Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Tips Menghadapi Penilaian Kinerja

3 Tips Menghadapi Penilaian Kinerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Apr 23, 2019

 
Tidak terasa bahwa kita hampir berada di pertengahan tahun. Bagi beberapa perusahaan, pertengahan tahun merupakan waktu yang digunakan untuk menilai ulang kinerja setiap karyawan selama 6 bulan terakhir. Apakah rekan pembaca merupakan salah satunya? 
 
Seringkali, penilaian kinerja ini menjadi hal yang sangat ditakuti, bahkan membuat beberapa karyawan stres. Stres juga bisa saja mendatangi para atasan atau manajer. Banyak  manajer tidak menyukai konflik, dan menghindari memberikan umpan balik yang jujur, terutama umpan balik negatif. Seperti yang kita ketahui, memberikan umpan balik negatif juga bukanlah hal mudah.
 
Nah, apakah rekan pembaca ingin memiliki tips tertentu saat harus menghadapi penilaian kinerja? Apakah rekan pembaca ingin memiliki penilaian kinerja yang berjalan dengan mulus tanpa harus membuat Anda stres dan tertekan? Berikut adalah tips menghadapi penilaian kinerja yang menjadi acuan bagi rekan pembaca semua, baik sebagai penerima maupun penilai.
 
Sisi manajemen. 
Sebagai orang yang akan memberikan penilaian kinerja Anda harus mengetahui poin-poin penting yang ingin Anda sampaikan,baik positif maupun negatif, tetapi di atas semua, Anda harus bersikap jujur. Dan berikut adalah tipsnya.
- Anda juga harus menyampaikan dengan cara yang adil, seimbang, dan tidak emosional. Konstruktif, bukan memarahi. Ini akan membantu Anda mengantisipasi tanggapan balik yang diberikan karyawan yang mungkin Anda terima atau poin apa pun yang mungkin diperdebatkan, sehingga Anda siap untuk melanjutkan dialog yang tenang dan efektif.
- Anda harus menilai berdasarkan fakta dan hindari kata "katanya". Anda harus menggunakan logika bukan emosi. Ingatlah bahwa Anda adalah "orang dewasa di dalam ruangan," jadi, bicarakan sesuai data yang ada. Pembahasan kinerja dapat mudah memanas ketika pembahasan masuk dalam subjek yang sangat pribadi. Pastikan Anda tetap tenang dalam rapat yang penuh perdebatan sekalipun.
- Tindaklanjuti evaluasi karyawan formal dengan rapat pengembangan beberapa minggu kemudian. Ini adalah cara konstruktif untuk melanjutkan dialog terkait kinerja, dan akan memberi karyawan kesempatan untuk mengatasi setiap tantangan yang mungkin dia hadapi. Ini juga merupakan kesempatan bagi karyawan untuk mendiskusikan dan mengeksplorasi keterampilan atau peluang lain yang menarik.

Sisi karyawan.
Sebagai penerima penilaian kinerja, kunci utama dalam menghadapi penilaian kinerja adalah menghadapinya dengan pola pikir yang benar. Dan berikut adalah beberapa tips yang dapat menjadi panduan Anda.
- Pahami prosesnya. Setiap organisasi memiliki proses peninjauan kinerja yang berbeda. Cari tahu apa yang akan dibahas dalam diskusi Anda dan cara perusahaan menilai Anda. dengan begini, Anda akan memiliki kejelasan tentang hal yang akan didiskusikan. 
- Kenali diri Anda dan pencapaian Anda. Luangkan waktu untuk duduk dan lihat apa tujuan dan hasil Anda dari penilaian kinerja terakhir. Nilailah sendiri untuk mengetahui apakah Anda telah melakukan sesuai dengan standar-standar yang ada. Miliki bukti yang nyata. Ketahui juga apa yang Anda inginkan. Bisakah Anda mengartikulasikan apa yang Anda inginkan dari penilaian kinerja? Apakah itu umpan balik, kenaikan gaji, bonus, atau promosi? Tujuan ini akan berguna untuk mengetahui alur pembicaraan penilaian kerja.  Jangan lupa juga untuk bersikap realistis akan hal yang bisa Anda dapatkan dari penilaian kinerja.
- Pahami bos Anda. Apakah Anda tahu apa yang penting bagi bos Anda? Semakin banyak Anda mengetahui hal yang penting bagi atasan, semakin mudah untuk memberikan respons.
- Cari tahu apa yang diharapkan dari Anda. Seperti apa kinerja luar biasa yang merupakan standar di organisasi Anda? Bagaimana Anda memberikan nilai lebih bagi organisasi? Jika Anda dapat membuktikan kontribusi Anda kepada perusahaan, Anda akan memiliki alasan besar untuk mendapatkan kenaikan gaji. Organisasi menyukai orang yang menambah nilai dan biasanya akan menghargai kontribusi mereka.
 
Dan setelah Anda mendapatkan penilaian kinerja, inilah yang dapat Anda lakukan:
- Mintalah waktu untuk mengadakan pertemuan tindak lanjut. Setelah mencerna penilaian kinerja, biasanya seseorang akan memiliki lebih banyak pertanyaan. Anda mungkin ingin mengkonfirmasi atau mengklarifikasi beberapa hal. Pertemuan tindak lanjut adalah kesempatan yang baik untuk hal tersebut.
- Miliki sebuah tujuan. Jika Anda tidak diberi tujuan dalam tinjauan kinerja dan tidak ada tanggal khusus yang ditetapkan untuk proses itu, maka Anda mungkin perlu melakukan beberapa hal. Memiliki tujuan yang harus dipenuhi adalah cara terbaik untuk menghindari penilaian kinerja yang mengejutkan. Dengan adanya tujuan, Anda akan lebih mendukung pertumbuhan dan perkembangan karier yang baik. Pikirkan tujuan realistis untuk diri sendiri dan biarkan atasan Anda mengetahuinya. Pastikan Anda telah menetapkan tujuan yang SMART,: spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis dan memiliki waktu.
- Tetaplah bekerja. Umpan balik yang berkelanjutan akan membantu Anda tumbuh lebih cepat baik secara pribadi maupun dalam karier Anda. Buat rencana tindakan untuk diri sendiri dan jadwalkan pertemuan rutin baik pertemuan formal atau pertemuan informal dengan atasan Tanyakan apakah ada tindakan yang harus dilakukan untuk meningkatkan kinerja Anda di waktu mendatang. Ini adalah sesuatu yang dilakukan karyawan berkinerja tinggi . 
 
Inilah 3 tips menghadapi penilaian kinerja bagi manajemen dan juga karyawan. Sebagai manajemen, sampaikan penilaian dengan cara yang tepat dan tidak berdasar pada opini semata. Sebagai karyawan, kita akan selalu dihadapkan dengan penilaian tersebut. Jangan takut, anggaplah penilaian kinerja sebagai batu loncatan untuk masa depan kita. Hal baik yang diinvestasikan sekarang akan membuahkan hasil di masa depan. Jadi, apakah rekan pembaca masih merasa gugup ketika harus menghadapi penilaian kinerja? Yuk ikuti beberapa tis diatas agar Anda tetap percaya diri dalam menghadapi penilaian kinerja. Apapun umpan balik yang Anda terima, jadikanlah itu sebagai bagian proses kemajuan karier Anda.
Featured Career Advices
5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

35 Karakteristik Wirausaha

35 Karakteristik Wirausaha

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang