Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Sinergi dengan Anggota Tim

Sinergi dengan Anggota Tim


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Jul 12, 2018

 
Banyak hal yang mempengaruhi performa seseorang dalam pekerjaannya. Bisa karena lingkungan pekerjaannya, gaji yang tak kunjung naik, bahkan atasan terkadang menjadi batu sandungan dalam kelancaran pekerjaan kita. Ada atasan yang sopan, baik, bijaksana tapi tidak sedikit atasan yang cerewet, otoriter suka memerintahkan hal yang diluar wewenang. Nah, karena kita adalah atasan yang baik yang paham sekali rasanya memiliki harapan atas leader ideal, tentu kita akan lebih mudah berempati pada team member kita.
 
Selain belajar besinergi dengan atasan, sinergi dengan team member adalah hal krusial lain yang perlu anda pelajari. Untuk mampu menyinergikan tim, Anda harus mampu menggerakkan para bawahan untuk mengikuti arahan yang diberikan. Di sisi lain, bawahan pun harus merasa memiliki tujuan yang sama, agar bisa saling mengisi tugas dan tanggung jawab yang diberikan. Menurut Dale Carnegie, salah satu pakar pengembangan pribadi dan perusahaan, ada tiga hal mendasar agar pengusaha dan karyawan bisa bersinergi. Pertama, adanya kebanggaan terhadap organisasi; kedua, kepercayaan terhadap pemimpin; dan ketiga, adanya hubungan positif antar-bagian.
 
Lalu, apa yang harus dilakukan agar sinergi atasan dan bawahan bisa berjalan seimbang? Beberapa tips ini dapat menghindarkan diri dari menjadi atasan yang menebar rasa tak nyaman di antara team member kita. Tips menjadi role model bagi team member kita, agar mereka terinspirasi meniru apa yang kita lakukan, dan dengan sendirinya melakukan apa yang kita harapkan. 
 
Menjadi atasan bukan berarti Anda lah yang harus menjadi pusat segala aktifitas. Ingat, kita bukan senior sekolah menengah yang wajib ditegur dengan ramah tamah oleh junior tahun pertama. Bukan pula kakak tingkat yang rasanya gengsi jika harus memulai kedekatan dengan para pendatang baru. Anda bisa memulai percakapan setiap hari, agar team member Anda merasa tidak takut menghubungi pimpinannya, yaitu Anda. Jalinlah pembicaraan profesional anda dan bersikap santun. 
 
Atasan yang baik juga harus pandai-pandai memilih kalimat untuk menjaga hubungan dengan bawahan. Hindari kata-kata seperti, "Saya membayar Anda, lakukan saja apa yang saya minta." Ini akan membuat bawahan seperti budak, bukan sebagai mitra kerja. Ujung-ujungnya, produktivitas akan turun dan bawahan tak lagi betah berada di kantor.
 
· Jika bersalah akui kesalahan
Akui kesalahan yang telah anda lakukan. Jangan bertel-tele cukup minta maaf dan akui.  Again, ini bukan tentang menjadi senior yang serba super dan pantang terlihat memiliki kekurangan. Justru dengan berani mengakui kesalahan – sesingkat atau sesederhana apapun, Anda akan mendapat nilai lebih di mata team member, sebagai atasan yang “manusiawi” dan berlaku “fair”. Tidak hanya selalu menyalahkan, tetapi juga berani mengakui kesalahan. Jangan memikirkan tentang komentar atau kecaman yang mungkin akan anda terima. Tunjukkan bahwa setiap orang penting untuk belajar dari kesalahan. Lalu tunjukan dengan kinerja – bukan dengan kata-kata, bahwa Anda memang tepat berada di posisi Anda sekarang, sebagai atasannya.
Atasan juga harus mau bertanggung jawab penuh atas tim. Pemimpin yang baik akan berdiskusi bersama bawahan untuk mencari cara terbaik guna mengatasi persoalan. Ia juga tidak akan “berlindung” pada posisinya, dengan melemparkan kesalahan pada orang lain.
 
Ini tentang menjadi role model. Ingat, teguran dan harapan Anda hanya akan dinilai layak dilontarkan, jika Anda menunjukkan contoh yang sesuai. Jadilah orang yang teratur dan terjadwal. Keteraturan juga menunjukkan kinerja dan performa anda dalam pekerjaan. Belajarlah lebih teratur dan merinci setiap pekerjaan anda mulai sekarang. Membiasakan diri untuk mengerjakan sesuatu dengan tertata dan teratur juga dapat membuat team member merasa terinspirasi. Secara tidak langsung, Anda telah mengajari team member Anda untuk lebih teratur, dengan memberi contoh langsung untuk ditiru. 
 
· Sebaiknya hindari sikap arogan apabila ada kebijakan baru yang dibuat
Kita harus memberikan penjelasan mengapa aturan tersebut dibuat, jangan hanya menekankan atau sekadar meminta anak buah untuk mengikutinya. Tujuannya agar bawahan bisa menjalankan kebijakan itu dengan sepenuh hati dan tidak merasa terpaksa.
 
· Atasan yang baik juga harus mampu membuka ruang untuk berdiksusi dan memberi kesempatan untuk mengeluarkan pendapat. Tidak menghilangkan perdebatan atau perbedaan dalam menyikapi sebuah persoalan. Dengan begitu, team member akan merasa ikut terlibat dan merasa diakui keberadaannya. Pada akhirnya, ini akan membangkitkan kepercayaan diri mereka.
 
Masih banyak cara lain untuk menjalin sinergi atasan dan bawahan. Setiap perusahaan memiliki cara dan metodenya masing-masing. Namun yang pasti, apa pun yang Anda pilih dan kembangkan di lingkungan organisasi, salah satu kunci utama sinergi adalah komunikasi. Dengan komunikasi saling mengisi dan memahami yang berjalan dua arah, sinergi leader dan team member akan berjalan lebih mudah.
Featured Career Advices
Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis