Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Pertanyaan Meningkatkan Semangat Inovasi

5 Pertanyaan Meningkatkan Semangat Inovasi


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Pengertian Inovasi Menurut Para Ahli 
Inovasi, ya siapa sih yang tidak pernah mendengar istilah ini? Kami rasa hampir semua orang sudah sangat familiar dengan istilah ini. Terlebih lagi, kita hidup di era digital yang selalu dipenuhi dengan inovasi-inovasi baru dari segala bidang industri. Pengertian inovasi menurut para ahli sangatlah beragam. Menurut David Burkus, inovasi adalah penerapan gagasan yang baru, memiliki nilai manfaat yang tinggi dan penuh dengan kreativitas. Baginya, inovasi hanya bisa diciptakan ketika kita menerapkan suatu ide dan berusaha untuk mengembangkannya. Selain itu, Kevin McFarthing mendefinisikan inovasi sebagai pengenalan produk dan layanan baru yang menambah nilai positif (berharga) bagi suatu organisasi atau perusahaan. 
 
Dengan kata lain, inovasi adalah sebuah penemuan yang dapat diubah menjadi nilai yang sangat berharga. Nilai yang berharga ini bisa berupa nilai finansial, sosial atau budaya. Jika rekan-rekan Career Advice ingin menciptakan semangat inovasi di dalam perusahaan, maka rekan pembaca perlu mendorong semangat inovasi ini dengan meluangkan waktu dan ruang agar para karyawan dapat menonjolkan kreativitas mereka. Mengapa demikian? Karena kreativitas adalah mesin utama untuk menghasilkan inovasi. Nah, apabila rekan-rekan pembaca ingin meningkatkan semangat inovasi di dalam perusahaan Anda, maka lanjutkan membaca artikel ini ya! Namun sebelum melangkah lebih jauh, kita perlu mengetahui apa saja manfaat yang dapat diberikan oleh inovasi. Salah satu manfaat inovasi adalah memudahkan kehidupan manusia. Contohnya, dulu kita hanya bisa saling mengirim surat untuk bisa berinteraksi dengan keluarga yang tinggal jauh dari kita. Namun, dengan adanya inovasi kita bisa menghubungi keluarga kita dengan menggunakan ponsel pintar, kapanpun dan dimanapun. 
 
Nah! Itu baru salah satu contoh inovasi yang kita rasakan dalam kehidupan sekarang. Inovasi juga terjadi di bidang industri lainnya, bahkan pada bidang pendidikan. 
 
Inovasi pendidikan salah satunya adalah kehadiran e-learning atau kursus online yang bisa diikuti oleh banyak peserta di seluruh penjuru daerah, kota, bahkan negara. Peserta bisa belajar bidang apapun, dimanapun dan kapanpun tanpa harus datang bertatap muka dengan instrukturnya. Terus, apa saja sih tujuan inovasi? Beberapa tujuan inovasi diantaranya adalah menciptakan peluang pasar baru, meningkatkan kualitas produk atau layanan jasa, memperluas jangkauan produk dan layanan jasa, dan mengurangi biaya. 
 
Seperti apa contoh inovasi dalam kehidupan sehari-hari? Sebenarnya kita bisa melihat banyak contoh inovasi di dalam kehidupan kita. Beberapa contoh diantaranya adalah produsen dapat mengkustomisasi produk sesuai dengan keinginan pelanggannya dan memberikan penawaran harga spesial (diskon) kepada para pelanggan sesuai dengan momen-momen tertentu seperti, momen tahun baru, momen hari kemerdekaan, dan lain sebagainya. 
 
Menurut website inc dot com, inovasi memiliki 3 kompetensi utama yaitu, kolaborasi, pemikiran yang inovatif dan produk serta layanan jasa yang memprioritaskan kepuasan pelanggan
 
1. Kolaborasi.
Cara kerja yang kolaboratif akan membantu meningkatkan efisiensi dan pada akhirnya ini akan menurunkan biaya operasi. Bekerja secara kolaboratif akan mendorong inovasi di dalam perusahaan. 
 
2. Pemikiran yang Inovatif. 
Pemikiran-pemikiran yang inovatif akan mendorong karyawan untuk menciptakan sesuatu hal yang baru, unik dan bernilai tinggi. Pemikiran seperti ini akan menghasilkan alternatif-alternatif baru yang tidak kalah bermanfaat dari penemuan sebelumnya. 
 
3. Produk serta layanan jasa yang memprioritaskan kepuasan pelanggan. 
Kompetensi ini berfokus pada pelayanan pelanggan atau customer service yang dapat menghasilkan ROI (Return on Investment) atau laba (profit), serta loyalitas merek yang tinggi dari para pelanggan. 
 
5 Pertanyaan Penting untuk Mendorong Semangat Inovasi
Dari 3 kompetensi utama yang dimiliki inovasi ini, ternyata ada 5 pertanyaan penting yang bisa kita ajukan kepada diri sendiri atau anggota tim agar bisa meningkatkan inovasi di dalam perusahaan loh. Kira-kira apa saja ya pertanyaan penting tersebut? Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 

1. Apakah Anda memiliki hobi di luar pekerjaan sehari-hari?
Pertanyaan pertama yang bisa diajukan untuk meningkatkan inovasi adalah menggali informasi lebih dalam “apakah saya memiliki hobi khusus di luar pekerjaan kita sehari-hari?” atau “apakah anggota tim kita suka melakukan hobi lain di luar kesibukannya di dalam pekerjaan?”
 
Akan tetapi, rekan pembaca perlu memastikan bahwa hobi yang dimiliki benar-benar hobi yang tidak berkaitan dengan keterampilan di dalam pekerjaan, seperti hobi berbicara di depan publik, menghitung angka, dan lain sebagainya. Hobi yang kami maksud disini adalah hobi yang menyenangkan dan berada di luar keterampilan kerja seperti, bermain bola basket, melukis, berenang, dan lain sebagainya. Hobi kesukaan kita ini bisa mengasah pola pikir kreatif di dalam diri dan ketika kreativitas kita semakin meningkat, maka inovasi pun akan lebih mudah terbentuk. 

2. Apakah Anda Merasa Bahagia dengan Kehidupan yang Sedang Dijalani Sekarang? 
Nah, pertanyaan kedua ini penting untuk kita ajukan agar diri kita bisa berinovasi lebih. Rasa bahagia yang kita rasakan memiliki keterkaitan yang erat dengan pikiran yang jernih serta ide-ide yang cemerlang. Dengan kata lain, ketika seseorang merasa bahagia, maka ide-ide inovatif akan lebih mudah muncul di dalam pikiran mereka. Jadi, penting bagi kita untuk bertanya kepada diri sendiri atau kepada anggota tim kita, “apakah kita bahagia dengan kehidupan sekarang” atau “apakah Anda merasa bahagia dengan keadaan hidup yang dijalani sekarang?". Jika jawabannya tidak, maka ini saatnya bagi kita untuk membahagiakan diri sendiri dan menciptakan ide-ide baru yang inovatif.

3. Apakah Anda Suka Melakukan Hal-Hal di Luar Zona Nyaman?
Inovasi tumbuh dalam lingkungan yang tidak nyaman, memaksa, dan mendorong otak kita untuk memikirkan ide-ide baru, solusi alternatif dan konsep pengembangan yang luar biasa. Hal ini menandakan bahwa inovasi sering muncul di luar zona nyaman. Sehingga, para individu dipaksa untuk berkreasi dan beradaptasi dengan zona yang selalu berubah-ubah seperti di era digital seperti sekarang ini. 
 
Jadi, jika rekan pembaca memang suka melakukan hal-hal baru di luar zona nyaman Anda, maka selamat! Itu adalah indikasi yang sangat bagus. Namun, jika rekan pembaca masih malu, takut atau ragu untuk mencoba sesuatu di luar batas kenyamanan Anda, maka mulailah untuk beranikan diri rekan pembaca dan buat inovasi baru yang terdepan. 

4. Apakah Anda Suka Bereksperimen dengan Teknologi?
Terkadang kita lupa bahwa teknologi hanyalah sebuah alat, yang mana teknologi dapat membantu mempermudah pekerjaan manusia, mendekatkan manusia untuk berinteraksi dengan orang-orang yang jauh darinya, dan lain sebagainya. Akan tetapi, teknologi hanyalah teknologi. Itu adalah alat yang tidak bisa berkembang tanpa kekuatan dan keahlian dari para manusia yang mau berinovasi. Oleh karena itu, teknologi tetap memerlukan para individu kreatif yang suka bereksperimen dengan teknologi. 
 
Jika rekan pembaca adalah salah satu orangnya, maka rekan pembaca sudah memiliki kesiapan untuk menciptakan inovasi-inovasi luar biasa di masa depan. Yuk, tunggu apa lagi? 
 
5. Apakah Anda Suka Berkolaborasi?
Sebagai makhluk sosial, manusia memang ditakdirkan tidak bisa hidup sendiri dan selalu memerlukan bantuan orang lain. Bahkan, seorang pahlawan seperti Superman atau Captain Amerika pun tetap memerlukan kawan-kawannya dalam menjaga keamanan dunia, betul tidak? 
 
Nah, disinilah kolaborasi berperan sangat penting dalam menciptakan inovasi-inovasi cemerlang. Kita perlu bertanya kepada diri sendiri atau kepada anggota tim kita, “Apakah saya suka berkolaborasi?” atau “Apakah Anda suka berkolaborasi?”.
 
Apabila kita memang suka untuk berkolaborasi, maka ini adalah indikasi yang sangat bagus. Kolaborasi membuat kita mendapatkan keragaman ide dan pemikiran-pemikiran baru yang mungkin belum pernah kita dengar sebelumnya. Dengan begitu, inovasi akan lebih mudah terbentuk karena adanya kolaborasi. 
 
Setelah membaca 5 pertanyaan di atas, jika rekan-rekan pembaca menjawab “YA” setidaknya untuk tiga pertanyaan dari lima pertanyaan di atas, maka ini mengindikasikan rekan-rekan pembaca telah melakukan pekerjaan dengan baik. Selain itu, ini menandakan bahwa rekan pembaca sebenarnya memiliki kemampuan yang kuat untuk berinovasi, jadi jangan menyerah untuk terus menciptakan penemuan-penemuan baru ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya