Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Menarik, Merekrut, dan Mempertahankan Generasi Milenial

3 Cara Menarik, Merekrut, dan Mempertahankan Generasi Milenial


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Bukan rahasia lagi bahwa Generasi X dan Generasi Y telah berjuang untuk membangun hubungan dengan kaum milenial. Di rumah atau di tempat kerja, para milenial telah sulit untuk membangun reputasi dan juga sulit untuk dipahami. Mereka dilabeli sebagai pemalas.
 
Generasi milenial merupakan bagian besar dari tenaga pekerja saat ini. Ya, dan banyak juga yang mengeluhkan bahkan mencap generasi milenial sebagai generasi yang aneh dan merugikan. Misalnya, di tempat kerja, mereka menginginkan promosi dalam beberapa minggu dari tanggal mereka mulai. Meskipun hal itu mungkin menghasilkan meme lucu, kenyataannya adalah, kita semua salah. 
 
Karena itu, kita perlu mengubah apa yang kita pikirkan tentang generasi milenial, terutama karena saat ini mereka membentuk 35% dari tenaga kerja, dan akan mencapai 70% pada tahun 2025. Itu berarti bahwa Anda adalah satu, Anda mempekerjakan satu, Anda bekerja dengan satu, atau Anda mengelola satu dari angka tersebut. Jadi, cara untuk bekerja dan memotivasi generasi milenial bukanlah hal biasa yang bisa kita abaikan. Bagaimanakah cara yang tepat untuk menarik, merekrut, dan mempertahankan bakat generasi milenial?

1. Hubungan yang Baik Dimulai dengan Pemahaman yang Baik.

Jika Anda tidak mengerti seseorang, bagaimana Anda bisa membangun hubungan dengan orang tersebut? Para pemimpin harus memahami dua hal tentang generasi milenial sebelum mereka dapat membangun hubungan yang kuat dengan mereka.
 
Pertama, para pemimpin harus benar-benar tahu ada dua kelompok kaum milenial, kaum milenial yang lebih muda dan yang lebih tua. Milenial yang lebih tua lahir pada 1980-an. Mereka tidak mendapatkan teknologi sampai mereka di sekolah menengah atau perguruan tinggi. Ada juga beberapa yang bertemu teknologi ketika mereka berada di dunia kerja. Mereka terkena langsung oleh Resesi Hebat, masa disaat mereka kehilangan pekerjaan atau bahkan tidak dapat menemukannya. Mereka belajar untuk tidak mempercayai perusahaan karena pengalaman mereka.
 
Generasi milenial yang lebih muda diperkenalkan dengan teknologi pada usia yang lebih dini dan saat masih berada di sekolah dasar ketika resesi hebat menghantam. Pada saat mereka lulus, ekonomi tumbuh, tetapi mereka menyaksikan orang tua mereka kehilangan pekerjaan bahkan setelah puluhan tahun bekerja di perusahaan yang sama. Benar atau salah, melihat orang tua mereka kehilangan pekerjaan membuat mereka percaya kesetiaan perusahaan hanya bekerja dalam satu arah.
 
Kedua, para pemimpin harus mengetahui realitas tahap kehidupan pekerja generasi milenial. Ketika mereka membandingkan gaji mereka dengan biaya kehidupan, mereka menyadari bahwa mereka tidak bisa menunggu sampai mereka aman secara finansial untuk mulai menikmati hidup mereka. Karena itu, mereka berupaya menemukan tujuan dan kesenangan sekarang.  
 
Jika generasi milenial mendapat dukungan dan bantuan dalam pencapaian mereka, sebagian besar dari mereka akan melihat betapa sulitnya membangun dan mengelola bisnis, mereka akan mulai menghargai pekerjaan sehari-hari mereka. Pemahaman yang tepat akan kondisi generasi milenial akan membangun hubungan yang lebih kuat dengan mereka.
 

2. Terhubung dengan Rekan Generasi Milenial di Media Sosial.

Kearifan kepemimpinan masa lalu mengatakan bahwa harus ada pembagian antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Ya, di zaman yang memiliki kemajuan teknologi saat ini, media sosial adalah alat yang hebat untuk belajar tentang generasi milenial dan membangun hubungan dengan pekerja milenial.
 
Katakanlah Anda melihat sebuah postingan yang generasi milenial unggah tentang anjing kesayangan yang dimilikinya dan cobalah untuk menanyakan lebih banyak hal di kantor, ini berarti bahwa Anda sedang membangun koneksi yang baik. Ketertarikan yang tulus pada kehidupan pribadi mereka menuai manfaat luar biasa. Banyak hal tentang kehidupan generasi milenial  yang dapat ditemukan melalui profil media sosial. 
 
Generasi milenial menyukai pertemanan yang juga dapat dibangun melalui media sosial seperti Facebook, Instagram dll. Ini berarti Anda perlu membangun hubungan yang lebih kuat dengan mereka. Mulailah dari media sosial pribadi.
 

3. Bantu Pekerja Milenial Anda Mengejar Keramaian Sisi Mereka.

Generasi milenial selalu bermimpi tentang proyek-proyek yang sesuai dengan gairah mereka. Mereka membayangkan diri mereka sebagai Mark Zuckerberg berikutnya atau berpikir mereka akan mengembangkan Uber atau Airbnb berikutnya. Jika kita melawan mereka, mereka hanya akan semakin melawan atau bahkan mungkin berhenti.
 
Jika kita mendukung mereka dalam pengejaran mereka, dan bahkan membantu mereka, sebagian besar dari mereka akan melihat betapa sulitnya membangun bisnis, mereka akan mulai untuk menghargai pekerjaan sehari-hari mereka. 
 
Kehidupan wirausaha bukanlah untuk semua orang. Generasi milenial selalu memiliki sedikit rasa penghargaan terhadap pekerjaan yang dimilikinya. Maka, mereka perlu mengetahui dengan jelas bahwa setiap hal tidak selalu semudah yang mereka pikirkan. 
 
Jika Anda membiarkan mereka mengejar impian mereka, mereka akan sangat menghargai dukungan Anda dan hubungan Anda akan berkembang. Ya, generasi milenial adalah generasi yang penuh dengan gairah namun membutuhkan arahan yang jelas dalam mencapai impian mereka. 
 
Itulah 3 cara yang dapat dilakukan untuk beradaptasi dan bekerjasama dengan generasi milenial. Jika pembaca Career Advice adalah atasan atau bos atau rekan dalam tim yang bekerja dengan generasi milenial, pahami ketiga cara ini agar Anda dapat menjalani kehidupan pekerjaan yang baik dengan mereka. 
 
Generasi milenial bukanlah generasi buruk seperti stereotype kebanyakan orang. Kita hanya perlu menemukan cara tepat untuk membangun hubungan dengan mereka. Dukungan yang Anda berikan akan sangat berharga bagi generasi milenial dan mereka akan menghormati Anda sebagaimana mestinya. Jadi, jangan merasa cemas dan kewalahan lagi ya dalam mencari cara untuk beradaptasi dengan generasi milenial. Salam sukses, pembaca Career Advice.