Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 6 Cara Menguasai Keterampilan Komunikasi Versi Warren Buffet

6 Cara Menguasai Keterampilan Komunikasi Versi Warren Buffet


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Oke, siapa sih dari kita yang tidak kenal dengan Warren Buffet? Orang terkaya di dunia yang pastinya hampir semua orang mengenalnya. Bagi Anda yang sudah memiliki resolusi baru untuk tahun 2019, bagus! Karena Warren sangat menyetujui keputusan orang-orang yang membuat resolusi untuk setiap tahunnya. 
 
Baru-baru ini, Warren Buffett mengatakan kepada seorang wirausahawan muda tentang cara mendapatkan kesuksesan dan keuntungan 50 persen lebih banyak di tahun ini dari tahun lalu yang dengan bantuan dari diri Anda sendiri. Lebih khususnya lagi, Warren menyarankan kita untuk terus mengasah keterampilan komunikasi, baik tertulis maupun verbal.
 
Oracle of Omaha (panggilan akrab dari Warren Buffet) juga berkata, “jika Anda tidak dapat berkomunikasi, itu sama saja seperti mengedipkan mata pada seorang gadis dalam kegelapan” Maksudnya, apa yang kita lakukan tidak akan memberikan dampak yang signifikan. Seseorang mungkin sangatlah pintar, cerdas dan penuh dengan ide-ide kreatif, namun jika dia tidak mampu untuk menyampaikan ide cemerlangnya kepada orang lain, maka itu tidak akan berpengaruh apa-apa. Itulah mengapa transmisinya harus melalui komunikasi.
 
Lalu, bagaimana sih caranya untuk dapat memberi dampak yang baik saat menyampaikan ide-ide cemerlang seperti yang Warren Buffet sampaikan? Nah, mari kita simak 6 cara untuk menguasai keterampilan komunikasi versi Warren Buffet. 
 
Buffett mengakui bahwa dia pernah takut pada satu bentuk komunikasi yang harus dikuasai oleh siapapun dalam peran kepemimpinan yaitu, berbicara di depan umum. Namun, segala ketakutannya berubah saat dia memutuskan untuk mengambil kursus berbicara di depan umum di Dale Carnegie, yang katanya, kursus tersebut telah berhasil dalam mengubah hidupnya.
Sebenarnya, ada banyak bentuk komunikasi lain yang tidak bisa direduksi menjadi sekadar bicara atau menulis. Apalagi kita semua tahu bahwa di dalam dunia bisnis dan pekerjaan, akan sangat sulit jika tidak menguasai ilmu dan seni komunikasi dengan sesama. Berikut ini adalah enam cara untuk melakukannya:

1. Coba perlambat kecepatan dalam berbicara
Dikutip dari buku yang berjudul Image Scrimmage, di mana penulis menyatakan bahwa kecepatan optimal untuk memproses informasi yaitu antara 170 dan 190 kata per menit. Jika kita berbicara lebih dari 190 kata per menit tentang hal-hal yang rumit, sudah sangat dipastikan bahwa lawan bicara kita akan sangat kesulitan untuk mencerna inti dari pembicaraan yang terjadi. 
 
Hal yang lebih buruknya lagi, jika kita menggunakan lebih dari 210 kata per menit, kemungkinan besar lawan bicara atau para pendengar akan pergi dan menghiraukan pembicaraan tersebut. Cukup menyakitkan, bukan?
 
Sebenarnya itu hal yang wajar. Logikanya, untuk apa kita bertahan pada pembicaraan yang kita sendiri tidak mengerti, bahkan membuat pusing kepala.
 
2. Waspadai nada suara yang salah
Ada hubungan yang erat antara nada suara kita dan bagaimana kita terlibat dengan orang lain yang membangkitkan emosi dari kita. Nada bicara kita mungkin memberi jalan pada perasaan yang sebenarnya, dan ini sangat memengaruhi komunikasi dan persepsi kita oleh orang lain.
 
Penting untuk kita bersikap bijaksana dalam mengumpulkan emosi dan perasaan batin dalam berkomunikasi, sehingga kita dapat memilih nada suara dengan baik. 
 
Banyak kasus yang terjadi bahwa sebenarnya konten pembicaraan yang ingin disampaikan masih dalam konteks yang wajar, bahkan sopan. Namun, saat kita salah dalam memilih nada suara, percakapan tersebut akan berubah menjadi sesuatu yang tidak mengenakkan. 

3. Pertahankan kontak mata
Memiliki kontak mata yang baik sangatlah penting dalam percakapan karena itu mencerminkan ketulusan, integritas, dan kenyamanan kita saat berkomunikasi. Ini juga mengirim pesan bahwa pertukaran komunikasi berjalan dengan baik. Biasanya, kami menjaga kontak mata 30 hingga 60 persen dari waktu. Tidak begitu disarankan untuk memiliki kontak mata lebih dari 60 persen, karena lawan bicara akan merasa takut. 
 
Sebagai contoh, saat kita mengikuti sebuah seminar atau konferensi, pembicara melakukan kontak mata dengan kita, ini pertanda yang baik karena pembicara benar-benar ingin menyampaikan informasi dengan sebaik mungkin kepada kita. Namun, jika pembicara yang berkomunikasi sambil menatap ke bawah lantai, pasti kita akan berpikir “sebenarnya pembicara itu sedang berbicara dengan siapa ya? Yap, itulah pentingnya menjaga kontak mata saat berkomunikasi, karena dengan melakukannya berarti Anda tertarik pada apa yang dikatakan orang lain.

4. Tersenyumlah melalui mata
Kira-kira bagaimana ya caranya tersenyum dengan mata? Yang kita perlukan adalah tersenyum dengan tatapan mata yang hangat, tapi ingat ya, tatapan ini harus yang tulus bukan palsu. Dengan memiliki tatapan yang hangat kepada lawan bicara, sebenarnya kita sedang mengomunikasikan dua hal yaitu, kita adalah orang yang aman, dan orang lain bisa terbuka kepada kita. 
 
Penelitian yang dilakukan di University of Wisconsin pada tahun 1990-an menemukan bahwa ada hubungan unik antara emosi positif dan tersenyum melalui organ tubuh mata dan bibir. Kita juga bisa berlatih sendiri lho! Cobalah untuk berdiri di depan cermin dan aktifkan kedua sudut mulut dan rongga mata untuk tersenyum kepada cermin.
 
5. Cocokkan bahasa tubuh dengan pesan yang disampaikan
Sama seperti melakukan kontak mata yang baik dan tersenyum dengan mata, jika kita merasa senang dan gembira tentang suatu kabar baik, kita tidak hanya perlu untuk terlihat bersemangat dan bahagia, namun kita juga perlu memperhatikan postur tubuh saat itu. 
 
Jika kita merasa senang namun postur tubuh yang ditunjukkan tidak begitu menyenangkan, maka itu dapat menyakiti lawan bicara kita. Cobalah untuk mencondongkan tubuh ke depan saat mendengarkan seseorang sedang berbicara kepada Anda, ini menunjukkan kita berminat mendengarkan berita baik yang mereka sampaikan.
 
6. Mengikuti alunan postur tubuh 
Pernahkah Anda mengalami saat melakukan percakapan dengan orang lain, tanpa sadar secara halus Anda meniru postur, sikap, gerak tubuh, atau ekspresi wajah satu sama lain. Hal ini dikarenakan, mencerminkan perilaku nonverbal dapat menciptakan perasaan bahwa Anda berada di halaman yang sama dengan lawan bicara Anda, yang menyampaikan perasaan percaya satu sama lain.
 
Yap! Itu dia enam cara untuk menguasai keterampilan komunikasi versi Warren Buffet. Selamat mempraktikkannya rekan-rekan!
 
Jika ingin menyelenggarakan training Komunikasi, silakan menghubungi kami di:
021 29578599 (Hunting)
021 29578602 (Hunting)
0821 1199 7750 (Mobile)
0813 8337 7577 (Mobile)
info@studilmu.com
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z