Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Inovasi dan kreativitas adalah hal yang diperjuangkan oleh semua perusahaan. Perusahaan yang paling sukses yang mampu menghasilkan inovasi dan kreativitas pastinya merupakan perusahaan yang mendukung budaya keluarga. 
 
Mengapa budaya keluarga? Dalam keluarga, ada 6 prinsip dasar yang dibentuk dan ditanamkan dalam diri kita masing-masing. Keluarga merupakan tempat bagi setiap orang untuk saling menunjukkan kepedulian, memberikan dan mendapatkan rasa aman, menjadi diri sendiri dan berani mengambil risiko. 
 
6 prinsip dasar yang akan kita bahas merupakan modal awal yang kita butuhkan untuk dapat menghasilkan inovasi dan kreativitas di tempat kerja. Ketika setiap pemain tim dalam perusahaan yang mampu menerapkan 6 prinsip dasar keluarga ini, mereka akan mampu menghasilkan inovasi dan kreativitas, serta mencapai tujuan kesuksesan yang diimpikan.
 
Prinsip dasar apa sajakah yang harus dimiliki agar kita mampu menciptakan inovasi dan kreativitas di tempat kerja? Berikut adalah 6 prinsip dasar yang dapat menciptakan inovasi dan kreativitas di tempat kerja.
 
1. Menjadi diri sendiri.
Dalam sebuah keluarga, orang tua akan membiarkan anaknya menjadi diri sendiri dan otentik. Meskipun akan tersebut melakukan suatu tingkah yang sedikit ‘aneh,’ orang tua akan tetap menerima dan mencintai anaknya. 
 
Inilah yang seharusnya menjadi fondasi dasar bagi sebuah tim, dorongan untuk mengekspresikan diri tanpa rasa takut. Dengan mendorong semua anggota tim untuk menjadi diri mereka sendiri, tim akan memiliki budaya yang mendorong munculnya ide-ide paling gila. Ini merupakan peluang yang tepat untuk memunculkan pemikiran terbaik masing-masing dan menghargai keotentikan setiap individu.
 
2. Kita selalu memiliki orang-orang yang mendukung.
Setiap anggota keluarga mengetahui kepribadian dan kebiasaan yang kita miliki. Mereka memiliki kepedulian yang tinggi terhadap kita. Mereka selalu memberi kita rasa memiliki dan perasaan nyaman. Dalam keluarga, kita selalu menghargai waktu yang dihabiskan bersama karena kita tahu ini akan mempererat hubungan kita membuat kita ingin terlibat banyak. Kita juga tahu bahwa kita akan selalu memiliki orang-orang yang mendukung kita. 
 
Inilah yang seharusnya juga menjadi budaya di tempat kerja. Jika kita mengetahui bahwa ada orang-orang yang selalu mendukung kita dalam hal apapun, kita akan selalu berkontribusi bagi perusahaan dan memiliki keberanian untuk mencoba banyak hal, sekalipun nantinya gagal, kita tidak akan merasa menyesal melakukannya.
 
Khususnya bagi para pekerja generasi milenial dan generasi Z. mereka sangat menjunjung tinggi nilai ini dalam setiap aspek kehidupan mereka, termasuk pekerjaan mereka. Jika perusahaan tidak memiliki budaya ini, tidak akan ada karyawan yang ingin berlama-lama menghabiskan waktunya di perusahaan.
 
3. Menggapai cita-cita setinggi bintang di langit.
Jika seorang anggota keluarga memiliki harapan dan cita-cita tertentu, anggota yang lain akan selalu mendukungnya secara penuh. Dalam keluarga, kita akan selalu didukung untuk menggapai cita-cita setinggi bintang di langit. Kita tahu bahwa dukungan merupakan hal penting yang kita butuhkan dalam mencapai tujuan.
 
Begitu juga di tempat kerja, cobalah untuk memahami aspirasi dan harapan yang dimiliki oleh rekan satu tim dan mendukung aspirasi itu membangun nilai kekeluargaan dan memperkuat keutuhan tim. Dengan begitu, kita akan mampu mencapai tujuan professional pribadi maupun tujuan tim kita.
 
4. Hal apa yang dapat dipelajari?
Ketika seorang anak kecil membuat kesalahan, orang tua tidak akan fokus pada kesalahan tersebut. Mereka akan lebih menekankan pada hal apa yang dapat dipelajari dari kesalahan tersebut. 
 
Begitu juga di tempat kerja, seharusnya kita tidak berfokus pada kesalahan yang dilakukan oleh seseorang. Berfokuslah pada hal apa yang dapat menjadi pelajaran bagi setiap anggota tim. Dengan begitu, kita kan mampu melakukan perbaikan dan lebih fokus dalam mencapai hasil yang maksimal. 
 
Jadikanlah tim sebagai tempat di mana setiap orang dapat berkomitmen untuk pengembangan dan pertumbuhan masing-masing. Ini akan mendukung terciptanya pola pikir pertumbuhan yang dapat membawa anggota tim menghasilkan ide-ide kreatif dan inovatif.
 
5. Tetaplah mengejar hal itu.
Dalam keluarga, setiap anggota akan saling berdiri teguh sekalipun harus melewati masa-masa krisis. Mereka belajar untuk merangkul rintangan apa pun yang menghalangi dan bekerja sama menghadapi rintangan tersebut. Mereka saling membantu dan saling mendukung sehingga semua dapat mengembangkan keterampilan memecahkan masalah yang baik selama masa-masa sulit dan mencapai tujuan yang dimiliki.
 
Di tempat kerja, ketika kita mampu untuk membangun keterampilan memecahkan masalah yang baik, kita dapat membangun ketahanan tim dan memberikan dukungan saat melewati masa-masa sulit bersama. Tentu, ini akan membuat setiap orang dalam tim merasa termotivasi dan tidak menyerah pada rintangan yang ada.
 
6. Memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan.
Ketika kita berada di tempat kerja, kita sering melupakan nilai ini. Keluarga berfokus pada komunikasi yang efektif melalui umpan balik yang berkualitas. Mereka akan saling menemukan cara dan membantu yang lainnya untuk menjadi lebih baik lagi.
 
Inilah yang seharusnya juga menjadi budaya di tempat kerja. Umpan balik yang berkualitas dan yang membangun seharusnya menjadi budaya yang tidak diabaikan. Tidak ada orang yang ingin diperlakukan dengan buruk, jadi bersikaplah baik bagi semua orang di tempat kerja. Bangunlah komunikasi yang efektif dan transparan. Ketika kita mampu menerapkan nilai ini, kita akan mampu menghasilkan kerjasama yang baik dan efektif dalam mencapai tujuan. Dengan begitu, kita membuka diri terhadap peluang kreativitas dan inovasi dalam pekerjaan kita. 
 
Itulah 6 prinsip dasar yang dapat mendorong terciptanya inovasi dan kreativitas di tempat kerja. Jadilah pemain tim yang mampu menghormati, menghargai, mendengarkan dan mendukung orang lain. Ketika kita mampu menjalin satu kerja sama yang baik dalam tim, kita akan melahirkan budaya inovasi dan kreativitas yang dibutuhkan untuk kesuksesan tim.
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik