Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Kebahagiaan adalah salah satu topik yang paling sering diperbincangkan dan dipikirkan oleh banyak orang. Setiap orang berlomba-lomba untuk meraih kebahagiaan di dalam kehidupan mereka dan sebisa mungkin selalu merasa bahagia setiap harinya. 
 
Beberapa minggu yang lalu, saya berjumpa dengan sahabat terbaik saya. Dengan sahabat saya ini, saya sama sekali tidak bisa menutupi apapun. Segala keluhan, kesedihan, atau masalah apapun yang sedang saya rasakan, pasti akan saya ceritakan kepada dirinya. Ketika kami sedang minum kopi bersama-sama, sahabat saya menanyakan satu pertanyaan yang membuat saya terdiam sejenak dan berpikir secara dalam. Dia bertanya “Apakah kamu merasa bahagia?” What! Sontak saya terpaku dan cukup bingung untuk menjawabnya. Jujur saja, akhir-akhir ini saya memang sedang tidak merasa bahagia, terutama pada karier saya. 
 
Ada begitu banyak pertanyaan dan pikiran-pikiran negatif yang menghantui pemikiran saya, sehingga saya dapat menyimpulkan satu hal “saya merasa kurang bahagia”. Pada akhirnya saya mencoba untuk menjelaskan secara singkat kepadanya tentang apa yang ada di dalam hati dan pikiran saya akhir-akhir ini, harus saya akui bahwa semua pikiran negatif ini sangat mengganggu batin saya. Di perjalanan pulang, saya kembali merenung dan berpikir “Apakah saya benar-benar tidak merasa bahagia?”. Ketika saya sampai di rumah, saya berpikir lebih dalam lagi. Kalau saya memang merasa tidak bahagia, kira-kira apa alasannya? Sedangkan, saya memiliki pekerjaan yang baik, karier yang cukup bagus, dan semua orang di sekitar saya sangat menginginkan posisi saya saat ini. Lalu, apa yang membuat saya tidak bahagia? 
 
Setelah beberapa kali melakukan refleksi diri, akhirnya saya menyadari sesuatu bahwa “Sebenarnya, saya merasa bahagia dalam karier saya, namun seringkali saya tidak membiarkan diri saya untuk merasa bahagia. Jadi, sekarang masalahnya ada pada siapa? Karier yang saya miliki atau diri saya sendiri? Yap! jawabannya adalah diri sendiri. Kita adalah aktor utama yang tidak membiarkan rasa bahagia itu hadir. Bahkan, kita menjadikan alasan “karier” sebagai tameng bahwa karier kita lah yang membuat kita menjadi sengsara sampai saat ini. Selain itu, penyebab utama yang membuat kita menjadi seperti ini yaitu, pikiran-pikiran negatif yang sering menghinggapi pemikiran kita. 
 
Menurut website themuse, ada 3 pikiran negatif utama yang perlu kita hapus di dalam pemikiran kita. Mengapa? Karena beberapa pikiran negatif tersebut hanya akan menghambat kebahagiaan kita dalam karier. Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini. 
 
1. “Kalau saja saya bisa __, pasti saya akan merasa sangat bahagia”.
Ini adalah pikiran negatif pertama yang sering kita miliki. Kesuksesan atau pencapaian sebuah karier yang kita inginkan menjadi patokan dari kebahagian karier yang kita miliki sekarang. Kenyataannya, kebahagiaan bukanlah sebuah tujuan, yang mana jika kita sudah berhasil meraih tujuan tersebut, rasa bahagia akan selalu ada bersama kita sampai seumur hidup.
 
No! tentu saja bukan. Mengapa? Ada dua alasan mengapa kita tidak bisa menjadikan kebahagiaan sebagai tujuan akhir karier kita. Pertama, jika kita pernah berpikir seperti, “kalau saja saya bisa menjadi seorang direktur perusahaan, pasti saya akan merasa sangat berbahagia”. Ups! Nyatanya ketika kita sudah berhasil menjadi seorang direktur ternama, pasti akan ada hambatan dan tantangan lain yang datang ke dalam kehidupan kita dan mengganggu kebahagiaan kita. Jadi, kita memang tidak bisa menjadikan kebahagiaan sebagai tujuan akhir, terutama di dalam karier. 
 
