Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 4 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Bertindak Seperti Atasan

4 Cara Menghadapi Rekan Kerja yang Bertindak Seperti Atasan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Feb 21, 2019

 
Anda memiliki rekan kerja yang memiliki kesulitan dalam berdiplomasi dan cenderung untuk mempertahankan kepemimpinan mereka. Dengan kata lain: dia memperlakukan Anda seolah-olah dia adalah atasan. Dia menyediakan banyak umpan balik yang konstruktif (bahkan ketika Anda tidak memintanya), membagi peran dalam proyek-proyek tim (memberi dirinya bagian yang terbaik), dan membatalkan setiap kesempatan bagi orang lain untuk memiliki suara.
 
Hal ini dapat menjadi sebuah masalah umum ketika atasan Anda tidak masuk. Bisa saja atasan  Anda sedang sangat sibuk untuk tetap mengetahui dinamika tim, atau mungkin departemen Anda kekurangan staf dan atasan  Anda merasa senang melihat rekan Anda tersebut meningkatkan dan mengambil peran yang lebih besar, dan mungkin atasan  Anda mendengar hal-hal yang terjadi langsung dari rekan Anda tersebut. Dan atasan Anda tidak tahu bahwa rekan Anda sedang melumpuhkan rekan-rekannya yang lain. Meskipun Anda akan menjadi sangat frustasi dalam berurusan dengan rekan kerja yang suka memerintah setiap hari, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengatasi situasi tersebut.
 
Mulailah dengan empat cara ini:
 
1. Bicaralah pada waktu yang tepat.
Rekan Anda baru saja mengambil alih dan mengalihkan Anda ke tugas yang itu-itu saja, dan membuat Anda benar-benar kesal. Tapi, apakah dia (terlepas dari kemampuan membaca pikiran) tahu itu? Jika tim mengikuti ide-idenya, dan tidak ada satu orang pun yang mengomentari, bagaimana rekan kerja Anda tersebut tahu saat seseorang benar-benar marah?
 
Jadi, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah berbicara. Dia mungkin tidak menyadari betapa agresifnya sebuah kalimat “Inilah yang akan kita lakukan ...” terdengar. Berlatihlah mengatakan hal-hal seperti, "saya punya ide untuk pendekatan yang berbeda ..." dan "saya ingin mengambil peran yang lebih aktif ke arah proyek ini. Bagaimana jika ... ” Mungkin dia akan membagi pekerjaan yang adil untuk berbagi peran kepemimpinan, hanya saja tidak ada yang sebelumnya seseorang yang menyatakan langsung padanya. Langkah pertama Anda adalah memberikan diri Anda kesempatan untuk melakukan hal itu.

2. Atur jadwal untuk berbicara dengan rekan Anda
Mungkin Anda telah berusaha untuk memberikan masukan terhadap rekan kerja Anda dengan  meninggikan suara Anda, atau dengan kalimat "Sudah tersedia disana, sudah dicoba”. Namun, Anda tetap mendapatkan umpan balik negatif untuk  semua hal yang Anda lakukan atau tentang cara Anda menulis email. 
 
Dalam hal ini, Anda ingin menjadwalkan pembicaraan dengannya. Seperti yang Anda ketahui, bahwa pembicaraan melalui email dapat disalahartikan. Terutama ketika email tersebut menggunakan topik yang rumit. Jadi, permasalahan ini benar-benar pantas untuk dikatakan secara pribadi. Hindari pernyataan "Anda salah karena ..." karena itu mungkin hanya membuatnya defensif. Sebagai gantinya cobalah sesuatu seperti, “Saya menghargai Anda karena telah mau meluangkan waktu untuk membagikan praktik terbaik Anda dengan saya. Namun, saya berhasil menemukan hal lain.  Jika saya menghadapi tantangan dan tidak tahu cara untuk menghadapinya, saya pastikan bahwa saya akan segera menghubungi tim untuk meminta saran.”
 
Anda membuka dengan cara yang baik dan kemudian klarifikasi dua hal utama: bahwa Anda akan pasti tidak akan keberatan dengan sebuah diskusi jika Anda membutuhkan umpan balik, dan bahwa dia adalah anggota yang setara dari tim Anda (yang terdiri dari banyak orang lain yang juga memiliki ide-ide berharga juga).
 
3. Nominasikan rekan kerja
Tidak semua orang merasa nyaman untuk tidak mengatakan apa pun dan mengadvokasi diri mereka sendiri. Langkah menengah adalah mengangkat orang lain yang ada dalam tim Anda. Ini merupakan taktik yang sama efektifnya untuk memastikan bahwa keputusan didistribusikan secara lebih adil. Jika rekan kerja Anda yang suka memerintah dan meneriakkan ide dari orang lain, panggillah rekan Anda yang memiliki ide asli tersebut. Ini akan memperjelas bahwa ada banyak suara di sekitar yang layak untuk didengarkan.
 
4. Pergi ke atasan  Anda
Ingat ketika dikatakan ada kemungkinan besar atasan  Anda tidak menyadari masalah ini? Jika Anda sudah mencoba melakukan semua hal di atas dan tidak ada yang berhasil, saatnya untuk pergi ke atasan Anda. (Manfaat lain dari membuat langkah keempat ini adalah Anda akan dapat memberitahu atasan  Anda bahwa, ya, Anda telah berbicara dengan orang yang dimaksud dan mencoba memecahkan masalah sebelum Anda membawanya ke atasan Anda).
 
Cara terbaik untuk memulai pembicaraan adalah dengan tidak membuat rekan Anda tersingkirkan, yang dapat membuat Anda terdengar seperti Anda datang dari tempat persaingan atau kecemburuan. Sebagai gantinya, berbicaralah dengan atasan Anda tentang peluang Anda untuk pertumbuhan dan pengembangan profesional, yang benar-benar setara untuk pelatihan. Anda dapat mengatakan, "Saya ingin memimpin lebih banyak proyek: Langkah apa yang bisa saya ambil?" Dengan begitu, atasan Anda tahu bahwa rekan kerja Anda bukanlah satu-satunya orang yang tertarik dengan peluang ini.
 
Pendekatan lain adalah dengan mengatakan, “Saya ingin membuat kontribusi yang lebih substantif, tetapi saya sering merasa tidak ada ruang untuk pendapat saya dalam pertemuan. Apakah Anda punya saran agar saya bisa mengambil peran yang lebih aktif? ”Ini seharusnya membuka pintu untuk mendiskusikan hal yang membuat Anda merasa seperti itu, dan cara agar Anda dapat memperbaikinya.
 
Apapun caranya, Anda telah memberitahu atasan Anda tentang fakta bahwa dinamika tim saat ini membuat Anda tidak berdampak. Dan pada titik ini, Anda setidaknya tahu Anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mengatasi masalah.
 
Jika Anda telah berbicara dengan rekan kerja yang sulit untuk mengerti, lebih seringlah bekerja sama dengan rekan kerja Anda yang lain, dan minta atasan Anda untuk memberikan peran yang lebih besar. Dinamika tim kemungkinan akan tetap berjalan dengan sebagaimana mestinya. 
 
Jika Anda tidak berkeinginan untuk mencari pekerjaan yang lain, temukan cara lain agar suara Anda dapat didengar di kantor. Kerjakanlah lebih banyak proyek pribadi, berkolaborasi dengan orang-orang di berbagai departemen, atau terlibat dengan grup yang tidak terkait langsung dengan pekerjaan Anda. Dengan memilih untuk menciptakan peluang bagi diri sendiri, Anda menunjukkan kepada atasan Anda serta orang lain dalam posisi kepemimpinan bahwa suara Anda pantas untuk didengar. Jika mereka tidak memberikan kesempatan untuk Anda, mereka akan kehilangan banyak ide bagus.
Featured Career Advices
Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis