Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Persiapan Interview Tenaga Penjualan

3 Persiapan Interview Tenaga Penjualan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Ketika Anda mengajukan surat lamaran untuk posisi penjualan, manajer perekrut tidak hanya mencari seseorang yang cocok dengan daftar kualifikasi. Mereka mencari seseorang yang dapat masuk dan menunjukkan mengapa mereka yang tepat untuk pekerjaan itu.
 
Rahasia terbesar adalah bahwa Anda perlu mendekati proses ini seperti sebuah pertemuan penjualan. Lagi pula, penjual produk yang paling mengerti produk adalah: Diri Anda!
 
Bagaimana Anda dapat melakukannya?
 

1. Buatlah Portofolio yang Berisi Prestasi Anda

Anda perlu menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda sudah siap untuk pertemuan ini karena Anda akan melakukan panggilan penjualan. Jadi setelah Anda mempersiapkan penelitian Anda, saatnya Anda untuk mengeluarkan portofolio Anda untuk memaparkan kesuksesan Anda. Ketika ditanya tentang pencapaian masa lalu Anda, beritahu pewawancara bahwa Anda mengumpulkan portofolio Anda untuk membantu menggambarkan hal yang akan Anda bicarakan. Sekarang, saya yakin Anda bertanya-tanya apa yang harus ada di sana. Nah, inilah beberapa ide untuk memulai dengan:
Portofolio ini berisi tentang peringkat hasil kerja Anda dibandingkan dengan rekan lainnya. Ini dapat berupa: 
- Catatan dari manajer dan rekan-rekan yang menunjukkan keterampilan kepemimpinan Anda dan kemampuan Anda untuk menjadi pemain tim. 
- Catatan dari klien yang berbicara tentang banyaknya pengaruh yang Anda berikan dalam membantu bisnis mereka. 
- Rencana bisnis yang Anda buat dan jalankan, plus hasilnya
- Penghargaan dan pengakuan apapun yang Anda terima
Jika Anda dapat membuktikan secara efektif, Anda dapat meningkatkan pendapatan melalui kompilasi ini dari pengalaman Anda, kemungkinan besar Anda adalah kandidat yang paling siap yang diwawancarai perusahaan sejauh ini.
 

2. Buktikan Bahwa Anda Berminat dan Memahami Posisi yang Anda Lamar

Berikut adalah situasinya: Manajer perekrut meminta Anda untuk berbicara tentang penjualan Anda baru-baru ini yang membanggakan. Cukup mudah, kan? Nah, selain menjawabnya, Anda juga harus menunjukkan riset Anda. “Seperti apa proses penjualannya? Adakah sesuatu yang unik atau berbeda tentang hal itu yang menurut Anda membuatnya sangat sukses? ” adalah kemungkinan pertanyaan yang dilontarkan terhadap Anda. Secara keseluruhan, sasarannya adalah memastikan jawaban yang Anda ajukan cukup relevan, tetapi juga cukup spesifik untuk menunjukkan seberapa tertarik Anda dalam seluk beluk peran tersebut.

3. Bertanyalah dan Buatlah Catatan 

Setelah mewawancarai sebagian besar kandidat, pertanyaan yang selalu muncul dalam benak perekrut adalah: "Mengapa Anda membawa folder atau buku jika Anda tidak akan membuat catatan?"
 
Jika Anda merasa tidak mendapatkan cukup informasi selama wawancara, ajukan pertanyaan yang akan memberikan detail untuk menindaklanjuti proses wawancara Anda. Seperti: "Apa pelatihan penjualan berikutnya yang akan Anda sampaikan ke tim Anda?" Pertanyaan ini memberikan Anda gambaran tentang seberapa banyak fokus pembelajaran dan pengembangan yang dimiliki perusahaan. 
 
Menjual diri sendiri tidak mudah dan itulah sebabnya penting untuk terus berlatih dalam melakukanya. Semakin banyak Anda melakukannya, semakin Anda dapat memasarkan diri Anda (yang merupakan produk Anda sendiri) dengan baik.
Featured Career Advice