Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Kondisi Kerja yang Menekan dan Cara Menghadapinya

3 Kondisi Kerja yang Menekan dan Cara Menghadapinya


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Mar 18, 2019

 
Saat ini, kita berada dalam satu waktu yang unik. Satu waktu dimana banyak sekali pengangguran dan banyaknya posisi yang membutuhkan orang-orang untuk mengisinya. Di era digital ini, kita memegang informasi tentang dunia dalam genggaman tangan kita. Sangat berbeda jika dibandingkan dengan zaman para ilmuwan dahulu. Kebanyakan rumah memiliki televisi dengan layar lebar dan memiliki siaran hiburan dari yang termurah hingga yang termahal. Mobil juga tidak lagi menjadi hal yang sangat mewah karena banyak keluarga memilikinya dengan kemajuan teknologi yang diperbaharui setiap tahunnya. 
 
Pendidikan tinggi menjadi hal yang dapat ditempuh oleh semua orang, bukan hanya orang kaya saja. Semua hampir mengikuti perkembangan fashion melalui toko online yang menawarkan ragam harga. Ya, kita semua dihadapkan dengan kelimpahan ini, tetapi mengapa kita masih merasa sengsara?
 
Apakah rekan pembaca juga pernah memikirkan hal yang sama? Apakah yang menyebabkan ini semua terjadi? Mengapa di satu sisi kita semua dapat menikmati kemewahan, namun di sisi lainnya, justru malah sebaliknya? Untuk itu, dalam artikel ini, kita akan membahas hal-hal yang menyebabkan kondisi kerja tersebut terjadi dan cara yang dapat rekan pembaca lakukan untuk mengatasinya.
 
1. Banyak dari kita menjalankan pekerjaan yang tidak berarti ataupun pekerjaan yang tidak memiliki tujuan atau panggilan yang lebih jelas. 
Salah satu sumber ketidakbahagiaan Anda dapat berasal dari kenyataan ini: Anda memiliki karier bagus, gaji yang tinggi dan jabatan yang cukup memuaskan. Namun, Anda merasa dalam hati bahwa Anda tidak memberikan kontribusi yang nyata dan berarti bagi dunia.
 
Itu adalah pekerjaan yang mengacu pada mesin. Dan setiap akhir hari Anda akan bertanya pada diri sendiri ‘Apa yang telah saya selesaikan hari ini yang dapat membuat perbedaan? Dan apa yang dapat saya lakukan berikutnya?’
 
Anda memiliki perjalanan karier yang panjang. Jika Anda tidak merasa puas, tidak ada alasan untuk tetap bertahan. Carilah karier yang baru sekarang, karier atau pekerjaan yang lebih memberikan sesuatu yang bermakna bagi Anda. Jika Anda bekerja dengan gaji yang tinggi, itu merupakan hal yang bagus. Namun, jika Anda harus pergi ke kantor setiap hari dan merasa tidak bersemangat dengan yang Anda lakukan, uang itu tidak sepadan dengan yang Anda jalani. Ini akan membuat kesehatan Anda memburuk, hubungan pribadi yang berantakan dan membawa Anda pada suatu keadaan yang mengerikan, depresi.
 
Ambilah waktu untuk mencari dan menemukan pekerjaan yang memberikan arti lebih bagi hidup Anda dan yang selalu menyemangati Anda untuk bangun di pagi hari dan pergi ke kantor. Ya, jika Anda tahu bahwa Anda akan memberikan dampak besar, maka Anda akan selalu memiliki semangat yang berkobar.
 
2. Manfaat besar yang didapat dari teknologi seringkali menjadi bahaya yang mengancam. 
Teknologi membuat kita jadi terhubung dengan setiap pekerjaan sepanjang waktu. Tidak ada ruang untuk mengambil jeda maupun melarikan diri. Setiap malam dan akhir pekan Anda, ada keharusan untuk memeriksa email, mendengarkan voicemail dan menjawab pesan singkat yang masuk.
 
Tekanannya ada pada diri Anda sendiri. Anda berpikir jika Anda tidak bersikap responsif tepat waktu, perusahaan akan mencari orang lain untuk menggantikan posisi Anda. Lalu, Anda mulai bertanya hal apa yang perlu dilakukan untuk mengatasi hal tersebut.
 
Belajarlah untuk memutuskan diri. Dunia tidak akan berhenti dan perusahaan Anda tidak akan langsung bangkrut hanya karena Anda terlambat menjawab email. Tidak ada seorang pun yang memiliki kepentingan sampai harus selalu terhubung dengan ponsel. Apakah Anda benar-benar sibuk karena memang sibuk atau karena produktif? Apakah Anda menghabiskan waktu bersama rekan kerja hanya untuk mengatakan betapa sibuknya Anda?  Temukan keseimbangan antara kehidupan pribadi dan pekerjaan. Ini akan meningkatkan suasana hati Anda.
 
Coba Anda pikirkan, manakah yang lebih penting, melayani bos Anda namun melewatkan penampilan putri Anda dalam sebuah pertunjukan atau menonton putri Anda sambil membalas pesan-pesan yang masuk, namun Anda dapat melihat senyum putri Anda mengembang di wajahnya saat ia menuruni panggung? Dua puluh tahun kedepan, Anda bahkan tidak akan ingat lagi pesan apa yang Anda kirim terhadap bos Anda, tetapi Anda akan mampu untuk mengingat kembali saat Anda membuat putri Anda merasa spesial dan dicintai.
 
3. Pekerjaan Anda tidak aman
Anda pergi ke kantor setiap hari, dan hari itu bisa saja jadi hari terakhir Anda. Perusahaan mungkin saja diakuisisi dan Anda kehilangan pekerjaan. Ada banyak hal yang dapat menyebabkan, politik keadaan keuangan, dll.
 
Meskipun Anda mendapatkan kompensasi, ketika Anda menghitung keperluan Anda, pinjaman uang sekolah, tabungan hari tua, dll, Anda akan sadar bahwa Anda tidak mengalami kemajuan keuangan. Hal yang sedih adalah Anda tidak dapat melihat cahaya terang di ujung perjalanan karier Anda. Anda seperti berada dalam roda hamster. Anda memiliki ketakutan akan 10 atau 20 tahun mendatang. Anda bertanya kepada pasangan Anda bagaimana cara mengatasinya. 
 
Anda harus dapat menerima kenyataan bahwa perusahaan memiliki budaya yang kejam. Anda dapat saja dicintai dalam satu hari namun juga dapat diberhentikan di hari berikutnya. Dan ini adalah bagian dari kehidupan yang modern sekarang ini. Untuk memberdayakan diri Anda, jangan menjadikan segala sesuatu terlalu pribadi. 
 
Anda harus selalu terbuka untuk setiap peluang yang ada dihadapan Anda. Tetaplah aktif pada Linkedin, jaringan pencarian kerja atau bahkan menghadiri pertemuan. Jika sesuatu yang buruk terjadi, Anda tidak perlu memulai semua dari awal lagi. Jika perusahaan dapat memberhentikan Anda kapan saja, Anda pun memiliki kebebasan untuk mengambil peluang lain dihadapan Anda.
 
Itulah 3 kondisi kerja yang membuat Anda tertekan dan cara untuk menghadapinya. Ingatlah bahwa Anda memang memiliki tanggung jawab dalam pekerjaan. Namun, Anda juga memiliki kebebasan dalam hidup Anda. 
 
Jangan biarkan perjalanan hidup Anda dikendalikan oleh orang lain. Jadilah seorang pekerja keras yang cerdas, ambisius dan memiliki motivasi tinggi. Dengan begitu, setiap rekan pembaca akan menemukan cara yang tepat menuju kesuksesan yang Anda impikan. 
Featured Career Advices
5 Cara Meningkatkan Harga Diri

5 Cara Meningkatkan Harga Diri

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Kebahagiaan adalah Kunci Kesuksesan

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

Hubungan Pengaturan Waktu dan Produktivitas Kerja

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Ciri-ciri Kepemimpinan yang Baik dan Menginspirasi

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal