Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - 3 Cara Mengatasi Kebosanan Dalam Bekerja

3 Cara Mengatasi Kebosanan Dalam Bekerja


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Anda dulu menyukai pekerjaan Anda. Anda adalah salah satu dari orang-orang yang bersemangat untuk bangun di pagi hari, yang berbicara tentang pekerjaan sepanjang waktu, dan yang mungkin membiarkan semua orang tahu betapa hebatnya karier Anda.
 
Dan sekarang? Nah, katakan saja Anda telah kehilangan perasaan penuh cinta itu.
 
Kabar buruknya, merasa bosan atau tidak bersemangat di tempat kerja adalah hal yang paling buruk. Lalu apa kabar baiknya? Kamu tidak sendiri. Setiap orang merasakan hal ini dari waktu ke waktu, dan bahkan pekerjaan yang paling menakjubkan di dunia pun dapat menimbulkan kebosanan.
 
Tetapi itu tidak berarti Anda harus kehabisan cara dan mencari pekerjaan baru. Bahkan, sebelum Anda benar-benar berhenti dari pekerjaan Anda saat ini, cobalah untuk menyalakan kembali percikan cinta yang pernah ada.
 
Jika Anda merasa bosan dengan pekerjaan Anda, ketahuilah bahwa Anda memiliki kekuatan untuk mengubahnya. Berikut adalah kiat-kiat yang dapat Anda lakukan untuk mengembalikan rasa cinta Anda terhadap pekerjaan yang dulu Anda sukai agar Anda menjadi lebih terinspirasi.
 

1. Dapatkan Perspektif

Satu perubahan yang dapat Anda lakukan dengan segera adalah mengubah perspektif Anda tentang posisi Anda. Daripada Anda menghabiskan waktu Anda untuk memeriksa email dan kalender secara berulang-ulang, cobalah untuk mencari peluang yang memungkinkan Anda berpikir tentang hal-hal diluar pemikiran Anda. Anda harus membiarkan mata Anda terbuka akan suatu masalah yang perlu dipecahkan dan carilah cara untuk menyelesaikannya. Bergerak satu langkah melewati kebosanan Anda, dan ambil langkah untuk bertindak. Apapun yang Anda lakukan, Anda pasti akan merasa lebih terlibat. Bonusnya adalah upaya Anda tidak akan luput dari perhatian atasan dan juga rekan kerja Anda.
 

2. Temukan Dampak Anda

Salah satu sumber ketidakpuasan umum dalam pekerjaan adalah tidak mengetahui apakah Anda membuat perbedaan, baik perbedaan dalam masyarakat atau bahkan perbedaan dalam organisasi Anda. Tetapi kenyataannya adalah, tidak peduli apa yang Anda lakukan, Anda sangat mungkin untuk memberikan dampak. Bahkan, itu mungkin menjadi alasan Anda dalam mengambil pekerjaan di tempat pertama. Jadi, kadang-kadang Anda hanya harus sedikit lebih serius memikirkannya.
 
Berikutnya, ketika Anda dihadapkan dengan tugas yang tidak masuk akal, luangkan waktu untuk mengambil langkah mundur dan merefleksikan tentang dampak Anda atau hal besar yang dapat Anda kontribusikan. Itu tidak harus menjadi sebuah tujuan mulia seperti mengurangi kelaparan dunia. Apakah Anda memberikan layanan pelanggan yang hebat atau meningkatkan merek perusahaan? Mungkin Anda hanya mencerahkan hari seseorang. Apa pun itu, luangkan waktu sejenak untuk mengenali dampak yang mungkin Anda berikan bagi sekitar Anda.

3. Ambillah Risiko

Pertimbangkan untuk lebih mempertaruhkan diri. Jika Anda bertanya-tanya berapa lama lagi Anda akan bertahan dalam pekerjaan ini karena hari Anda semakin membosankan, maka sudah pasti waktu untuk mengambil lebih banyak risiko, baik untuk menjaga motivasi Anda dan mengembangkan diri Anda lebih jauh. Cobalah menyarankan proyek baru kepada atasan Anda agar Anda dapat mengatasi atau berinovasi pada tanggung jawab Anda saat ini. 
 
Apakah ada cara untuk merampingkan suatu proses? Cara yang benar-benar baru untuk mendekati tugas yang biasanya membosankan? Jika Anda dapat menemukan cara untuk mengukir lebih banyak waktu di hari Anda, coba pikirkan: Anda dapat mengambil sesuatu yang jauh lebih menarik.
 
Ini adalah pilihan Anda apakah Anda ingin bosan atau tidak dalam bekerja. Ambil langkah mundur dan pikirkan tentang sudut mana Anda yang membuat Anda menjadi tidak termotivasi lagi. Apa dampak yang Anda buat setiap hari? Dan, apa yang Anda lakukan untuk membuat pekerjaan Anda sendiri lebih menarik?
 
Kebosanan penting untuk diatasi karena Anda harus berupaya untuk membuat pekerjaan Anda lebih menarik, bukan hanya menguntungkan Anda, tetapi juga karier jangka panjang Anda. Lagi pula, atasan mana yang tidak menginginkan karyawan yang berinisiatif dan terus-menerus berpikir tentang dampak besar yang dapat dilakukan?
Featur