Alasan kedua, kita tidak memiliki cara apapun untuk bisa menjamin bahwa kita akan merasa bahagia ketika semua tujuan karier yang diinginkan tercapai. Akan tetapi, bukan berarti kita dilarang untuk berangan-angan atau memiliki tujuan karier, namun akankah lebih baik jika kita tidak memasukkan elemen kebahagiaan sebagai embel-embel dari pencapaian karier kita. 

2. “Orang-orang yang Berbahagia dalam Karier akan Merasakan Kebahagiaan Sepanjang Masa”.
Apakah rekan-rekan Career Advice ada yang pernah berpikir seperti ini? Jika ya, kami menyarankan rekan-rekan pembaca untuk menyudahi pikiran negatif ini. Pada kenyataannya, tidak akan ada kehidupan yang menawarkan 100% kebahagiaan secara terus-menerus. Rasa sedih dan bahagia akan datang silih berganti. 
 
Mungkin kita terlalu berharap bahwa ketenangan dan kebahagiaan yang kita rasakan di tempat kerja akan selalu stabil, sehingga ketika kita merasakan sesuatu yang mengganjal atau membuat kita merasa takut, kita mulai mengasumsikan diri bahwa “saya tidak merasa bahagia lagi di kantor”. 
 
Sebagai contoh, pada umumnya kita sangat mencintai pekerjaan kita saat ini, namun ketika hari senin sudah semakin dekat dan akhir pekan akan segera berakhir, kita mulai merasa takut dan gundah. Kita mulai membayangkan bagaimana macetnya perjalanan ke kantor esok pagi dan betapa ribetnya rapat kerja bersama klien di hari senin, dan berbagai pikiran negatif lainnya
 
Intinya, mungkin kita sangat mencintai pekerjaan dan karier kita saat ini, namun hal-hal kecil yang sering mengganggu seringkali menjadi alasan palsu bahwa kita tidak lagi merasa bahagia di tempat kerja. Pastikan kita semua menghapus pikiran negatif ini ya, rekan-rekan. Tanamkan di dalam diri bahwa “saya sangat senang dan bahagia untuk melakukan pekerjaan ini, dan jika ada hal-hal kecil yang mengganggu, maka itu tidak akan menghilangkan kebahagiaan saya”. 

3. “Sepertinya Pekerjaan yang Dia Miliki Jauh Lebih Baik dari Pekerjaan Saya”.
Pikiran negatif yang ketiga ini juga menjadi salah satu pemikiran yang sering dimiliki banyak orang. Apabila rekan-rekan Career Advice sudah membaca beberapa artikel kami sebelumnya yang ada di dalam kategori “Happiness”, rekan pembaca pasti sudah tahu bahwa sikap membanding-bandingkan diri sendiri dengan orang lain adalah satu sikap yang harus dihindari oleh kita semua. Nyatanya, bukan hanya sikapnya yang harus kita jauhi, namun pemikiran untuk membanding-bandingkan diri sendiri dengan orang lain juga harus kita padamkan secara total.
 
Sikap dan pikiran negatif ini hanya akan membuat diri kita menjadi rendah, padahal belum tentu orang lain juga menganggap hal yang sama seperti kita. Mereka yang pekerjaan dan kariernya sangat kita agung-agungkan bisa saja berpikir bahwa pekerjaan kita jauh lebih enak dan menyenangkan dibandingkan dirinya. Tidak ada yang pernah tahu isi hati seseorang dengan lebih dalam kan? 
 
Untuk bisa mendapatkan kebahagiaan di dalam karier, rekan-rekan pembaca perlu menghancurkan 3 pikiran negatif tersebut. Kebahagiaan bukanlah sebuah tujuan akhir, kebahagiaan tidak akan datang dan tinggal setiap waktu dan kebahagiaan juga tidak ditentukan oleh siapa pemiliknya. Setiap orang di dunia ini berhak untuk merasa bahagia, dan rasa bahagia itu ada di dalam diri kita sendiri. Jadi selamat berbahagia ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z