Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Pertanyaan Konyol yang Harus Dihentikan

4 Pertanyaan Konyol yang Harus Dihentikan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Apr 24, 2019

 
Mimpi besar, tujuan yang kuat dan sebuah visi yang ciptakan untuk masa depan. Inilah yang kita semua miliki. Ketika memasuki awal tahun, kita menetapkan harapan besar dan ide-ide besar. Namun, terkadang ada hal yang menyabotase lintasan kita, yaitu percakapan yang kita lakukan dengan diri kita sendiri. Ya, sekuat apapun kita, ada saat-saat dimana keraguan diri datang dan mengganggu perjalanan kita. Dan jika kita memberinya makan, itu sama saja dengan mematikan diri kita sendiri. 
 
Bagaimana kita dapat merasa lebih asli dan otentik dalam tujuan dan tindakan kita? Bagaimana kita dapat menghilangkan gangguan yang seringkali mengatakan bahwa kita tidak cukup baik? Mulailah dengan bersikap ramah pada diri sendiri. Berbicaralah pada diri sendiri dengan cara yang baik. Bayangkan jika kita harus mengatakan hal buruk pada orang lain, kita pasti tidak akan melakukannya, bukan? Lalu, mengapa kita harus mengatakannya pada diri sendiri? Jadi, berhentilah mengatakan dan menanyakan hal-hal yang tidak baik pada diri sendiri. Dan berikut adalah 4 pertanyaan konyol yang harus dihentikan.
 
Pertanyaan konyol pertama yang harus dihentikan adalah, “Berapa banyak uang yang saya hasilkan?” Tidak akan ada orang yang peduli dengan hal tersebut. Gantilah dengan pertanyaan yang lebih penting, "Berapa banyak uang yang saya simpan?" Dunia ini dipenuhi dengan miliarder yang tak beruang, orang-orang yang menghasilkan banyak uang tetapi tidak memiliki banyak uang. “Berapa banyak uang yang saya simpan?” adalah pertanyaan yang harus kita banggakan dalam perjalanan menuju kesuksesan. Jika Anda menghasilkan miliaran rupiah setahun dan menghabiskannya, itu bukan pertumbuhan. Tanyakan kepada diri sendiri, "Apa yang bisa saya lakukan untuk menabung lebih banyak dan menghabiskannya lebih sedikit?" Investasi mungkin dapat menjadi solusinya. Ketika Anda siap untuk memindahkan hidup Anda ke arah yang lebih sukses, berhentilah mengajukan pertanyaan-pertanyaan jangka pendek seperti, "Berapa yang harus saya hasilkan?" Mulailah bertanya pada diri sendiri berapa banyak lagi yang dapat Anda simpan, kemudian mulailah mengambil tindakan atas jawaban Anda.
 
Pertanyaan konyol kedua yang harus dihentikan adalah, “Berapa banyak buku yang saya baca?” Sekali lagi, tidak akan ada yang peduli dengan hal ini. Daripada kita harus berfokus pada jumlah buku yang dibaca, tanyakan pada diri sendiri, "Berapa banyak ilmu yang saya simpan dan laksanakan?" Saya pribadi sekarang fokus pada tiga atau empat setiap tahun sehingga saya bisa membaca dan menerapkan beberapa strategi untuk mengubah hidup saya, bisnis saya, atau memperkuat kemampuan saya dalam karier yang saya tekuni. Jadi, cobalah untuk memiliki pertanyaan yang lebih memberdayakan, misalnya, "Tiga buku apa yang dapat saya baca tahun ini yang akan mengubah saya secara pribadi, profesional, atau keduanya?" Temukan jawaban itu, dan Anda berada pada jalur yang tepat.
 
Pertanyaan konyol ketiga yang harus dihentikan adalah, “Berapa berat badan saya?” Bagaimana pertanyaan ini terkait dengan bisnis? Salah satu keyakinan terkuat yang saya miliki citra diri menentukan hasil pribadi dan profesional Anda. Jika Anda diliputi keraguan diri dan kebencian ketika melihat ke cermin, bagaimana mungkin Anda bisa membawa yang terbaik dari diri ke bisnis dan hubungan Anda? Berhentilah terobsesi dengan angka, ubah pemikiran di kepala Anda, dan mulailah mencintai fisik yang dimiliki. Jika bisa, coba lakukan diet. Ubahlah pertanyaannya menjadi, “Bagaimana perasaan saya hari ini?” Ketika Anda makan, apakah itu membuat Anda merasa lebih baik atau lebih buruk? Apakah itu memberi Anda energi atau membuat Anda merasa lesu? Ketika Anda meningkatkan asupan air dan mengurangi konsumsi gula, apakah Anda merasa lebih baik atau lebih buruk? Perhatikan apa yang dikatakan tubuh Anda saat Anda lebih banyak bergerak dan sedikit duduk. Berhentilah memberi perhatian terhadap bobot dan mulailah berfokus pada langkah-langkah proaktif setiap harinya. Lakukan apa yang yang terbaik untuk diri sendiri.
 
Pertanyaan konyol keempat yang harus dihentikan adalah, “Bagaimana saya dapat berhenti menunda-nunda pekerjaan saya?” Penundaan hanya akan membawa kita pada perasaan bersalah. Ketika kita menunda suatu pekerjaan, kita membawa diri pada permasalahan yang lebih kompleks yang ujungnya membuat kita tidak menyelesaikan apapun. Jadi, ubahlah pertanyaan ini menjadi, “Satu hal apa yang dapat saya lakukan sekarang?” Menyelesaikan satu persatu tugas yang kita miliki akan membantu kita menghilangkan tekanan dan paksaan dalam diri. Sekecil apapun langkah yang kita ambil, ingatlah bahwa langkah besar selalu dimulai dari langkah kecil. Jadi, berhentilah menunda dan lakukan apa yang dapat dilakukan sekarang, sekalipun itu merupakan hal yang sederhana. 
 
Itulah 4 pertanyaan konyol yang harus dihentikan, sekarang juga. Inilah yang akan membuat kita menjadi pribadi yang lebih baik. Kita akan mengalami pertumbuhan yang signifikan dari tahun ke tahun, baik secara pribadi maupun professional. Maka, berdirilah di depan cermin dan ubahlah pertanyaan ini:
- Berapa banyak yang saya hasilkan,menjadi berapa banyak yang harus saya simpan?
- Berapa banyak buku yang saya baca, menjadi berapa banyak buku yang dapat saya terapkan tahun ini?
- Berapa berat badan saya, menjadi bagaimana perasaan saya hari ini?
- Mengapa saya selalu menunda-nunda, menjadi apa satu hal yang dapat saya lakukan saat ini?
- Ubahlah dialog yang kita miliki dengan diri sendiri. Gantilah pertanyaan konyol dengan pertanyaan yang lebih strategis.
 
Dengan begitu, Anda akan merasakan suatu hal yang berbeda. Anda akan mulai bersenang-senang dengan diri sendiri dan mengajukan pertanyaan strategis lainnya, karena Anda akan tahu bahwa pertanyaan itu menghubungkan Anda dengan impian yang Anda miliki.
Featured Career Advices
Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri