Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Hal Penting Dilakukan Ketika Bencana Alam Menimpa

5 Hal Penting Dilakukan Ketika Bencana Alam Menimpa


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jan 14, 2019

 
Bencana alam seperti angin topan, banjir, gempa bumi, tornado, kebakaran hutan, letusan gunung berapi, datang dalam berbagai tingkat kehancuran. Seperti yang telah kita lihat beberapa waktu lalu bencana yang terjadi di Palu, Banten dan Lampung melenyapkan seluruh komunitas dan memengaruhi daerah serta melumpuhkan mata pencaharian.
 
Dalam dunia bisnis, hal yang paling penting sebelum, selama, dan setelah bencana alam, tentu saja, keselamatan dan kesejahteraan Anda dan orang-orang yang Anda cintai. Setelah itu baru mengutamakan properti pribadi. Tetapi setelah melalui bencana Alam, saya tahu bahwa merasa khawatir tentang pekerjaan dapat meningkatkan stres dan membuat Anda lebih suka berfokus pada prioritas-prioritas itu. Jadi, jika Anda berada dalam bahaya, berikut adalah beberapa kiat untuk membantu Anda melewati masa-masa terburuk. 
 
1. Ketahui Prosedur Tanggap Darurat Perusahaan Anda
Bencana alam datang pada waktu yang tidak diketahui. Mereka datang tiba-tiba. Ambilah langkah-langkah untuk membiasakan diri dengan kebijakan dan prosedur tanggap darurat perusahaan Anda sebelum sesuatu terjadi. Di mana pun Anda berada, Anda harus tahu apa yang harus dilakukan saat terjadi bahaya. 
 
Itu termasuk mengetahui orang utama perusahaan Anda untuk dihubungi saat berada dalam bahaya. Pastikan rekan tersebut juga memiliki semua informasi kontak Anda saat ini. Mengetahui prosedur darurat tertentu sangat penting jika Anda tinggal atau bekerja di daerah yang rentan terhadap jenis bencana tertentu. Tetapi di mana pun Anda berada, Anda harus diberi tahu tentang apa yang harus dilakukan jika terjadi bahaya.

2. Tetap Terhubung 
Mengetahui siapa yang harus dihubungi atau mengirim SMS saja tidak cukup. Angin, banjir, atau kebakaran dapat membuat komunikasi normal menjadi sulit atau tidak mungkin. Jika bisa, sebaiknya Anda memiliki baterai tambahan, dan kartu nirkabel, dan tetap perbarui status keadaan Anda, termasuk melalui media sosial. Media sosial adalah cara semua orang tetap terhubung. 
 
Kadang-kadang menggunakan media sosial benar-benar dapat membuat Anda lebih mudah untuk menghubungi orang-orang dari seluruh kota bahkan dunia. Jika ada rekan kerja yang berada di luar zona bahaya, mereka mungkin dapat membantu mengoordinasikan komunikasi.
 
3. Prioritaskan Keamanan
Untuk bencana yang melanda saat Anda benar-benar bekerja, jangan bertahan untuk membantu. Kerusakan bangunan akibat sebuah bencana dapat menyebabkan kondisi bangunan yang tidak aman dan, dalam beberapa kasus, kebakaran, sehingga sangat ideal untuk mengevakuasi bangunan ketika semua sudah jelas diberikan. Hal yang sama berlaku untuk setiap akibat. Pemulihan bencana biasanya lebih baik diserahkan kepada para profesional walaupun bantuan itu mungkin memerlukan beberapa waktu.
 
Di sisi lain, seorang atasan mungkin meminta bantuan dengan beberapa tugas yang tidak sesuai dengan lingkup pekerjaan Anda, seperti menutup komputer dengan plastik untuk melindunginya dari kerusakan air. Jika Anda merasa bahwa Anda tidak berada dalam bahaya, Anda dapat bersikap ramah dan membantu orang lain. Namun, jika Anda telah membantu, jangan berharap dibayar untuk waktu atau layanan Anda di luar gaji reguler Anda kecuali sebelumnya Anda telah menegosiasikannya dengan atasan Anda.

4. Minta bantuan
Jika lingkungan sekitar tempat kerja sebagian besar tidak terpengaruh oleh bencana yang terjadi, tetapi karyawan merasa terpukul, maka pekerjaan dapat dihentikan. Ini memberi Anda sesuatu yang lain untuk dipikirkan Ketika Anda menghubungi atasan pasca bencana, beritahukan waktu untuk kembali bekerja. Dan jangan takut untuk meminta apa yang Anda butuhkan, mulai dari cuti hingga gaji yang dibayar di muka. Perusahaan yang baik sering memiliki dana tambahan untuk hari hujan, atau setidaknya cukup uang untuk menutupi beban penggajian tambahan. Pada saat bencana, dana kadang-kadang digunakan kembali secara tegas untuk membantu karyawan dan keluarga mereka. Jangan berpikir bahwa hal tersebut sangat memalukan. Kenyamanan dan persahabatan benar-benar dapat membantu.
 
Anda juga harus memeriksa rencana asuransi Anda dan manfaat lain untuk penawaran kesehatan mental dan menggunakannya, apakah itu untuk terapi, menangani rasa trauma dan kehilangan atau keanggotaan gym untuk mengurangi tingkat stres. Jika Anda tidak tahu apa pilihan Anda. Anda juga mungkin berkeinginan untuk memikul tugas orang lain sampai mereka juga dapat kembali bekerja dengan kecepatan penuh. Mungkin ada beberapa rekan yang memiliki keadaan yang jauh lebih buruk. 

5. Putuskan untuk Tetap atau Mulai Lagi
Dalam skenario terburuk, bisnis harus memulai dari awal sepenuhnya, dan Anda akan keluar dari pekerjaan, meskipun hanya sementara. Jika kehidupan pribadi atau properti Anda telah terpengaruh juga, ini mungkin saat yang tepat untuk pindah daripada membangun kembali. Terkadang rasa trauma membuatnya terlalu sulit untuk mempertahankan. 
 
Jika perusahaan tetap dapat melanjutkan bisnis secara emosional dan finansial, itu dapat menghasilkan manfaat kerja di kehidupan nyata. Kegiatan amal yang biasanya diadakan tidak hanya dapat memulihkan Anda, tetapi juga membantu Anda mencapai beberapa penutupan finansial. Semua orang sangat sabar, menunggu staf untuk kembali dan memahami situasi rumah mereka sebelum mereka dapat kembali bekerja. Pengusaha yang paling dermawan tidak akan mementingkan diri sendiri. Mereka akan mengakomodasi waktu dan sumber daya yang mereka miliki bagi orang banyak. 
 
Terkadang tidak ada jalan keluar dari bencana alam yang menimpa. Dan jika Anda mengalami bencana, sudah seharusnya perusahaan dan bos Anda dapat memakluminya.  Tetapi dengan mempersiapkan dan bertindak secara profesional sesuai kemampuan terbaik Anda, Anda dapat, paling tidak, mengurangi tingkat stres Anda dan menjaga reputasi Anda selama dan setelah suatu peristiwa terjadi.
Featured Career Advices
5 Cara Membuat Penilaian Kinerja yang Bermakna dan Relevan

5 Cara Membuat Penilaian Kinerja yang Bermakna dan Relevan

11 Cara Tunjukkan Kasih Sayang kepada Karyawan

11 Cara Tunjukkan Kasih Sayang kepada Karyawan

20 Cara Memberi Semangat Kerja Tim

20 Cara Memberi Semangat Kerja Tim

5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

5 Mindset untuk Menjadi Pengusaha Kaya

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

4 Kesalahan Branding Produk dari Bisnis Startup

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

5 Alasan Musuh Terbesar adalah Diri Sendiri

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan