Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Kebahagiaan Meraih Keseimbangan Hidup

5 Kebahagiaan Meraih Keseimbangan Hidup


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Keseimbangan kehidupan pekerjaan? Hmm, pernah ga sih terlintas di pikiran rekan-rekan Career Advice tentang bagaimana ya rasanya mereka yang telah berhasil mencapai keseimbangan kehidupan kerja? Apakah mereka merasa biasa-biasa saja atau merasa sangat bahagia sekali dengan standar hidup yang mereka miliki sekarang?
 
Yap, tentunya akan ada banyak segelintir pertanyaan yang datang ke dalam pikiran kita tentang perasaan seseorang saat mencapai keseimbangan kehidupan pekerjaan. Pada artikel-artikel kami sebelumnya telah membahas bagaimana caranya untuk meraih keseimbangan kehidupan pribadi dan pekerjaan. Namun, artikel yang ini agak sedikit berbeda, karena kita akan membahas tentang perasaan bahagia yang seperti apa sih yang dirasakan oleh mereka yang telah berhasil mewujudkan keseimbangan ini. 
 
Siapa tahu setelah pembaca Career Advice membaca artikel ini, akan menjadi lebih semangat untuk meraih keseimbangan kehidupan kerja. Yuk, kita lihat kebahagiaan apa saja yang akan kita raih dalam memiliki keseimbangan kehidupan-pekerjaan.
 
1. Interaksi Sosial Menjadi Lebih Baik
Salah satu kebahagiaan yang akan kita raih dari bentuk keseimbangan ini adalah interaksi sosial yang kita miliki menjadi semakin baik. Selama ini, tidak jarang kesibukan kerja yang tiada henti telah sukses memisahkan kita dari orang-orang yang kita cintai. Entah itu pasangan, orang tua, atau anak-anak kita yang menunggu di rumah. 
 
Manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa terlepas dari interaksi dengan manusia lainnya. Secara alami, kita perlu mengobrol, tertawa, tersenyum dan melakukan aktivitas-aktivitas lainnya yang tidak bisa kita lakukan sendirian. Rumusnya, semakin banyak waktu yang dihabiskan bersama orang-orang tercinta, kita akan semakin bahagia. 
 
Pernyataan ini juga didukung oleh beberapa penelitian yang mengungkapkan bahwa interaksi sosial secara langsung berkorelasi dengan rasa memiliki dan kebahagiaan seseorang. Wah, ternyata sehebat itu yah manfaat dari keseimbangan kehidupan-kerja. Siapa sih yang tidak ingin bahagia dan memiliki hubungan yang baik dengan orang-orang disekitarnya? Saya yakin semua pembaca Career Advice pasti menginginkannya. 
 
Hal ini juga mendukung kita untuk bersosialisasi dengan orang banyak agar merasa bahagia, baik di dalam maupun di luar kantor. Fakta lainnya adalah saat kita memiliki kehidupan sosial yang baik, maka produktivitas kita juga akan meningkat. Dalam hal ini, keseimbangan kehidupan pekerjaan akan mendorong kolaborasi sosial yang baik, dan tentunya mengarah pada peningkatan kreativitas, ide, dan produktivitas.
 
2. Kesehatan Menjadi Lebih Baik
Dengan memiliki keseimbangan kehidupan pekerjaan, kita juga akan lebih fokus pada kesehatan diri sendiri. Wah, sudah merasa bahagia, kita juga akan mendapatkan kesehatan yang lebih baik loh! Ini sih namanya plus-plus banget. Seperti yang kita ketahui bahwa kesehatan adalah fondasi awal menuju kebahagiaan dan produktivitas.
 
Jika kita tidak memiliki pikiran dan tubuh yang sehat, maka kita tidak dapat bekerja dengan maksimal. 
 
Studi Nasional yang dilakukan pada tahun 2014 menemukan bahwa karyawan dengan pilihan kerja yang fleksibel tidak akan mengalami stres yang berkepanjangan karena mereka dapat menjaga kesehatan mental dan fisik yang lebih baik, daripada mereka yang selalu sibuk dan tidak memiliki waktu untuk dirinya dan keluarga.  

3. Otonomi yang Lebih Meningkat
Dari keseimbangan kehidupan kerja, kita juga dapat meningkatkan otonomi pada diri kita sendiri. Mengapa bisa begitu? Karena kita memiliki waktu luang untuk memilih apa yang ingin kita lakukan, dan apa yang ingin kita hindari. 
 
Otonomi juga sangat penting dalam hidup. Selama ini waktu kita selalu dihabiskan dengan kesibukan kerja yang tiada henti. Hidup kita seakan tidak memiliki pilihan apapun. Nah, inilah mengapa saat kita memiliki otonomi, kita akan memiliki kepuasan kerja yang jauh lebih meningkat dari sebelumnya. Orang-orang yang merasa memiliki kebebasan di tempat kerja akan lebih merasa terikat dengan pekerjaan mereka secara keseluruhan.
 
4. Bahagia di Rumah, Bahagia di Kantor
Siapa yang setuju dengan pernyataan di atas? Ternyata, ada korelasi yang sangat kuat antara kehidupan pribadi dan profesional. Orang-orang yang merasa bahagia di rumah, memiliki hubungan yang harmonis dengan pasangan dan keluarganya. Biasanya atau bahkan bisa saya katakan, pastinya. Pastinya mereka memiliki kehidupan yang juga sangat membahagiakan di tempat kerja. Mengapa bisa begitu? Hal ini dikarenakan aura positif yang mereka dapatkan di rumah akan terbawa juga ke tempat kerja. Sebuah studi dari Universitas di Indonesia juga menemukan bahwa kehidupan rumah tangga yang bahagia akan menghasilkan kebahagiaan dan produktivitas di tempat kerja juga.
 
Jadi, jika pembaca Career Advice ingin menjadi orang yang bahagia, cobalah untuk memperbaiki hubungan dengan keluarga dan pasangan di rumah. Berbahagialah dan bawalah kebahagiaan itu ke kantor. 

5. Pekerja yang Bahagia Akan Lebih Termotivasi dan Produktif
Tidak dapat disangkal lagi, pekerja yang merasa bahagia akan lebih puas dengan kehidupan pribadi dan pekerjaan mereka.
 
Nah, kegembiraan ini akan memiliki efek mendalam pada segala keterlibatan dan kesuksesan di tempat kerja. Para karyawan yang merasa bahagia dan produktif akan memiliki tingkat loyalitas yang lebih tinggi.
 
Pada akhirnya, keseimbangan kehidupan kerja dan waktu kerja yang fleksibel akan menciptakan karyawan yang bahagia dan lingkungan kerja yang positif. Ini berarti peningkatan produktivitas, loyalitas dan keterlibatan karyawan akan menjadi lebih besar. 
 
Wah, ternyata ada banyak sekali ya manfaat yang bisa kita dapatkan saat memiliki keseimbangan kehidupan-pekerjaan. Jadi, bagaimana? Apakah pembaca Career Advice sudah mulai tertarik untuk meraih keseimbangan tersebut? Jika “ya”, tunggu apalagi. Yuk, kita raih keseimbangan kehidupan kerja kita dan raih semua bentuk kebahagiaan di atas. 
Featured Career Advice
6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z