Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Seven Basic Tools and PDCA Cycle That Can Improve Quality

Seven Basic Tools and PDCA Cycle That Can Improve Quality


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Salah satu persyaratan agar bisnis bertahan adalah Peningkatan Kualitas Berkelanjutan atau Continuous Quality Improvement (CQI) baik terhadap produk maupun layanan. 7 Quality Tools (atau 7 CQI Tools) dapat membantu kita melakukan peningkatan berkelanjutan tersebut.  Kegagalan untuk meningkatkan kualitas proses, pelayanan, dan produk secara  berkelanjutan pada satu titik akan berakibat matinya mata pencaharian Anda! Selalu ada organisasi yang menyaingi Anda dengan harga lebih murah, lebih cepat, lebih baik, atau lebih dapat diandalkan. Cepat atau lambat mereka akan memangsa bisnis Anda jika Anda tidak meningkatkan proses! Itulah sebabnya mengapa peningkatan kualitas berkelanjutan sangat penting bagi bisnis.
 
Walter Shewhart menyarankan 7 Quality Tools yang harusnya digunakan untuk peningkatan berkelanjutan, yang telah ditambahkan dan dikembangkan bertahun-tahun – terutama oleh organisasi-organisasi Jepang yang mengimplementasikan karya Guru-guru besar berkualitas seperti Deming, Shewhart, dan Juran.
 
Berikut ini adalah 7 tools tersebut:
1. Check-sheet
2. Stratification
3. Scatter Diagram
4. Histogram
5. Fishbone Diagram
6. Control Chart
7. Pareto
 
7QC TOOLS DALAM SIKLUS PDCA
Dalam aplikasi Quality tools yang sukses, sistem manajemen kualitas yang diimplementasikan merupakan satu keuntungan. Prinsip-prinsip manajemen kualitas adalah titik awal perjuangan manajemen perusahaan, menuju perkembangan efisiensi berkelanjutan jangka panjang dan kepuasan konsumen. Sistem manajemen kualitas berdasarkan integritas semua sumber produksi dan pendukung perusahaan tertentu. Sistem ini memungkinkan alur proses sempurna dalam memenuhi persyaratan kontrak terkait, standar, dan kualitas pasar. Implementasi sistem manajemen kualitas selalu menjadi bagian identifikasi proses pengembangan perusahaan, dan atau analisis proses.
 
Peningkatan berkelanjutan sebagai prinsip ke lima QMS (ISO 9001) tidak dapat direalisasikan tanpa tools kualitas yang disajikan lewat empat kelompok aktifitas siklus kualitas Deming atau siklus PDCA. Siklus PDCA merupakan bagian integral manajemen proses dan didesain untuk digunakan sebagai model dinamis, karena satu siklus mewakili satu langkah lengkap peningkatan. Siklus PDCA digunakan untuk mengkoordinasi usaha peningkatan berkelanjutan. Siklus ini menekankan dan menunjukkan bahwa program peningkatan harus dimulai dengan perencanaan yang hati-hati, harus menghasilkan tindakan efektif, dan harus berlanjut lagi ke perencanaan hati-hati dalam siklus berkelanjutan – siklus kualitas Deming memang tidak berujung. Siklus ini merupakan strategi yang digunakan untuk mencapai terobosan peningkatan dalam keselamatan (safety), kualitas, moral, biaya pelaksanaan, dan sasaran bisnis kritis lainnya.
 
Penyelesaian satu siklus berlanjut dengan awal siklus berikutnya. Siklus PDCA terdiri dari empat langkah atau tahap berurutan sebagai berikut:
· Plan – analisis apa yang perlu ditingkatkan dengan mempertimbangkan area yang memiliki peluang untuk perubahan. Keputusan tentang apa yang harus diubah
· Do – implementasi perubahan yang diputuskan di tahap Plan
· Check – kontrol dan pengukuran proses dan produk sesuai dengan perubahan yang dibuat di tahap sebelumnya dan sesuai dengan kebijakan, tujuan, dan persyaratan produk. Laporan atas hasil
· Act – adopsi atau reaksi terhadap perubahan, atau menjalankan siklus PDCA lagi. Menjaga peningkatan berlangsung.