STUDILMU Career Advice - Kegagalan Dimulai dari Kesuksesan

Kegagalan Dimulai dari Kesuksesan


by Berny Gomulya
Posted on Sep 28, 2018

 
Masih segar dalam ingatan kita dimana tiga raksasa otomotif Amerika Serikat – General Motos Corp (GM), Chrysler LLC, dan Ford Motor Co - yang dikenal dengan ”The Big Three” meminta dana talangan kepada kongres Amerika sebesar 34 Milliar Dollar AS guna menyelamatkan industri otomotif yang membawa citra Amerika Serikat dari kebangkrutan sekaligus juga menghindari gelombang pemutusan hubungan kerja.
 
 
Itulah sepenggalan berita yang dimuat berbagai media internasional dan lokal pada tahun 2008. Saya terkejut ketika pertama kali membaca berita itu. Bagaimana mungkin tiga perusahaan-perusahaan otomotif terbesar, berumur ratusan tahun, hadir di lebih dari 30 negara, memiliki sekitar 160 pabrik di seluruh dunia dan produk-produknya merajai jalanjalan hampir di seluruh dunia, bisa nyaris bangkrut? Bukankah dulunya mereka perusahaan-perusahaan sangat sukses? Mengapa sekarang mereka bisa nyaris bangkrut?
 
Memikirkan nasib ”The Big Three”, saya langsung teringat sebuah kalimat seorang rekan, CEO dari sebuah perusahaan besar di Australia. Dia berkata, ”Berny, nothing fails like success (tidak ada kegagalan seperti kesuksesan).” Kalimat yang luar biasa, bukan?
 
Suatu kali Bill Gates berkata, ”Adalah baik jika pemimpin merayakan kesuksesan, tetapi yang lebih penting adalah memperhatikan pelajaran-pelajaran penting dari setiap kegagalan.” Sesungguhnya, Anda, saya, pemimpin, dan semua organisasi, menjadi lebih rentan ketika telah mencapai kesuksesan. Karena seringkali kesuksesan membawa perusahaan pada sebuah tempat dimana tidak lagi efisien, sombong, dan arogan. Ketika orang dan bisnis mencapai kesuksesan, seringkali mereka menjadi lebih mencintai diri mereka sendiri. Mereka tidak lagi menghargai pelanggan seperti sebelum mereka sukses. Mereka berhenti berinovasi, tidak lagi bekerja keras, dan takut mengambil risiko. Mereka begitu sibuk dengan diri sendiri untuk mempertahankan kesuksesan yang telah mereka raih, dan tidak lagi fokus untuk memperbaiki diri. Mereka begitu terbuai dengan kesuksesan. Itulah yang dialami oleh ”The Big Three.”
 
”Adalah baik jika pemimpin merayakan kesuksesan, tetapi yang lebih penting adalah mempertahankan karakter yang membuat Anda sukses.”
 
 
Lihat saja bagaimana para pemimpin ”The Big Three” ditengah krisis keuangan perusahaan masih bisa terbang dengan jet pribadi dari Detroit ke Washington untuk ”mengemis” dana talangan ke kongres Amerika. Menurut data, pada tahun 2007, biaya seorang pekerja di pabrik GM di Amerika adalah US$ 73 per jam, sedangkan Toyota hanya mengeluarkan biaya US$ 48 per orang setiap jam. Tahun lalu Toyota dapat membuat sebuah mobil atau truk dengan biaya operator US$ 4.000 lebih sedikit dari GM. Toyota memiliki tingkat produktivitas yang lebih baik dari pada GM. Kesuksesan membuat perusahaan terlena.
 
Di dalam keluarga pun hal ini perlu diwaspadai. Tidak sedikit keluarga yang hancur pada saat suami atau istri berada di puncak karir. Saking sibuknya, mereka tidak lagi saling memperhatikan. Anak-anak mereka terjerumus ke dalam pergaulan yang salah.
 
Contoh lain. Beberapa waktu lalu, saya pergi ke sebuah restauran sea food di daerah kelapa gading. Saya kaget, karena restauran tersebut sepi. Padahal, kira-kira setahun lalu restauran itu sangat ramai dikunjungi orang. Antrian panjang sekali. Tetapi, karena pada saat itu mereka merasa telah sukses, mereka tidak lagi memperhatikan pelanggan mereka. Pelayanan semakin lambat dan kualitas makanannya pun menurun.
 
Menarik pelajaran dari ”The Big Three” dan restauran sea food itu, maka seharusnya, semakin sukses, pemimpin harus semakin rendah hati, semakin berkomitmen untuk terus lebih efisien, konsisten melakukan perbaikan-perbaikan, terus meningkatkan pelayanan, lebih bekerja keras, terus menerus memberikan nilai tambah, tetap rendah hati dan senantiasa terbuka terhadap pembelajaran baru. Sebuah pepatah bijak mengatakan: ketika kita berhenti belajar maka kita berhenti bertumbuh.  
 
Syukuri kesuksesan kepemimpinan Anda, tetapi jangan terbuai olehnya. Karena, jika para pemimpin berhenti melakukan hal-hal yang telah membawa mereka pada puncak gunung kesuksesan, maka pada saat itu juga mereka sedang tergelincir dalam lembah kegagalan. Jadi, tetaplah waspada, tetaplah rendah hati dan tetaplah terbuka terhadap pembelajaran pada saat Anda di puncak kesuksesan, karena seringkali kegagalan dimulai dari kesuksesan Anda.
 
”Cobalah untuk tidak hanya menjadi pemimpin sukses, tetapi menjadi pemimpin yang memberikan nilai tambah dalam hidup ini.”

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

20 Cara Baru untuk Memberi Hadiah kepada Karyawan

Rapat Kerja yang Efektif

Aplikasi Sosial Media dan Pengaruhnya

Memberikan Umpan Balik Konstruktif

Sikap Positif Menunjang Kesuksesan Anda

5 Cara Meningkatkan Daya Ingat Otak

4 Strategi Meraih Keseimbangan Hidup Bagi Pengusaha

Tetap Semangat Mencapai Impian

5 Hal Yang Perlu Diketahui Saat Menghadiri Wawancara Kerja

Menjadi Selangkah Lebih Maju

Pemimpin, Hentikan Perilaku Ini

Tips Sederhana Mempersiapkan Diri sebelum Wawancara Kerja

Cara Menghilangkan Stres Secara Sehat dan Tidak Sehat

7 Alasan Kuat Dalam Meraih Mimpi

Budaya Kerja dan 3 Cara Mendemonstrasikannya

Pengertian Afirmasi dan 10 Afirmasi Positif

5 Cara Tampil Menarik Dalam Wawancara Kerja

3 Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk

7 Pertanyaan Interview Kerja

5 Cara Menghargai Diri Sendiri

Sikap Negatif dan Cara Mengubahnya

7 Kunci Kesuksesan dan Kepuasan Kerja

10 Kemampuan Soft Skill Dalam Dunia Kerja

10 Cara Membangun Hubungan Kerja Yang Positif

Cara Mengendalikan Diri

4 Jenis Komunikasi

7 Cara Mengatasi Stres Kerja

Etos Kerja

6 Cara Membangun Kreativitas Tim

Karakteristik Generasi Z