Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Strategi Digital untuk Terhubung dengan Pelanggan

Strategi Digital untuk Terhubung dengan Pelanggan


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Feb 24, 2019

 
Di era digital saat ini, kita cenderung mengaitkan banyak hal dengan teknologi. Tidak terkecuali, memasarkan produk melalui digital. Apakah pembaca Career Advice juga melakukan hal yang sama? 
 
Pemasaran secara digital memang sedang “naik daun”, penggunaannya sangat terkenal dan disukai banyak orang. Namun, kita harus tahu bahwa kita sangat memerlukan strategi digital yang baik dalam hal ini. Selain itu, kita juga perlu memikirkan, apakah strategi digital yang kita gunakan sudah membantu kita semua untuk terhubung dengan pelanggan secara baik? Bagaimana jika ternyata strategi digital ini belum berhasil membuat kita terhubung baik dengan mereka?
 
Lantas, bagaimana cara agar strategi digital yang kita terapkan benar-benar membuat pelanggan terhubung secara sangat baik dengan kita? Berikut adalah tiga strategi digital yang dapat kita terapkan untuk dapat terhubung dengan pelanggan secara baik. 
 
1. Membuat Pelanggan Lebih dari Sekedar Menyukai Konten Kita
Ini adalah strategi awal yang paling berpengaruh dan benar-benar perlu kita perhatikan. Strategi digital kita dapat dikatakan berhasil, jika kita telah membuat para pelanggan bukan hanya menyukai segala konten yang kita buat, tetapi juga menyebarkannya ke khalayak ramai. 
 
Nah, ini dia poin pentingnya. Saat seseorang sudah membagikan suatu postingan di akun media sosialnya, sudah dapat dipastikan bahwa orang tersebut menyukai, tertarik dan setuju dengan konten yang ada di dalamnya. Sehingga, mereka merasa bahwa orang lain penting untuk mengetahui hal tersebut. 
 
Jika pengikut atau pelanggan kita mengklik tombol ‘suka’, ini indikasi yang bagus. Tapi, akankah lebih luar biasa lagi jika mereka menyukai dan menyebarkannya ke akun media sosial mereka, bahkan ke platform lainnya juga. 
 
Dengan begitu, konten-konten yang kita berikan telah memiliki tempat khusus di hati mereka. Dan tentunya, ini adalah indikasi utama bahwa strategi digital kita benar-benar terhubung dengan pelanggan. 
 
Tetapi, bagaimana ya caranya agar konten yang kita berikan membuat mereka rela untuk membagikannya dengan orang lain? Coba deh kita cari tahu kira-kira topik apa yang sedang ‘hot’ dan menjadi permintaan pasar yang paling tinggi. Jangan lupa juga cari tahu tentang topik apa yang banyak disukai oleh orang-orang, para millennial misalnya. Nah, jika kita sudah menemukan satu atau dua topik unggulan, kita harus berpikir bagaimana caranya topik ini mempersatukan semua pelanggan yang menyukai topik yang sama dengan yang kita pilih tersebut. 
 
Ajak tim kreatif atau tim konten kita untuk brainstorming ide bersama-sama, dengan tujuan mencari keterkaitan antara topik unggulan tersebut dengan produk yang kita miliki. Coba kita cari ‘benang merah’ dari dua komponen tersebut. Setelah dapat, langsung deh kita promosikan melalui pemasaran digital. Gimana pendapat pembaca Career Advice, menarik kan? 
 
Mungkin ini bukan hal yang mudah untuk dilakukan, tapi setidaknya dengan bantuan tim, kita pasti bisa melakukan strategi digital ini dengan baik dan terhubung dengan hati para konsumen. 
 
2. Ada Harga, Ada Kualitas
Strategi digital yang baik juga harus menawarkan kualitas yang sangat baik. Apalagi jika pelanggan sudah masuk ke dalam kategori premium. Berikan pelayanan kepada pelanggan dengan sangat baik tanpa memandang usia, agama, suku atau hal-hal lainnya. 
 
Tanpa pelanggan, bisnis kita tidak akan berjalan. Jika ada pelanggan namun kita tidak memperlakukannya dengan baik, maka usaha kita tidak akan pernah berkembang. 
 
