STUDILMU Career Advice - Perbedaan Coaching dan Metode lainnnya

Perbedaan Coaching dan Metode lainnnya


by Susanti Yahya
Posted on Jun 25, 2018

Banyak pendekatan dilakukan perusahaan untuk mengembangkan karyawannya. Coaching adalah salah satu tools efektif yang mampu membuat karyawan dapat mengembangkan potensinya secara lebih maksimal. 
 
Sebagai karyawan baru di perusahaannya, Rika memang kurang berpengalaman. Untuk itulah atasan Rika berinisiatif mengirimnya mengikuti training tak jauh dari lokasi kantor. Tetapi kendati memberi wawasan lebih luas, Rika merasa training kurang bermanfaat langsung bagi pekerjaannya. Training kebanyakan berupa ceramah tentang pengalaman pembicara yang diselingi tanya jawab. Apalagi ia merasa bahwa dengan berada di kelas training ia mengorbankan waktu produktif di tempat kerjanya, menunda tugas yang memang menumpuk. Jumlah tatap muka selama training sebanyak 8 kali pertemuan, yang berlangsung selama 2 bulan. 
 
Lain lagi dengan penilaian atasannya. Atasan Rika berharap dengan training tersebut kinerja Rika bisa meningkat lebih cepat. Namun sayang, harapan tidak sesuai dengan kenyataan. Perkembangan penjualan produk-produk yang dihasilkan Rika tidak signifikan. Pekerjaan Rika lebih banyak dihambat oleh relasinya dengan anak buahnya yang merasa terlalu banyak dibebani pekerjaan, sehingga tenggat waktu penyelesaian pekerjaan sering meleset. Di luar itu, persoalan terbesar Rika sebenarnya adalah kurangnya pengenalan produk yang laku di pasaran. 
 
Kecewa dengan kinerja Rika, atasannya pun acap kali menyindir hasil kerja Rika terkait manfaat training berbiaya besar di depan teman-temannya. Hubungan Rika dengan atasannya menjadi kurang harmonis. Rapat-rapat evaluasi yang biasanya menjadi sarana komunikasi yang efektif antara atasan-bawahan menjadi tak ubahnya ajang pengadilan bagi Rika. Rika semakin tertekan dengan tuntutan atasannya dari hari ke hari. 
 
Ada apa dengan training? Apa perbedaannya dengan coaching? Bagaimana coaching bisa saling melengkapi dengan  training? Apa pula perbedaan coaching dengan pendekatan-pendekatan pengembangan kinerja karyawan lainnya, seperti mentoring, konsultasi, dan konseling? Untuk itu mari kita bahas satu per satu.
 
Training
 
Untuk membandingkan coaching dengan training, pertama kita bisa melihatnya berdasarkan materi. Dalam training, materi yang diberikan biasanya seragam. Tanpa membedakan keragaman kebutuhan pesertanya, materi training biasanya sama untuk semua. Seorang trainer akan berperan sentral dalam proses ini dan menitik beratkan pada isi (content) materi yang diajarkannya. Tak mengherankan bila training terkadang tidak bisa menjawab seluruh kebutuhan pesertanya. Berbeda dengan training, pendekatan coaching biasanya bersifat privat dan tidak untuk disebarluaskan. Jika materi training umumnya diberikan sama secara massal, materi coaching biasanya berbeda antara satu kasus dengan lainnya. 
 
Perbedaan yang ke dua antara training dan coaching berkaitan dengan metodenya. Training merupakan gabungan mengajar, mendidik dan melatih seseorang untuk mendapatkan knowledge dan skill baru. Umumnya metode yang dikenal peserta dan digunakan dalam training biasanya ceramah satu arah: trainer bicara, peserta mendengarkan. Di sini praktik training sering diidentikkan dengan pengajaran (teaching). Meski seringkali satu arah, pada training dengan peserta dewasa, seharusnya ceramah bisa berlangsung dalam dua arah. Ceramah ditanggapi dengan pengalaman peserta, sehingga trainer menyesuaikan materinya menurut pengalaman peserta. Pada kondisi tertentu di mana materi menuntut praktik, trainer mesti melakukan demonstrasi atau peragaan di depan peserta training, atau memandu peserta untuk mempraktekkan skill yang diharapkan untuk dimiliki peserta. Itu sebabnya seorang trainer seharusnya memiliki lebih banyak pengetahuan dan pengalaman dibandingkan peserta.
 
Berbeda halnya dengan coaching. Dalam coaching, coach lebih banyak menggunakan pertanyaan, karena Coaching merupakan “The art of asking question”. Coach menggunakan kemampuannya untuk bertanya sehingga coachee mampu menemukan akar permasalahannya dan memunculkan solusinya sendiri. Coachee dianggap sesungguhnya sudah memiliki kemampuan yang memadai, sehingga coach tidak perlu membekalinya dengan pengetahuan teknis tambahan. Masalahnya lebih terkait dengan masalah psikologis seperti motivasi. Coaching jauh lebih personal dibandingkan training. Coaching membutuhkan pembangunan kedekatan dengan coachee, untuk mempermudah prosesnya. Karena itu dalam membangun suasana, coaching umumnya dibuka dengan pertanyaan atau obrolan ringan seputar keseharian coachee. Sedangkan training dapat diberikan oleh trainer yang tidak dikenal peserta sebelumnya.
 
Jika ingin menyelenggarakan training Coaching, silakan menghubungi kami di:
021 29578599 (Hunting)
021 29578602 (Hunting)
0821 1199 7750 (Mobile)
0813 8337 7577 (Mobile)
info@studilmu.com
 

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

20 Cara Baru untuk Memberi Hadiah kepada Karyawan

Rapat Kerja yang Efektif

Aplikasi Sosial Media dan Pengaruhnya

Memberikan Umpan Balik Konstruktif

Sikap Positif Menunjang Kesuksesan Anda

5 Cara Meningkatkan Daya Ingat Otak

4 Strategi Meraih Keseimbangan Hidup Bagi Pengusaha

Tetap Semangat Mencapai Impian

5 Hal Yang Perlu Diketahui Saat Menghadiri Wawancara Kerja

Menjadi Selangkah Lebih Maju

Pemimpin, Hentikan Perilaku Ini

Tips Sederhana Mempersiapkan Diri sebelum Wawancara Kerja

Cara Menghilangkan Stres Secara Sehat dan Tidak Sehat

7 Alasan Kuat Dalam Meraih Mimpi

Budaya Kerja dan 3 Cara Mendemonstrasikannya

Pengertian Afirmasi dan 10 Afirmasi Positif

5 Cara Tampil Menarik Dalam Wawancara Kerja

3 Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk

7 Pertanyaan Interview Kerja

5 Cara Menghargai Diri Sendiri

Sikap Negatif dan Cara Mengubahnya

7 Kunci Kesuksesan dan Kepuasan Kerja

10 Kemampuan Soft Skill Dalam Dunia Kerja

10 Cara Membangun Hubungan Kerja Yang Positif

Cara Mengendalikan Diri

4 Jenis Komunikasi

7 Cara Mengatasi Stres Kerja

Etos Kerja

6 Cara Membangun Kreativitas Tim

Karakteristik Generasi Z