Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Utama Menjadi Wanita Karier Hebat Indonesia

3 Cara Utama Menjadi Wanita Karier Hebat Indonesia


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Mar 15, 2019

 
Para wanita semakin mengembangkan kontribusi mereka di dunia pekerjaan. Peranan wanita bukan hanya seorang remaja, karyawan, istri atau ibu yang memiliki peranan penting dalam kehidupan. Setiap tanggal 8 Maret, dunia merayakan Hari Perempuan Internasional, yang mana ini bertujuan untuk memberikan apresiasi pada setiap keberhasilan dan kontribusi dari para wanita di seluruh dunia. Yang lebih pentingnya lagi, hari perayaan ini juga sebagai seruan atas tindakan untuk melanjutkan perjuangan demi kesetaraan gender. 
 
Ketidakmerataan terjadi di hampir semua sisi masyarakat kita. Tidak peduli dimanapun lokasi atau Negaranya, ketimpangan gender akan selalu ada. Perkembangan teknologi yang terjadi saat ini masih menunjukkan bahwa karyawan laki-laki jauh lebih banyak dari karyawan wanita yang berkecimpung di dunia teknologi. Hanya 20% karyawan wanita yang masuk ke dalam pekerjaan teknologi, dan hanya 5% posisi kepemimpinan yang ditempatkan oleh karyawan wanita. 
 
Populasi wanita semakin banyak dan meningkat di dunia, tidak dapat dipungkiri bahwa kehadiran mereka sangat membantu banyak sektor industri. Meskipun di bidang teknologi masih cukup sedikit jumlahnya, seperti yang dijelaskan di atas. Pada artikel kali ini kita akan membahas tentang tiga cara utama yang bisa kita lakukan untuk meningkatkan level kontribusi dari para karyawan wanita, atau yang biasa kita sebut sebagai wanita karier, di dunia kerja. 
 
1. Mengajarkan Literasi Keuangan kepada Wanita
Secara historis, pria jauh lebih mandiri dalam finansial dibandingkan wanita. Tenang, ini bukan tentang membedakan antara wanita dan pria, tapi ini dibuktikan dengan data yang valid. Ya, meskipun data ini semakin lama semakin berubah, mengikuti perkembangan zaman. 
 
Mengajarkan literasi keuangan adalah hal utama yang perlu diajarkan kepada semua generasi, tidak peduli pria atau pun wanita. Namun, dikarenakan data-data menunjukkan bahwa wanita lebih memiliki kecenderungan untuk bergantung kepada para pria dalam faktor ekonomi, inilah poin awal mengapa kami merasa mempromosikan literasi keuangan kepada wanita sangatlah penting. 
 
Lebih baiknya lagi, kita mempromosikan literasi keuangan untuk para wanita sejak usia dini. Kita tidak harus menunggu sampai para wanita menjadi kaya raya atau menjadi pengusaha sukses sebelum membahas literasi keuangan. Dengan mengajarkan literasi keuangan sejak dini, wanita dapat memahami bagaimana uang harus dihabiskan, dan melihat diri mereka sebagai pemilik aset.
 
Secara harfiah, ketika wanita dapat mandiri secara finansial dan menjadi orang yang sukses, mereka dapat berinvestasi dalam satu atau berbagai organisasi yang memiliki visi dan misi yang mereka yakini. Dikarenakan jumlah populasi wanita semakin banyak melebihi pria, ini membuat peranan wanita semakin dibutuhkan dalam berbagai sektor industri. 
 
Ada beberapa contoh wanita Indonesia inspiratif yang dapat kita contoh kesuksesannya seperti, Ibu Sri Mulyani sebagai menteri terbaik di Asia Pasifik oleh FinanceAsia karena dinilai sangat piawai dalam mengelola keuangan Indonesia, Ibu Pudji Astuti sebagai salah satu menteri Indonesia yang berhasil menjalankan usahanya dari nol hingga berhasil menjadi bisnis yang besar. Bahkan Bu Susi berhasil mendirikan maskapai penerbangannya di bawah bendera Susi Air. Dan Shinta Kamdani, beliau sangat aktif dan rajin dalam menyuntikkan dana modal bagi startup yang berpotensi besar untuk tumbuh dan memberdayakan wanita. 

2. Perluas Jaringan dan Peluang 
Apakah rekan pembaca adalah seorang pemula yang baru ingin memulai karier? Atau, mungkin seorang pebisnis yang sedang berusaha mengembangkan usahanya. Nah jika pembaca benar-benar sedang melalui tahap ini, maka memperluas jaringan adalah langkah yang perlu kita lakukan. Faktanya, jaringan adalah salah satu alat paling ampuh untuk meningkatkan karier dan memperluas bisnis kita. 
 
Dari beberapa percakapan yang kami lakukan dengan responden wanita, para karyawan wanita cenderung memiliki jaringan yang lebih sedikit dibandingkan dengan karyawan pria. Walaupun mereka memiliki jaringan yang luas, itu hanya kepada para karyawan wanita lainnya. Dalam kata lain, hanya karyawan pria yang berani untuk memperluas jaringan mereka dengan lawan gender. Sedangkan karyawan wanita cenderung mencari zona aman yaitu, dengan memperluas jaringan kepada karyawan wanita lainnya. Inilah sebabnya rekan-rekan Career Advice yang berperan sebagai wanita karier harus berani mengambil peran yang lebih aktif dalam mengembangkan jaringan. 
 
Selain itu, memperluas koneksi juga dapat diartikan sebagai usaha memperluas jaringan untuk mengenal orang-orang yang memiliki pengaruh sosial yang tinggi, yang mungkin rekan pembaca bisa mendapatkan peluang kerja baru, saran atau bimbingan dari mereka. Dan pada skala yang lebih besar, ini bisa diartikan sebagai bentuk keuntungan finansial untuk perusahaan atau bisnis yang rekan pembaca miliki. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah meluangkan waktu untuk membangun hubungan dan mencari peluang sebanyak-banyaknya dengan tujuan meningkatkan peranan kita di dunia kerja dan masyarakat. Salah satu wanita Indonesia yang dapat dijadikan contoh dalam meluangkan jaringan dan bisnisnya adalah Nilam Sari Baba Rafi. Beliau tercatat sebagai seorang pengusaha kebab dengan cabang bisnis terbanyak di dunia. Wow! Keren yah?! Dan jumlah cabang bisnis yang dimilikinya mencapai 1.200-an di seluruh dunia dan telah mempekerjakan ribuan orang. 

3. Tingkatkan Rasa Percaya Diri
Sebenarnya, wanita dan pria memiliki rasa percaya diri yang sama. Namun, wanita sering ragu untuk mengutarakan pendapat mereka dengan tegas. Wanita cenderung menggunakan kata-kata yang lebih diplomatis, agar lawan bicara mereka tidak tersakiti atau tersinggung. Inilah mengapa pria dan wanita menyampaikan aspirasi mereka dengan cara yang berbeda-beda. 
 
Sebagai contoh, wanita sering menggunakan frasa seperti, “Saya pikir” atau “Saya percaya”, ketika mereka membicarakan rencana masa depan atau mengutarakan pendapat. 
 
Dalam hal ini, sebagai wanita karier, rekan-rekan Career Advice perlu menjadi lebih ilmiah dan tegas ketika berbicara kepada orang lain, terlebih lagi saat membahas tentang pertumbuhan bisnis, usaha, dan hal-hal penting lainnya. 
 
Jika kita menginginkan hasil yang sama dengan para karyawan pria, kita perlu memproyeksikan rasa percaya diri kita sedalam-dalamnya dan tidak takut dalam mengutarakan pendapat meskipun itu tidak nyaman untuk diutarakan pada awalnya.
 
Siapakah tokoh wanita Indonesia yang dapat kita jadikan contoh dalam hal ini? Beliau adalah Ibu Tri Rismaharini, beliau dikenal sebagai sosok pemimpin daerah yang tegas, berani dan jujur. Sikap Ibu Risma yang tidak takut untuk blak-blakan membuat kiprahnya di dunia politik mendapatkan banyak acungan jempol. Jadi, apakah rekan pembaca masih merasa tidak percaya diri untuk mengutarakan pendapat dengan tegas? 
 
Untuk semua para wanita dari rekan-rekan Career Advice, marilah kita bersama-sama membangun citra dan kontribusi yang lebih di dunia kerja dan di masyarakat. Coba tantang diri kita dengan mengambil satu tindakan yang dapat membantu wanita yang kita kenal untuk menjadi sukses. Mungkin bisa dimulai dengan hal yang kecil seperti memberikan kesempatan kerja, atau dengan menjadi tuan rumah dalam pertemuan lokal antara Anda dan para wanita profesional lainnya, sehingga kita bisa bersama-sama mendiskusikan langkah nyata apa yang selanjutnya bisa kita lakukan untuk berkontribusi pada tempat kerja, masyarakat dan Negara Indonesia. 
Featured Career Advices
3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

3 Tips Memiliki Kepercayaan Diri dalam Setiap Percakapan

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

12 Karakteristik Orang yang Memiliki Kesadaran Diri

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

4 Cara Mendapatkan Pengembangan Diri yang Baik

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Elemen Etos Kerja yang Sangat Penting

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

7 Cara Meningkatkan Kesehatan di Lingkungan Kerja

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Tanda Memiliki Hubungan Kerja dengan Klien yang Tidak Baik

4 Cara Meredakan Amarah

4 Cara Meredakan Amarah

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

5 Cara Mendorong Inovasi Terbaru di Perusahaan

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

8 Kunci Kebahagiaan dan Kesuksesan ala Richard Branson

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

6 Cara Menumbuhkan Kreativitas dan Inovasi

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

8 Karakteristik Orang yang Menjadi Penghambat Kesuksesan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

5 Cara Mudah Memenangkan Hati Atasan

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

7 Sifat Negatif Pemimpin yang Menjadi Penghambat Kesuksesan Tim

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

3 Cara Mengatasi Emosi Negatif

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

Fungsi Moodle dalam Bidang Pendidikan

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

8 Cara Generasi Milenial Menjadi Jutawan dalam 5 Tahun

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

10 Cara Orang Sukses Berhenti Merendahkan Harga Diri Mereka

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

7 Cara Meningkatkan Kebahagiaan Sejati dan Produktivitas Para Karyawan

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

10 Rasa Takut yang Harus Diatasi Ketika Memulai Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

Pengertian Moodle dan 9 Fungsi Moodle di dalam Bisnis

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

10 Hal yang Tidak Boleh Diucapkan di Tempat Kerja

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Prinsip Dasar yang Dapat Menciptakan Inovasi dan Kreativitas

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

6 Tips Membuat Rapat Tinjauan tentang Peningkatan Kinerja Karyawan

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Alasan Pentingnya Pelatihan untuk Menjadi Trainer Handal

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

5 Tips untuk Rapat Kerja yang Lebih Baik

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Training for Trainer, 7 Cara Pelatihan Menjadi Trainer Handal

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

Pertemanan adalah Hal yang Bermanfaat di Tempat Kerja

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

6 Tips Bekerja dengan Rekan yang Tidak Memiliki Kesadaran Diri

9 Cara Mendapatkan Kebahagiaan

9 Cara Mendapatkan Kebahagiaan

Apa yang dimaksud inovatif dalam Bisnis? 5 Cara Ini Dapat Membantu.

Apa yang dimaksud inovatif dalam Bisnis? 5 Cara Ini Dapat Membantu.