Intinya, berikan konsumen premium pengalaman premium. Harga yang kita pasang dalam pemasaran, juga harus berbanding lurus dengan kualitas yang kita berikan. Betapa banyak produk-produk di luar sana yang memiliki strategi digital yang sangat apik, namun memiliki kualitas yang sangat rendah. Jika pembaca Career Advice mengalami hal ini, apa yang pembaca rasakan? Pastinya kecewa. 
 
Strategi digital yang terhubung dengan pelanggan secara baik tidak hanya memerlukan konten kreatif yang disukai dan dibagikan kepada khalayak ramai, namun juga harus memiliki kualitas yang sepadan, sehingga mereka tidak ragu untuk mempromosikan produk kepada teman-teman dan keluarga mereka. 

3. Bersikap Serius, Namun Humoris
Seperti yang sudah saya sampaikan di atas bahwa pemasaran digital yang bertebaran sekarang ini tidak jarang membuat saya jadi senyum-senyum atau cengengesan sendiri, mereka benar-benar kreatif. Nah, ini dia salah satu strategi digital yang dapat mengikat pelanggan dengan halus namun berarti bagi mereka. 
 
Kita semua, termasuk pelanggan sudah sangat disibukkan dengan pekerjaan yang menumpuk di kantor. Bukan hanya itu, berbagai urusan kehidupan yang memerlukan keseriusan telah menguras energi kita semua. Saat kita melihat pemasaran digital yang serius, profesional namun memiliki unsur yang humoris, pastinya pelanggan akan lebih mudah untuk tertarik. 
 
Gaya ini adalah strategi digital yang kreatif dan membuat pelanggan menjadi lebih bergairah, bahkan tertarik untuk menggunakan apa yang kita promosikan. Tidak ada orang yang ingin berurusan dengan sesuatu yang kaku dan serius secara terus-menerus. Strategi digital yang humoris akan memberikan warna baru pada dunia pemasaran digital. Mereka juga akan lebih mudah mengenal dan mengingat produk kita. Sebagai contoh, seorang pelanggan begitu menyukai satu produk yang memiliki slogan lucu dan unik “dimana ada kamu, disitu ada (menyebutkan nama produknya)” atau sisipkan lagu-lagu lucu yang menjadi simbolik iklan digital tersebut. 
 
Jika kita selalu serius dan tidak pernah ada humornya sedikit pun, maka pelanggan bisa lari ke kompetitor lain, rugi kan?
 
Nah, itu dia tiga strategi digital yang dapat membantu kita untuk terhubung kepada pelanggan dengan sangat baik. Strategi digital yang dapat menarik hati para pelanggan sangat memerlukan konten kreatif yang membuat para pelanggan lebih dari menyukainya, tapi juga membagikannya kepada pelanggan lain. Ini juga memerlukan kualitas yang tinggi dengan memperlakukan pelanggan secara premium, dan yang terakhir adalah sisipkan humor dalam setiap pemasaran digital yang kita berikan. Sekarang pembaca Career Advice sudah mengetahui strategi digital apa saja yang diperlukan untuk dapat terhubung dengan konsumen secara baik. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, sama-sama kita terapkan. Selamat mencoba ya rekan-rekan Career Advice. 
Featured Career Advices
5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

7 Rahasia Menjadi Tangguh di Dunia Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

10 Cara Membawa Rasa Bahagia di dalam Tim Kerja

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

4 Cara Menuju Pensiunan Dini di Umur 40 Tahun

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Cara Meningkatkan Etika Kerja di Perusahaan Indonesia

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

5 Strategi untuk Menang dalam Presentasi Bisnis

3 Tingkat Kesadaran Diri

3 Tingkat Kesadaran Diri

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

10 Cara untuk Mulai Mengasah Strategi Pemasaran

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

3 Pertanyaan Sebelum Memulai Bisnis dan Menjadi Pengusaha

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

5 Karakter Buruk Generasi Milenial yang Diperlukan dalam Bisnis

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

11 Fakta Mengejutkan tentang Kepribadian Manusia

35 Karakteristik Wirausaha

35 Karakteristik Wirausaha

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang

5 Manajemen Krisis untuk Mengubahnya Menjadi Peluang