Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Inisiatif

Inisiatif


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

“Kalau bekerja harus selalu mengambil inisiatif” atau “Apabila ingin menjadi orang sukses, harus inisiatif mengambil langkah-langkah yang positif”. Mungkin rekan-rekan Career Advice pernah mendengar dua pernyataan di atas sebelumnya. Hmm, ngomong-ngomong apa sih yang dimaksud dengan ‘inisiatif’? Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), inisiatif adalah membuat langkah pertama dalam mengusahakan sesuatu. Dengan kata lain, inisiatif adalah bentuk kesadaran diri dari individu yang berpikir bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk memenuhi kebutuhannya atau memenuhi suatu hal. 
 
Contoh sederhananya, dulu sewaktu kecil saya pernah bertengkar dengan kakak saya yang paling tua. Selama dua hari kami saling tidak bertegur sapa, sampai akhirnya saya mengambil inisiatif untuk menyapa dan meminta maaf kepada kakak saya, dan hubungan kami kembali hangat seperti semula. 
 
Di dalam dunia kerja dan bisnis, inisiatif ini juga sangat diperlukan loh rekan-rekan! Kenapa? Karena seringkali tugas dan pekerjaan yang menumpuk membuat kita terlupa akan suatu hal, yang mungkin bisa saja disadari oleh orang lain di sekitar kita. Sikap inisiatif sangat perlu dimiliki oleh setiap orang agar proses interaksi dapat berjalan dengan baik. 
 
Inisiatif di dalam dunia kerja misalnya, kantor saya sedang membuat acara besar-besaran setiap tahunnya. Dikarenakan terlalu banyak hal dan pekerjaan yang saya dan anggota tim lakukan, saya teringat dengan suatu hal yang terlupakan oleh anggota tim lain, dan hal ini sangatlah penting.
 
Tidak ada satupun orang yang berbicara tentang transportasi yang akan kita gunakan untuk pergi ke lokasi acara tersebut. Akhirnya, saya mengambil inisiatif untuk membicarakan hal ini ketika rapat kerja berlangsung. Pada saat yang sama, saya juga mencoba untuk menghubungi kontak yang bisa saya hubungi untuk menyewa transportasi pada hari acara tersebut.  
 
Coba deh bayangkan jika tidak ada satu orang pun yang mau mengambil inisiatif seperti itu? Mungkin semua orang akan kelabakan pada hari acara berlangsung. Apalagi jika barang-barang yang akan dibawa dan dipersiapkan pada acara tersebut sangatlah banyak. 
 
Dalam skenario lain, pengambilan inisiatif juga sangat diperlukan untuk menghadapi sebuah kegagalan. Seringkali segala sesuatu tidak berjalan sesuai yang kita rencanakan dan harapkan. Namun hidup harus tetap berjalan, bukan? Salah satu cara yang paling efektif untuk menghadapi kegagalan adalah mengambil inisiatif dengan memikirkan opsi-opsi lainnya yang bisa digunakan untuk menggantikan rencana sebelumnya yang telah gagal. 
 
Lantas, bagaimana sih caranya agar kita bisa menjadi seorang yang suka mengambil inisiatif? Diperlukan kerjasama yang baik antara diri sendiri dengan lingkungan sekitar kita, sehingga kita bisa mengambil inisiatif tanpa harus didorong secara berlebihan oleh orang lain. Nantinya, sifat inisiatif ini juga akan memudahkan kita untuk menjadi seorang yang mandiri. Berikut adalah hal-hal yang bisa kita lakukan. 

1. Berusaha Menciptakan Lingkungan yang Mendukung.
Orang-orang bisa berani dalam mengambil inisiatif karena lingkungan yang mendukung mereka untuk melakukannya. Disadari atau tidak, ada beberapa situasi di dalam suatu lingkungan yang sama sekali tidak mendukung seseorang untuk mengambil inisiatif. Misalnya, mereka beranggapan bahwa seseorang yang berinisiatif untuk melakukan sesuatu atau memberikan sebuah aspirasi dinilai sebagai individu yang tidak sopan. 
 
Ini semua berkaitan dengan budaya atau nilai-nilai yang tertanam di suatu lingkungan. Itulah mengapa kami menyarankan rekan-rekan pembaca untuk berusaha menciptakan lingkungan yang mendukung setiap anggotanya untuk mengambil inisiatif. Jika inisiatif yang diambil memang untuk sebuah kebaikan, kenapa harus dilarang? 
 
Menciptakan lingkungan yang mendukung dapat dilakukan dengan menanyakan ide-ide dari anggota tim lainnya. Dengan membuka ‘pintu’ seperti ini, setiap anggota akan memberanikan diri mereka untuk mengambil inisiatif yang berguna untuk masa depan perusahaan. 
 
2. Sesekali Berjalan-jalan bersama Keluar Kantor. 
Sebuah ide akan membawa kita pada inisiatif. Secara tidak langsung, sebuah inisiatif tidak akan terlaksana tanpa sebuah ide. Nah apabila kita ingin melatih diri kita menjadi seorang yang suka mengambil inisiatif, maka kita perlu mendekati kegiatan-kegiatan yang menyenangkan dan membahagiakan diri agar otak kita lancar dalam berpikir dan mendapatkan ide-ide baru yang cemerlang. 
 
Bagaimana caranya? Hentikan bekerja terlalu keras, sampai-sampai harus makan siang di depan laptop dan meneruskan pekerjaan. Hentikan bekerja terlalu keras, sampai harus bekerja di akhir pekan dan kehilangan banyak momen berharga dengan orang-orang tersayang. 
 
Coba deh janjian dengan seluruh anggota tim kita dan pergi jalan-jalan keluar di akhir pekan. Misalnya, bermain paintball bersama dengan tim, atau pergi piknik bersama. Ketika kita merilekskan tubuh dan pikiran, ide-ide akan berdatangan, dan inisiatif akan berjalan. 
 
3. Sudah dapat Ide? Laksanakan Inisiatif!
Inisiatif itu bisa hadir dalam berbagai bentuk di dalam kehidupan kita. Bisa datang dengan berbentuk ide, bisa juga berbentuk rasa empati atau simpati. Sehingga, ada sebuah gejolak di dalam diri kita untuk mengambil sebuah tindakan dari apa yang kita rasakan di dalam hati dan pikiran. 
 
Apabila kita sudah mendapat sebuah ide, maka jangan ditunda lagi. Yuk, langsung saja kita eksekusi! Ketika seorang pemimpin perusahaan memuji karyawannya yang menolong rekan kerjanya yang terluka saat kegiatan outbond berlangsung, maka karyawan lainnya akan menyadari bahwa memiliki ide, rasa empati dan simpati saja tidak cukup. Tetapi, kita perlu mengekspresikannya dengan sebuah tindakan. 
 
Dari kejadian tersebut, karyawan lain akan tersadar bahwa mengambil inisiatif adalah hal yang sangat penting.
 
4. Tidak Perlu Menunda sebuah Inisiatif. 
Masih berkaitan dengan poin ketiga di atas, sebuah inisiatif diambil untuk menghindari sebuah penundaan. Perlu kita ingat bahwa sebuah rencana yang baik di hari ini akan lebih baik daripada rencana yang sempurna pada esok hari.
 
Jadi ketika rekan pembaca memiliki sebuah inisiatif yang baik, maka jangan tunda-tunda hal ini kembali, langsung saja eksekusi. Coba kita ambil satu contoh, jika ada salah satu karyawan yang sakit asmanya sedang kambuh, apakah kita perlu menunda inisiatif untuk membawanya ke rumah sakit esok hari? Tentu saja tidak. Inisiatif adalah sebuah penanganan yang cepat untuk menghindari risiko lainnya. 
 
5. Saling Memotivasi Satu dengan Lainnya untuk Terus Berinisiatif. 
Untuk bisa mengambil inisiatif secara terus-menerus, kita perlu motivasi yang kuat secara berkala. Itulah mengapa kita perlu saling memberi motivasi satu dengan yang lainnya, agar kita selalu memiliki ide-ide untuk mengambil inisiatif yang baik. 
 
Selain memotivasi satu sama lain, izinkan diri kita untuk membawa satu atau beberapa barang yang dapat membuat kita semakin termotivasi di kantor. Misalnya, foto keluarga, kutipan motivasi yang ditempel di meja kantor, menulis visi misi kehidupan dan menjadikannya sebagai wallpaper di laptop. 

6. Inisiatif akan Membawa Kita pada Sejarah. 
Coba deh kita lihat orang-orang terdahulu yang namanya begitu harum di dalam sejarah. Lampu bohlam dan pencahayaan tidak akan ada pada saat ini, tanpa inisiatif yang dilakukan oleh Thomas Alva Edison. Para penemu barang-barang yang kita gunakan sekarang telah membuktikan bahwa ‘inisiatif’ adalah suatu hal penting yang perlu kita miliki di dalam hidup. 
 
Itulah pengertian dari inisiatif dan beberapa cara yang bisa kita lakukan untuk bisa menjadi individu yang selalu berinisiatif. Inisiatif sangat diperlukan untuk menjadi orang sukses, jadi kalau kita mau sukses, Yuk kita mulai asah rasa ‘inisiatif’ mulai dari sekarang.
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z