Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 2 Hal Penting Sebelum Menghadiri Proses Wawancara Kerja

2 Hal Penting Sebelum Menghadiri Proses Wawancara Kerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jan 12, 2019

 
Ketika Anda melamar mencoba untuk magang pertama kali atau mencari pekerjaan awal setelah Anda lulus, proses mencari kerja adalah sebuah proses bagi Anda untuk mencari tahu hal yang Anda butuhkan dalam mencapai kesuksesan. Setelah berhasil membuat surat lamaran yang bagus, inilah saatnya untuk mempelajari langkah selanjutnya dalam proses perekrutan, yaitu wawancara.
 
Jika Anda belum pernah melakukan wawancara sebelumnya, Anda pasti memiliki beberapa gagasan tentang hal yang akan terlibat dalam wawancara . Anda akan bertemu dengan seorang perekrut lalu meyakinkan mereka bahwa Anda adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu. Hal inilah yang merupakan inti dari dari wawancara itu sendiri, tetapi ada yang lebih dari itu. Wawancara juga merupakan peluang bagus untuk menilai kesenangan Anda dalam bekerja pada suatu posisi tertentu di perusahaan.
 
Berikut dua hal penting yang perlu Anda ketahui tentang proses wawancara.

1. Cari tahulah alasan Anda diwawancarai
Diundang untuk wawancara adalah suatu kehormatan tersendiri. Ini berarti bahwa pemberi kerja terkesan oleh surat lamaran yang Anda kirim dan berpikir bahwa Anda memenuhi syarat untuk posisi itu. Wawancara adalah langkah lanjut dalam proses perekrutan dan kesempatan bagi perekrut untuk mengetahui kecocokan Anda dengan perusahaan dan posisi yang dituju.
 
Hal terbaik untuk membayangkan sebuah proses wawancara adalah dengan memfokuskan diri dan berbincang dengan manajer perekrut dalam bertukar informasi untuk mengambil keputusan. Bagi perekrut, proses wawancara  adalah kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang pengalaman, keahlian, dan kepribadian anda. 
 
Sedangkan bagi Anda, sang kandidat, wawancara merupakan proses dalam mencari tahu tentang kebutuhan pemberi kerja dan menunjukkan nilai lebih yang Anda miliki. Ini juga merupakan kesempatan bagi Anda untuk menentukan tepat atau tidaknya peran tersebut bagi Anda dan apakah perusahaan tersebut adalah tempat untuk Anda benar-benar akan belajar dan berkembang.
 
2. Persiapkan diri Anda sebelum wawancara
Jika sebuah wawancara merupakan wawancara pertama atau wawancara yang kesekian, mempersiapkan diri dengan baik merupakan kunci yang utama. Hal ini termasuk dengan mengetahui cara  berbicara tentang pengalaman dan keterampilan, dan juga menyadari pertanyaan yang mungkin ditanyakan oleh pewawancara. Karena pemberi kerja pada dasarnya mencoba mencari tahu hal-hal yang tidak termasuk dalam aplikasi lamaran, seperti mencari tahu bahwa Anda adalah seorang pembicara yang baik atau tidak, juga mencari tahu kemampuan Anda dalam memimpin, pertanyaan yang mereka tanyakan akan fokus pada poin-poin utama ini. Meskipun Anda mungkin tidak dapat mengantisipasi setiap pertanyaan, Anda harus menyiapkan jawaban untuk beberapa pertanyaan yang paling umum seperti "Ceritakan tentang diri Anda" dan "Apa kekuatan Anda?".
 
Melakukan riset pada perusahaan dan posisi juga sangat penting. Ini akan memungkinkan Anda untuk menunjukkan keterampilan yang Anda miliki selaras dengan posisi yang Anda lamar dan dengan mengajukan pertanyaan mendalam kepada pewawancara juga akan membantu kedua belah pihak mengambil keputusan. Sebagai contoh, ini adalah peluang besar untuk belajar tentang tantangan yang dihadapi perusahaan dan peran yang akan Anda lakukan bagi perusahaan. Sebagai seorang kandidat yang ideal, Anda diharapkan dapat memberikan ide dalam menghadapi tantangan-tantangan yang dihadapi perusahaan.
 
Tips: Wawancara adalah komunikasi dua arah bagi Anda dan manajer perekrut untuk saling mengevaluasi satu sama lain. Anda harus bersikap antusias dan bersemangat dalam mendapatkan sebuah pekerjaan, jangan takut untuk mengajukan pertanyaan yang akan membantu Anda menilai sisi baik dan kesesuaian pekerjaan itu bagi Anda.
 
Jika Anda merasa gugup karena belum pernah melakukan wawancara sebelumnya (atau bahkan jika Anda tetap merasa gugup setelah melalui beberapa wawancara), lakukanlah penelitian tentang perusahaan dan persiapkan diri Anda dengan tepat.  Dengan melakukan kedua hal penting ini, Anda akan dapat menangani diri sendiri dengan memiliki kepercayaan diri dan juga dapat membuktikan bahwa Anda adalah kandidat terbaik untuk pekerjaan tersebut.
Featured Career Advices
7 Cara Meningkatkan Fokus di Tempat Kerja

7 Cara Meningkatkan Fokus di Tempat Kerja

Ingin Pelanggan Tetap Setia? Coba 4 Strategi Ini!

Ingin Pelanggan Tetap Setia? Coba 4 Strategi Ini!

Kompetitif adalah Sikap yang Perlu Dipertahankan

Kompetitif adalah Sikap yang Perlu Dipertahankan

9 Cara Mengatasi Kecemasan dan Meningkatkan Kepuasan Kerja

9 Cara Mengatasi Kecemasan dan Meningkatkan Kepuasan Kerja

5 Cara Mengarahkan Bisnis Keluarga Menuju Sukses

5 Cara Mengarahkan Bisnis Keluarga Menuju Sukses

7 Cara Agar Pemasaran Produk Menjadi Lebih Sukses

7 Cara Agar Pemasaran Produk Menjadi Lebih Sukses

Peranan Pola Pikir Growth Mindset bagi Karier dan Kehidupan

Peranan Pola Pikir Growth Mindset bagi Karier dan Kehidupan

6 Cara Menggali Potensi Diri

6 Cara Menggali Potensi Diri

9 Rahasia Meraih Kepuasan Pelanggan dengan Layanan Kelas Dunia

9 Rahasia Meraih Kepuasan Pelanggan dengan Layanan Kelas Dunia

3 Langkah Mengajarkan Orang Lain Cara Kerja yang Baik dengan Bisnis Kita

3 Langkah Mengajarkan Orang Lain Cara Kerja yang Baik dengan Bisnis Kita

8 Strategi Pelayanan dalam Menangani Keluhan Pelanggan yang Marah

8 Strategi Pelayanan dalam Menangani Keluhan Pelanggan yang Marah

Cara Menghilangkan Sifat Egois dalam Diri

Cara Menghilangkan Sifat Egois dalam Diri

Inisiatif

Inisiatif

Kunci Utama Produktivitas Kerja

Kunci Utama Produktivitas Kerja

7 Hal yang Dapat Disampaikan dalam Penilaian Kinerja

7 Hal yang Dapat Disampaikan dalam Penilaian Kinerja

9 Strategi Pemasaran melalui Aplikasi YouTube

9 Strategi Pemasaran melalui Aplikasi YouTube

6 Manfaat Menulis Jurnal Harian

6 Manfaat Menulis Jurnal Harian

7 Cara Menggunakan Video sebagai Strategi Pemasaran

7 Cara Menggunakan Video sebagai Strategi Pemasaran

3 Langkah Membuat Konten Video di Media Sosial yang Keren

3 Langkah Membuat Konten Video di Media Sosial yang Keren

5 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Lebih Muda

5 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Lebih Muda

8 Tips Membangun Hubungan yang Baik dengan Klien

8 Tips Membangun Hubungan yang Baik dengan Klien

5 Cara Memanfaatkan Waktu Makan Siang

5 Cara Memanfaatkan Waktu Makan Siang

10 Strategi Pemasaran Media Sosial untuk Mengembangkan Bisnis

10 Strategi Pemasaran Media Sosial untuk Mengembangkan Bisnis

Lingkungan Kerja Multigenerasi

Lingkungan Kerja Multigenerasi

6 Fakta Strategi Pemasaran di Media Sosial yang Harus Diketahui

6 Fakta Strategi Pemasaran di Media Sosial yang Harus Diketahui

Podcast adalah Cara Terbaru Memperluas Jaringan Bisnis

Podcast adalah Cara Terbaru Memperluas Jaringan Bisnis

5 Strategi Pemasaran di Instagram yang Perlu Dilakukan

5 Strategi Pemasaran di Instagram yang Perlu Dilakukan

6 Cara Membangun Budaya Kerja yang Hebat untuk Tim

6 Cara Membangun Budaya Kerja yang Hebat untuk Tim

9 Tipe Kepribadian Manusia yang Menyebalkan dan Cara Menghadapinya

9 Tipe Kepribadian Manusia yang Menyebalkan dan Cara Menghadapinya

Mengapa Kita Memerlukan Kecerdasan Emosional dalam Pekerjaan?

Mengapa Kita Memerlukan Kecerdasan Emosional dalam Pekerjaan?