Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 7 Cara Penulisan Latar Belakang Pendidikan

7 Cara Penulisan Latar Belakang Pendidikan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Pada artikel kali ini, kami akan menjelaskan secara singkat tentang cara-cara pembuatan latar belakang pendidikan yang benar untuk diterapkan. Sebelum membaca artikel ini lebih lanjut, ada baiknya kita memahami arti latar belakang pendidikan itu sendiri. Apa itu latar belakang? Latar belakang adalah dasar atau titik tolak untuk memberikan pemahaman kepada pembaca atau pendengar mengenai apa yang ingin kita sampaikan kepada orang lain. Latar belakang pendidikan juga bisa disebut sebagai background pendidikan. Sekarang, mari kita simak penjelasan berikut ini. 
 
Sekitar seminggu yang lalu, saya menerima surat lamaran dari seorang pencari kerja yang tertarik pada posisi penjualan teknis yang telah tersedia oleh salah satu perusahaan klien saya. Semua proses perekrutan berjalan baik sampai saya membaca bagian latar pendidikan dari surat lamarannya.
 
Inilah yang ditulisnya:
“Saya adalah seorang lulusan, dan juga siswa yang masih berkelanjutan dari sebuah sekolah yang bernama Sekolah Kehidupan, yang berlokasi di banyak tempat.”
 
Saya mengagumi kreativitasnya, dan saya benar-benar mengaguminya. Tetapi sebaliknya, saya juga merasa agak jengkel dan tertipu. Saya bertanya-tanya faktor yang membuat pencari kerja ini menuliskan bahwa ia adalah seorang yang memiliki banyak pengalaman kerja yang hebat dan banyak kursus pendidikan berkelanjutan di berbagai tempat. Ini memberikan kesan bahwa dia harus menciptakan sesuatu untuk dimasukkan ke dalam bagian surat lamaran ini.
 
Semakin saya merenung, semakin saya menyadari satu hal, yaitu: Surat lamaran merupakan hal yang sangat sulit untuk dibuat bagi kebanyakan orang. Tantangan ini menjadi semakin menakutkan ketika Anda harus menyusun strategi pada suatu hal yang sensitif atau kompleks, seperti tidak memiliki gelar atau gelar yang tidak selesai didapatkan.
 
Dan secara keseluruhan, ada juga yang berpikir "Dimanakah saya harus menempatkan pendidikan saya di surat lamaran, atas atau bawah?" Dan bagaimana dengan tanggal dan tahun kelulusan? Apakah saya mencantumkannya, atau tidak? Apakah saya harus mengutip IPK? Haruskah saya memasukkan setiap pelatihan yang saya ikuti? Haruskah juga saya memasukkan pengalaman berorganisasi?”.
 
Bagian pendidikan memang merupakan bagian sangat sulit. Dan sejujurnya, tidak ada undang-undang yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Tetapi untuk menghindari kesalahan pencari kerja ini (dan lainnya), berikut adalah beberapa saran tentang cara mengelola surat lamaran Anda dengan baik, khususnya latar belakang pendidikan yang Anda miliki:

1. Jangan Terlalu Manis (atau Berbohong)
Sebagian besar dari kita memiliki hal-hal di masa lalu yang ingin kita sembunyikan di surat lamaran kita. Jika Anda menulis bagian pendidikan, jadilah strategis, tetapi jangan curang atau tidak jujur. Hal ini tidak akan berakhir dengan baik. Jika Anda merasa bagian pendidikan Anda sedikit ringan, masukkanlah pendidikan berkelanjutan, pelatihan dan kursus profesional. Berusahalah untuk jujur dengan pendidikan yang Anda miliki. Anda harus bertanggung jawab dengan setiap hal yang Anda buat dalam surat lamaran. Tidak perlu merasa rendah diri, percayalah bahwa pendidikan bukan satu-satunya alat pengukur untuk kualitas Anda.
 
2. Dahulukan Tingkat Lanjut 
Biasanya, Anda harus meletakkan latar belakang pendidikan Anda dengan mendaftar gelar paling baru atau paling tinggi terlebih dahulu, cobalah untuk membaliknya. Namun ada beberapa pengecualian. Katakanlah Anda mendapat gelar geografi, tetapi sekarang bekerja di bidang pemasaran online. Jika Anda baru saja menyelesaikan kursus khusus untuk media sosial atau pemasaran digital, buatlah daftar itu terlebih dahulu untuk menarik perhatian pengulas. Hal yang pertama yang harus Anda tulis adalah pendidikan atau pelatihan terbaru yang Anda miliki. Ini sangat berguna untuk menarik perhatian sepasang mata perekrut. Pastikan bahwa Anda juga membuatnya secara berurutan.
 
3. Tidak Perlu Memasukkan Tanggal
Jika Anda seorang lulusan baru (satu hingga tiga tahun keluar dari sekolah), Anda benar-benar tidak perlu mencantumkan tanggal kelulusan. Perekrut akan lebih lebih peduli tentang gelar yang sudah dimiliki oleh Anda pada saat itu. Dan, saat Anda Anda memiliki karier yang sedang berkembang, Anda juga tidak perlu menaruh tanggal kelulusan. Cukup cantumkan saja tahun kelulusan Anda pada setiap pendidikan yang ditempuh.  

4. Jangan Tuliskan Daftar Sekolah yang Anda Pernah Hadiri
Jika Anda menghadiri satu atau dua perguruan tinggi sebelum Anda berhasil lulus dari perguruan tinggi, Anda tidak perlu menuliskan beberapa perguruan tinggi yang pernah Anda ikuti sebelumnya. Sekali lagi, gelar adalah hal yang dicari oleh perekrut. Mereka tidak mencari empat perguruan tinggi yang pernah Anda tempuh sebelum Anda lulus dari satu perguruan tinggi.
 
5. Tidak Cukup dengan Gelar? Sebutkan Pelatihan atau Kursus yang Anda Ikuti
Beberapa mungkin bertanya-tanya, apakah boleh menuliskan kursus atau pelatihan yang pernah diikuti. Tentu saja boleh. Selain pendidikan formal yang Anda miliki, pelatihan dan kursus merupakan suatu pertimbangan yang memiliki peranan penting. Ini tentunya akan menunjang keyakinan perekrut atas diri Anda, bahwa Anda memiliki sebuah keahlian. Inilah yang merupakan faktor penting yang dicari oleh para perekrut, keahlian. Jika Anda mengikuti kursus coding, web design ataupun bahasa, masukkanlah pengalaman tersebut dalam surat lamaran Anda, ini akan menjadi nilai lebih, sekalipun Anda tidak mengambil hal tersebut dalam pendidikan formal, atau perguruan tinggi. Sebutkan sepenuhnya. 

6. Buatlah Daftar Penghargaan-Penghargaan yang Anda raih, Bukan IPK
Jika Anda lulus dari perguruan tinggi dengan penghargaan tinggi, cantumkanlah hal tersebut dalam surat lamaran Anda. Meskipun Anda tidak perlu mendaftar IPK Anda (terutama jika di bawah 3,5 atau jika Anda sudah keluar dari sekolah selama lebih dari empat tahun), jangan takut untuk menampilkan status cum laude atau fakta lain yang menunjukkan bahwa Anda adalah seorang yang berprestasi di perguruan tinggi. Tuliskanlah penghargan-penghargaan yang pernah Anda raih, ini dapat meliputi penghargaan di bidang pendidikan, olahraga, seni maupun bidang lainnya. Hal itu semua merupakan faktor yang dapat membuat Anda memiliki nilai lebih di mata perekrut.
 
7. Posisikan secara strategis
Kebanyakan orang menuliskan latar belakang pendidikan di akhir surat lamaran. Namun, jika Anda memiliki gelar dari universitas bergengsi atau gelar yang dapat berfungsi sebagai keuntungan untuk jenis posisi yang Anda kejar, cobalah untuk menuliskan latar belakang pendidikan di awal surat lamaran Anda. Ini akan menjadi daya tarik yang sangat kuat sehingga Anda memiliki peluang besar untuk mengikuti tahap perekrutan selanjutnya. 
 
Di atas segalanya, jadilah strategis tentang apa pun yang Anda masukkan di bagian pendidikan Anda. Ingatlah bahwa surat lamaran Anda harus memuat fakta-fakta tentang Anda yang dapat Anda pertanggung jawabkan nantinya. Jangan merasa malu jika Anda tidak memiliki gelar yang hebat, Anda dapat menuliskan pelatihan atau kursus yang pernah Anda ikuti. Pada akhirnya, latar pendidikan memang dapat mengesankan para perekrut, tetapi ini bukanlah satu-satunya alat pengukur kesuksesan Anda.  
Featured Career Advice
6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z