan menjadwalkan makan malam yang lezat di restoran lokal di luar hotel, yang dapat memberikan kenangan bahwa kita pernah mengunjungi daerah, kota atau negara tersebut. 
 
Anggap saja ini sebagai bentuk apresiasi kecil untuk diri kita karena sudah bekerja keras menjadi peserta konferensi yang baik. Pada akhirnya, kita tahu apa yang terbaik untuk bisnis yang kita miliki, meraih tujuan utama dalam menghadiri konferensi, dan mengunjungi stan-stan menarik yang produknya memang kita perlukan. 
 
Jangan lupa untuk bersenang-senang sedikit dan membawa kembali beberapa pembelajaran hebat kepada tim di kantor. Selamat mencoba, rekan-rekan!
Featured Career Advices
Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri