STUDILMU Career Advice - Tips Menyimpan Uang

Tips Menyimpan Uang


by Studilmu Editor
Posted on Sep 11, 2018

Ingin membeli rumah? Menabung untuk pensiun? Akhirnya melunasi pinjaman mahasiswamu?
 
Maka Anda tahu bahwa menyimpan ribuan dolar tidak terjadi dalam semalam. Dan Anda juga tahu bahwa niat baik Anda ("Tahun ini saya akan menghemat Rp 200.000,- seminggu!") Dapat dengan mudah dikesampingkan ketika kehidupan menjadi semakin sulit. Dan tanpa Anda sadari, Anda telah keluar jalur dari tujuan penghematan. 
 
Yang menjadi masalah adalah waktu. Atau, lebih khususnya lagi, persepsi Anda tentang waktu.
 
Peneliti dari University of Pennsylvania menemukan bahwa seringkali, semakin lama Anda mengejar tujuan, semakin Anda jauh dari tujuan, yang dapat membuat Anda teralihkan atau menyerah — bahkan jika Anda hampir mencapai tujuan Anda.
 
Lalu, apa faktor kuncinya? "Ketidakpastian tentang kapan tujuan akhir akan tiba," kata Dr. Joseph Kable, seorang ahli syaraf dan rekan penulis studi ini. Contoh yang bagus adalah ketika Anda menelepon perusahaan dan Anda ditahan. Bisa jadi seseorang akan mengambilnya dalam 30 detik atau 10 menit, tetapi Anda tidak tahu.
 
Setelah Anda ditahan selama dua menit, Anda mungkin menyimpulkan bahwa Anda harus menunggu lebih lama dari yang Anda kira sebelumnya — bahwa tujuan akhirnya lebih jauh — dan Anda lebih mungkin mengatakan "lupakan saja" dan tutup telepon.
 
“Ini berlawanan dengan intuisi,” kata Kable, “tetapi semakin lama Anda menunggu, semakin lama waktu yang Anda pikir Anda miliki. Jika itu bagaimana [otak] Anda merasakan situasinya, masuk akal untuk menyerah, bahkan jika Anda sudah menginvestasikan banyak waktu. "
 
Maksudnya: Jika untuk mencapai sasaran Anda memerlukan waktu yang lama — dalam persepsi Anda — Anda cenderung mengambil uang yang seharusnya Anda simpan dan membeli barang baru yang Anda inginkan.
 
Solusinya adalah, tetapkan titik akhir yang spesifik untuk tujuan Anda. "Cara terbaik untuk bertahan menuju tujuan keuangan yang besar adalah membuat tujuan tersebut sekonkrit mungkin," kata Kable. "Jika Anda memiliki kerangka waktu tertentu dalam pikiran bahwa Anda sedang membangun, maka lebih mudah untuk tetap pada rencana itu dan menahan dorongan untuk menyerah dan menggunakan uang itu untuk sesuatu yang lain."
 
Dan semakin spesifik rencana Anda, adalah semakin baik. Sebagai contoh: “Banyak orang tahu mereka perlu menabung untuk pensiun, tetapi mereka tidak benar-benar tahu persis berapa yang mereka butuhkan, jadi mereka hanya menyimpan uang dalam rekening atau tabungan tanpa rencana nyata, "kata Natalie Taylor, Jasa Perencanaan CFP LearnVest. “Luangkan waktu untuk melakukan perhitungan, dan bekerja dengan perencana untuk menghasilkan jumlah uang yang Anda perlukan dan kapan Anda membutuhkannya.”
 
Kemudian, setelah Anda memiliki gambaran besar dalam pikiran, buat tujuan tersebut menjadi kecil agar mudah untuk dicapai. "Fokus pada aktivitas menghemat uang, bukan hasilnya," kata Taylor. “Kemenangan Anda adalah menghemat Rp 1 juta per bulan untuk pensiun. Jangan khawatir tentang Rp 400 juta yang mungkin Anda butuhkan saat Anda berusia 65 tahun. ”
 
Pada kenyataannya, penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Psychological Science menemukan bahwa orang yang memecah tujuan tabungan mereka menjadi kerangka waktu siklus, seperti minggu atau bulan, menghemat 78% lebih banyak uang daripada orang yang hanya fokus pada tujuan masa depan yang jauh.
 
Kemudian, periksa kemajuan tabungan Anda setiap enam bulan, kata Taylor. “Lihatlah kembali apa yang telah Anda capai dan lakukan dengan benar sesuai kebutuhan,” katanya. “Bandingkan seberapa jauh Anda telah mencapai tujuan akhir Anda — apakah Anda 10% dari perjalanan ke sana? 15%? Lakukan pemeriksaan berkala ini secara rutin dengan apa yang dapat Anda kendalikan saat ini — dan itu memotivasi untuk melihat sejauh mana Anda telah memulai. ”
 
Dan trik terakhir untuk mencapai tujuan tabungan Anda? Perlu diingat bahwa bahkan rencana penghematan terbaik dapat menekan segala tantangan di sepanjang jalan. "Segala hal dapat terjadi," kata Taylor. "Keadaan darurat medis, kehilangan pekerjaan — tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah kejadian tak terduga ini dari menggagalkan rencana tabungan Anda." Pertama, Anda harus fokus pada pondasi keuangan Anda. “Tingkatkan tabungan darurat Anda — aturan praktis yang bagus adalah pemasukan selama enam bulan. Memiliki asuransi yang memadai untuk kesehatan dan kecacatan, dan pastikan Anda berada di jalan menuju nol hutang kartu kredit, ”katanya. "Jika Anda fokus pada ini terlebih dahulu, maka Anda akan membantu membatasi hal-hal yang dapat menggagalkan Anda dari tujuan keuangan besar Anda."

Tinggalkan Komentar Anda

Featured Career Advices

Cara Menghilangkan Stres Secara Sehat dan Tidak Sehat

7 Alasan Kuat Dalam Meraih Mimpi

Budaya Kerja dan 3 Cara Mendemonstrasikannya

Pengertian Afirmasi dan 10 Afirmasi Positif

5 Cara Tampil Menarik Dalam Wawancara Kerja

3 Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk

7 Pertanyaan Interview Kerja

5 Cara Menghargai Diri Sendiri

Sikap Negatif dan Cara Mengubahnya

7 Kunci Kesuksesan dan Kepuasan Kerja

10 Kemampuan Soft Skill Dalam Dunia Kerja

10 Cara Membangun Hubungan Kerja Yang Positif

Cara Mengendalikan Diri

4 Jenis Komunikasi

7 Cara Mengatasi Stres Kerja

Etos Kerja

6 Cara Membangun Kreativitas Tim

Karakteristik Generasi Z

3 Kondisi Kerja yang Menekan dan Cara Menghadapinya

15 Ciri Komunikasi Efektif

Komunikasi Efektif Dalam Pengembangan Karier

Cara Menulis Surat Lamaran Kerja

12 Bahasa Tubuh Yang Dihindari Pada Wawancara Kerja

3 Cara Menjadi Diri Sendiri

Cara Kerja di Perusahaan Baru

3 Tips Merespon Pekerjaan Tambahan

Ingin Hasil Kerja Lebih Baik? Lakukan 8 Hal ini.

Pengalaman Interview Seseorang

4 Cara Negosiasi Yang Efektif

Menjaga Komitmen Kerja