Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 5 Cara Menjadi Pengusaha Sukses melalui Kesadaran Diri

5 Cara Menjadi Pengusaha Sukses melalui Kesadaran Diri


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on May 10, 2019

 
Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Biro Statistik Ketenagakerjaan menyatakan bahwa hanya ada 30% pengusaha yang mampu bertahan dalam satu dekade. Setelah ditinjau lebih jauh, ternyata tidak semua pengusaha memiliki kesadaran diri yang tinggi, yang dapat mereka terapkan di dalam kehidupan sehari-hari. Padahal untuk menjadi seorang pengusaha sukses yang bertahan lama, diperlukan kesadaran diri yang tetap stabil. 
 
Apalagi dunia selalu menawarkan berbagai perubahan yang memaksa kita untuk terus mengikuti perkembangan zaman. Dan, satu-satunya orang yang paling mengerti bagaimana kekurangan dan kelebihan diri kita, tentunya hanya diri kita sendiri. 
 
Setidaknya ada 5 bentuk kesadaran diri yang perlu dimiliki setiap orang agar dapat menjadi pengusaha sukses. Apa saja ya? Yuk, kita simak penjelasan berikut ini. 
 
1. Memiliki Mentalitas “Menjadi Pemberi Pertama”. 
Menjadi seorang pebisnis atau pengusaha bukan hanya tentang mencari laba (keuntungan) sebanyak-banyaknya, namun ada hal lain yang sering dilupakan para pebisnis, sehingga mereka tidak bisa memiliki usaha yang bertahan lama. 
 
Sebagai pebisnis, kita perlu memiliki kesadaran diri bahwa orang-orang di sekitar kita perlu dihargai dan disayangi, siapapun mereka. Inilah mengapa mentalitas ‘menjadi pemberi pertama’ perlu dibangun dan dimiliki oleh kita yang ingin menjadi pengusaha sukses. 
 
Ada baiknya, bentuk mentalitas seperti ini sudah dibentuk dari dalam keluarga, sehingga anak-anak terbiasa untuk memberikan kebaikan kepada orang lain, saling berbagi dan tidak bersikap materialistis. Sebagai contoh, seorang pebisnis bisa memberikan contoh produknya secara gratis kepada pelanggan untuk percobaan penjualan pertama. Berikan produk itu dengan tulus dan ikhlas, dengan niat yang baik ‘semoga produk saya dapat bermanfaat bagi orang lain’. 
 
Produk dengan kualitas yang bagus serta penjual yang baik hati tidak akan pernah merasakan rugi, pelanggan pasti akan membeli produk kita karena mereka tahu bahwa itu adalah produk yang bagus. Jadi, tidak ada ruginya kan untuk menjadi pemberi pertama?
 
Ironisnya, masih banyak pengusaha yang memandang orang lain sebagai ‘sebuah nilai’ yang perlu dia dapatkan. Secara negatif, sikap ini hanya membuat kita memikirkan apa yang menjadi ‘kewajiban orang lain’ kepada kita, tanpa memikirkan hak-hak yang harus orang lain dapatkan. 
 
Mentalitas ‘menjadi pemberi pertama’ adalah sesuatu yang secara pribadi perlu diterapkan sepanjang perjalanan kewirausahaan. Sehingga koneksi pribadi kita dengan orang lain, terutama kepada pelanggan, akan menjadi semakin baik dan menjadi peluang yang luar biasa.

2. Jangan Mengharapkan Imbalan Apapun.
Kesadaran diri kedua yang perlu kita tanamkan di dalam diri adalah “meyakini bahwa uang yang harus mengikuti kita, bukan kita yang mengejar-ngejar uang”. Apabila kita memulai bisnis dengan tujuan untuk mendapatkan untung sebanyak-banyaknya dan menjadi kaya raya, maka kita mungkin akan merasa kecewa. Faktanya, sudah ada banyak pengusaha yang memiliki tujuan seperti ini di awal bisnis mereka, dan ini hanya membawa mereka kepada kekecewaan. 
 
Untuk bisa meraih impian menjadi pengusaha sukses, kita perlu mengubah pola pikir dan memiliki kesadaran diri bahwa tujuan kita berbisnis adalah untuk memberikan manfaat sebanyak-banyaknya bagi orang lain, mengejar impian dan tidak mengharapkan imbalan apapun. Dengan memiliki niat yang tulus seperti itu, uang akan datang mengikuti kita dengan sendirinya. 
 
Lakukan segala pekerjaan kita dengan fokus dan dedikasi yang tinggi, sehingga uang bukanlah tolak ukur terpenting yang kita harapkan. Meskipun kita memang memerlukan uang untuk dapat hidup di dunia ini, namun kita tidak bisa menjadikan uang sebagai hal utama yang kita kejar di dalam hidup ini. 
 
Sebagai contoh, saya sangat suka bekerja tanpa henti sepanjang hari. Hal ini saya lakukan bukan karena saya terlalu matre dan ingin menimbun uang sebanyak-banyaknya, namun saya melakukannya karena saya suka dan cinta dengan pekerjaan yang saya lakukan. Menariknya, semakin banyak saya melakukan segala hal dengan ketulusan dan passion yang saya miliki, semakin banyak kesuksesan yang datang menghampiri saya. 
 
3. Memperlakukan Orang-orang di sekitar Kita seperti Keluarga.
Di dalam bisnis, kita juga perlu memperlakukan orang-orang di sekitar kita layaknya keluarga yang sangat kita sayangi. Ini merupakan bentuk kesadaran diri yang perlu kita tanamkan dari sekarang, jika kita benar-benar ingin menjadi pengusaha sukses. Semua karyawan kita, rekan-rekan kerja, mitra bisnis dan klien adalah keluarga kita di dalam bisnis. Dengan membina hubungan baik dengan mereka, secara tidak langsung kita juga sedang membangun bisnis yang baik. Sayangnya, tidak banyak pengusaha yang memiliki kesadaran diri seperti ini. Dan, mereka yang memiliki kesadaran seperti ini akan mudah meraih kesuksesan bisnis yang mereka inginkan. 
 
4. Mempercayai Diri Sendiri Terlebih Dahulu.
Sebelum orang lain mempercayai kita, akankah lebih baik jika kita mempercayai diri kita sendiri terlebih dahulu. Ini merupakan kesadaran diri yang sangat diperlukan untuk menjadi pengusaha yang sukses. Logikanya, bagaimana kita bisa berharap agar orang lain bisa mempercayai kita sepenuhnya, jika kita tidak mempercayai diri sendiri? 
 
Jangan salahkan keraguan yang orang lain berikan kepada kita, jika kita juga meragukan diri sendiri. Lalu, apa hubungan antara percaya dengan diri sendiri dan bisnis? Sederhananya, jika kita tidak percaya diri bahwa kita dapat menjual produk-produk kita kepada konsumen, konsumen pun juga akan merasa ragu dengan produk yang ditawarkan kepada mereka. 
Mereka akan berpikir “apakah produk ini berguna?” atau “apakah penjualnya tidak sedang mengelabui saya?” 
Jadi, bentuk kesadaran diri keempat yang kami harap rekan-rekan Career Advice memilikinya adalah mempercayai diri Anda dengan sepenuh hati, sebelum rekan pembaca berharap orang lain dapat mempercayai Anda. 
 
5. Mengejar Tujuan Hidup tanpa Henti. 
Kesadaran diri kelima yang perlu kita miliki untuk menjadi pengusaha sukses adalah memiliki tekad yang kuat dalam mengejar tujuan hidup dan pantang menyerah. Seringkali, ada banyak orang yang sangat ingin menjadi pengusaha sukses, namun mereka tidak memiliki mental ‘Tahan banting’, baru juga menghadapi tantangan kecil, sudah buru-buru ingin menyerah. Calon pengusaha sukses akan memiliki mental yang kuat dan siap menghadapi segala tantangan serta rintangan bisnis yang akan menghampiri mereka. 
 
Rekan-rekan Career Advice, kira-kira sudah berapa bentuk kesadaran diri yah yang kita miliki dari 5 bentuk kesadaran diri di atas? Jadi, tunggu apalagi nih? Yuk, sama-sama kita bentuk dan terapkan 5 kesadaran diri tersebut. Selamat mencoba ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

5 Cara Menangani Kasus Nepotisme di Tempat Kerja

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

10 Frasa Pasif-Agresif yang Dapat Menghancurkan Bisnis

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri