Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 6 Pertanyaan Untuk Mendapatkan Umpan Balik Tentang Kualitas Produk

6 Pertanyaan Untuk Mendapatkan Umpan Balik Tentang Kualitas Produk


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Pengertian Feedback (Umpan Balik) dan Kualitas Produk
Umpan balik atau feedback adalah informasi tentang reaksi terhadap suatu produk atau kinerja individu yang berkaitan dengan suatu tugas atau pekerjaan yang mereka lakukan, yang mana umpan balik atau feedback ini akan digunakan sebagai dasar perbaikan dari hasil pekerjaan sebelumnya. 
 
Feedback atau umpan balik ini menjadi suatu bagian yang sangat penting untuk menilai apakah pekerjaan atau usaha yang sudah diterapkan sebelumnya sudah mencapai target yang diharapkan atau sudahkah semua itu berjalan sesuai prosedur yang ditetapkan. Jika belum, maka hal ini dapat dijadikan sebagai feedback atau umpan balik untuk pengembangan selanjutnya. 
 
Bagaimana dengan pengertian “Kualitas Produk”? Seperti yang sudah dibahas pada artikel kami sebelumnya, kualitas produk adalah gabungan beberapa fitur yang diperlukan dan diinginkan oleh para konsumen yang dapat memberikan rasa kepuasan pada mereka ketika menggunakan produk (barang) yang ditawarkan oleh produsen, yang tentunya gabungan fitur ini tidak memiliki kecacatan atau kekurangan yang dapat menurunkan level kepuasan pelanggan. 
 
Feedback adalah Bagian Penting untuk Pengembangan Kualitas Produk, Benarkah Pernyataan Ini? 
Masih ada banyak orang yang takut menerima feedback atau umpan balik. Mereka menganggap bahwa feedback atau umpan balik dapat menghancurkan image perusahaan atau bisnis mereka. Ada juga yang berpikir bahwa feedback atau umpan balik adalah tanda bahwa seseorang, terutama pesaing merasa iri dengan produk yang kita miliki. 
 
Ups! Nyatanya semua pemikiran tersebut tidaklah benar loh. Ketika ada seseorang konsumen atau pelanggan yang mau secara tulus dan jujur memberikan kita feedback atau umpan balik terkait kualitas produk yang kita miliki, ini menandakan bahwa orang tersebut peduli dengan perkembangan kualitas produk kita di masa depan. 
 
Jadi, feedback atau umpan balik bisa dikatakan sebagai sebuah anugerah yang luar biasa. Tidak semua orang bisa mendapatkan feedback atau umpan balik yang tulus dan jujur. Mengapa? Karena tidak semua orang mau peduli dengan proses pengembangan bisnis yang kita miliki. 
 
Pada artikel kali ini, kami akan membahas tentang bagaimana cara meraih umpan balik (feedback) untuk pengembangan kualitas produk kita. Dalam hal ini, kita bisa meminta feedback atau umpan balik dari orang-orang di sekitar kita seperti, keluarga, rekan kerja, bahkan anggota tim kita sendiri. 
 
Berusaha untuk mendapatkan feedback atau umpan balik yang jujur dan solid juga perlu menerapkan strategi yang tepat. Misalnya, menanyakan feedback dengan menggunakan kata-kata yang tepat, sehingga orang-orang yang kita tanyakan dapat memberi jawaban yang jujur dengan kalimat yang sopan. 
 
Feedback atau umpan balik yang jujur dan solid akan membantu kita dalam memperbaiki kualitas produk, dan tentunya ini dapat menjadikan produk kita berkembang menjadi lebih baik. Logikanya, jika kita tidak pernah meminta feedback atau umpan balik dari orang lain, ini sama saja membuat kita terus berputar-putar di roda yang sama dan menganggap bahwa produk kita telah memiliki kualitas yang luar biasa. Padahal, belum tentu orang lain juga menganggap produk kita adalah yang terbaik.  
 
Menurut website entrepreneur, ada 6 pertanyaan yang bisa kita ajukan kepada orang lain untuk mendapatkan umpan balik demi memperbaiki kualitas produk kita. Berikut adalah penjelasannya. 
 
1. “Apa yang ada dalam Pikiran Anda ketika Melihat Produk Kami?” 
Kesan pertama memang sangat diperlukan bagi para konsumen, terutama ketika mereka memutuskan untuk membeli atau menggunakan suatu produk. Cobalah untuk berinteraksi dengan konsumen, kolega, keluarga atau anggota tim kita dengan menanyakan pertanyaan ini dan meminta feedback atau umpan balik mereka yang jujur. Jawabannya bisa saja sangat bervariasi dan dari beberapa jawaban yang diberikan dapat menjadi fokus utama kita dalam memperbaiki kualitas produk yang ada. 
 
2. “Bagaimana Kami bisa Memperbaiki Kualitas Produk Ini Menjadi Lebih Baik?”
Pertanyaan pertama yang bisa kita ajukan untuk mendapatkan feedback atau umpan balik yang solid adalah menanyakan pendapat orang lain tentang “bagaimana perusahaan kami dapat memperbaiki kualitas produk menjadi lebih baik?” Jawabannya mungkin akan bervariasi. Misalnya, seseorang akan menjawab “kualitas pelayanan pelanggan dari produk Anda harus ditingkatkan. Pelayanan pelanggan seharusnya ada selama 24 jam, bukan hanya 8 jam saja”. 
 
Pertanyaan ini jauh lebih baik dan tepat daripada pertanyaan “Apakah Anda menyukai produk kami?” atau “Apakah Anda pikir kualitas produk kami sudah sesuai dengan yang pelanggan harapkan?” Kedua pertanyaan ini seperti mengarahkan kita pada jawaban “ya” atau “tidak”. Ketika kita sudah mendapatkan jawaban “tidak”, kita pasti akan malas untuk mendengarkan jawaban selanjutnya. 
 
Berbeda dengan pertanyaan yang kami anjurkan di atas, pertanyaan tersebut akan memberikan kelonggaran dan kebebasan pada orang lain untuk menjawab pertanyaan kita dengan jujur. 
 
3. “Apa Masalah yang Anda Miliki ketika Menggunakan Produk Kami?”
Pertanyaan kedua ini dapat membantu kita untuk menemukan permasalahan yang selama ini mungkin dirasakan oleh para konsumen. Dengan mengidentifikasi permasalahan yang ada pada produk, kita akan lebih mudah dalam berpikir tentang hal-hal apa saja yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas produk. Pertanyaan seperti ini juga akan mengundang feedback atau umpan balik yang jujur dari para konsumen dan orang lain yang kita tanyakan. 
 
Untuk memudahkan proses feedback atau umpan balik, kita bisa menyediakan fitur khusus di dalam website produk agar para konsumen dapat melaporkan kesulitan mereka secara langsung. Selain itu, kita juga perlu mencantumkan nomor telepon dan URL web agar kita bisa segera memberikan tanggapan dan tindakan lebih lanjut.
 
4. “Apa Kelemahan yang ada pada Desain Produk Kami?”
Pertanyaan ketiga ini secara langsung meminta bantuan orang lain, baik konsumen, kolega atau bahkan anggota tim kita untuk langsung menunjukkan masalah inti yang ada pada desain produk kita. Ketika seseorang diajukan pertanyaan seperti ini, maka mereka tidak akan ragu untuk memberikan feedback atau umpan balik tentang kelemahan atau kekurangan yang dimiliki produk kita. 
 
Mengapa? Karena pertanyaan ini jelas menanyakan tentang satu atau beberapa kekurangan dari produk yang dimaksud. Jika kita hanya bertanya, “Menurut Anda, bagaimana produk kami?” Ini akan membuat orang lain menjadi ragu untuk menjawab. Mereka akan menjadi bingung karena merasa tidak pasti, sebenarnya kita sedang bertanya tentang kelebihan atau kekurangan dari produk tersebut? Mengetahui kelemahan produk tidak akan membuat bisnis kita langsung bangkrut kok! Justru ini akan membantu kita dalam meningkatkan kualitas produk. 

5. “Apa yang Membuat Anda Tidak Merekomendasikan Produk Ini?”
Rekan-rekan kerja, kolega atau kerabat, serta para pelanggan adalah sumber daya terbaik yang kita miliki untuk bisa memperbaiki kualitas produk yang ada sekarang. Mereka bisa membantu kita untuk mendengar pendapat dan ulasan dari orang-orang di sekitarnya “apakah mereka suka atau malah membenci produk kita?” Dari reaksi yang didapatkan dari orang-orang disekitarnya, kita bisa mendapat feedback atau umpan balik yang pasti dari orang yang kita tanyakan, apakah mereka akan merekomendasikan produk kita atau malah sebaliknya.  
 
6. “Apakah Anda akan Membeli Produk Kami Sekarang?”
Pertanyaan ini sangat sering digunakan oleh para produsen atau bagian marketing untuk mencari tahu apakah calon konsumen benar-benar tertarik dengan produk kita atau tidak. Logikanya, jika mereka menganggap bahwa produk kita memiliki kualitas produk yang mereka cari selama ini, maka mereka tanpa ragu akan membeli produk kita, bahkan detik itu juga. 
 
Namun, jika mereka masih merasa ragu untuk membeli produk kita saat itu juga. Jangan berkecil hati, karena kita tetap bisa menanyakan feedback atau umpan balik dari mereka terkait kualitas produk kita. Jika mereka tidak memiliki permasalahan apapun terhadap kualitas produk kita, mungkin masih ada yang mengganjal dari harga produk yang kita tentukan. Dalam hal ini, kita bisa berusaha untuk menyesuaikan harga produk dengan harga yang diharapkan oleh mayoritas pelanggan kita. 
 
Yap! Itulah 6 pertanyaan ampuh yang bisa membantu kita dalam meraih feedback atau umpan balik dalam meningkatkan kualitas produk. Selamat menanyakan 6 pertanyaan di atas kepada orang-orang di sekitar kita dan meraih umpan balik atau feedback yang solid demi kualitas produk yang semakin meningkat. Tetap semangat ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advices
8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

8 Perbedaan antara Generasi Milenial dan Generasi Z

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

10 Strategi untuk Pencarian Kerja yang Sukses

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

4 Cara Menjadi Inspirasi bagi Orang Lain untuk Bekerja Lebih.

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

20 Ide Bisnis bagi Orangtua yang Bekerja di Rumah

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

Bagaimana Cara Memaksimalkan Fungsi Public Relation?

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

5 Gambaran Kreativitas dalam Dunia Marketing di Era Modern

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Bagaimana Artificial Intelligence dapat Membantu Perusahaan Media?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Mengapa Artificial Intelligence Penting untuk Layanan Pelanggan?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Memiliki Mimpi Besar ala Steve Jobs?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

Bagaimana Cara Berpikir seperti Seorang Inovator?

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

4 Cara Menanamkan Jiwa Kewirausahaan ke Dalam Budaya Perusahaan

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

Pentingnya Reminder atau Pengingat Jadwal dan Menjadikannya Bermanfaat

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

7 Cara Mempromosikan Bisnis Online secara Gratis

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

10 Cara Emotional Intelligence Membantu Menghadapi Ketidakpastian

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

Bagaimana Cara Efektif Menjadi Pengusaha Modern?

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

5 Pertanyaan yang Mendorong Semangat Kerja Karyawan

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

Perlunya Pesan yang Jelas dalam Menetapkan Arah

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

5 Cara Efektif Mengajak Generasi Millennial Bekerja di Perusahaan Anda

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

8 Aturan Dasar yang penting diterapkan di dalam Rapat Kerja

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

Pengertian Pengembangan Diri dan 6 Manfaat Pengembangan Diri

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

4 Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan di Luar Jam Kantor

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

Mengenal Para Milenial di Dunia Kerja Lebih Dalam

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

10 Kiat Memilih Foto Profil LinkedIn yang Tepat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

Peran dan Tanggung Jawab Pemimpin Rapat

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

4 Alasan Menyelenggarakan Acara Kantor Sangat Penting

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

Manfaat Kompetisi Kerja pada Otak, Motivasi & Produktivitas

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

6 Cara Hebat Mendorong Kerja Sama Tim

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

15 Cara Mendorong Ide Kreatif dan Inovatif dalam Tim Kerja

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Cara Membangun Program Pengembangan Kepemimpinan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan

4 Manfaat Meningkatkan Goal Perusahaan