Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Perbedaan CV dan Resume

Perbedaan CV dan Resume


STUDILMU Users
by Studilmu Editor
Posted on Oct 20, 2018

 
"Um, apa itu CV?" Adalah pertanyaan yang sering ditanyakan oleh pencari kerja. Mendekati 10 profesional, peluang tertinggi hanya satu atau dua professional yang dapat memberitahu Anda jawaban yang sesungguhnya. Kabar baiknya, Anda akan menjadi salah satu dari sedikit orang yang akan mengetahui perbedaan dari keduanya. Bagaimana cara membandingkan CV dengan resume dan apakah Anda harus memilikinya atau tidak. Jadi, pada artikel kali ini kita akan menumpas tuntas perbedaan CV dan Resume. 
 
Apa itu CV? Curriculum Vitae, lebih sering disebut dengan singkatannya, CV (istilah Latin yang berarti riwayat hidup), CV sering diperbincangkan ketika saya masih di sekolah pascasarjana. Pada saat itu, saya hanya berpura-pura tahu apa artinya CV, saya pulang ke rumah dan mencarinya lewat Google, lalu mencoba memahaminya. 
 
Saya dengan sangat cepat mempelajari bahwa Para PhD setelah berhasil melakukan sidang disertasi mereka, tidak memiliki resume. Tetapi, mereka memiliki Riwayat Hidup. Tidak seperti resume, yang mencantumkan riwayat dan pengalaman kerja, bersama dengan ringkasan singkat keterampilan dan pendidikan Anda, CV adalah dokumen yang jauh lebih komprehensif. Tidak hanya berisi pendidikan dan pengalaman kerja Anda, namun dilengkapi juga oleh detail pencapaian, penghargaan, kehormatan, dan publikasi Anda. Dalam kata lain, di dalam CV kita dapat mencantumkan hal-hal yang menarik perhatian universitas ketika mereka merekrut staf pengajar. 
 
Selain itu, panjang halaman resume jarang yang melebihi satu halaman. Sedangkan, CV dapat terdiri dari dua, enam atau bahkan 12 halaman, tergantung pada pencapaian profesional Anda. 
 
Mari kita membahas beberapa dasar dari CV dan resume.

Apa itu CV?
Seperti yang sudah dibahas secara singkat di atas, CV adalah dokumen yang sangat populer terutama di kalangan akademisi, karena para mahasiswa pascasarjana sering menghabiskan banyak usaha untuk menerbitkan karya mereka selama tahun-tahun pasca-sarjana ini. Sementara lembaga pendidikan tinggi akan mengevaluasi nilai-nilai ujian dari calon kandidat, mereka juga ingin melihat di mana karya para kandidat telah dipublikasikan.
 
“Terbitkan atau lenyap” adalah sentimen yang populer selama dua tahun saya di sekolah pascasarjana, dan tampaknya tidak banyak yang berubah. Saya berbicara dengan beberapa mantan teman sekelas saya yang kemudian memperoleh gelar doktor jauh setelah saya mendapatkan gelar master di tangan dan pola pikir yang sudah cukup, dan mereka dengan cepat mempertegas bahwa betapa pentingnya sebuah publikasi untuk jenjang karir seseorang, dan tentu saja, publikasi sangat penting sebagai standar untuk membuat CV akademik. 
 
OK, Siapa Lagi Selain Akademisi?
Anda benar, Akademisi bukanlah satu-satunya yang memilih dokumen panjang ini. Situs web Undercover Recruiter menjelaskan bahwa penduduk Amerika Serikat dan Kanada membutuhkan CV jika mereka ingin melamar bekerja di luar negeri, khususnya di Inggris, Irlandia, dan Selandia Baru. Di negara-negara ini, CV dapat digunakan dalam semua konteks, bahkan resume tidak digunakan sama sekali. Selain itu, CV juga berlaku di negara-negara Eropa dan bahkan ada format CV Uni Eropa yang telah tersedia untuk diunduh, template yang sangat membantu jika Anda bingung tentang cara membuatnya.

Apa Perbedaan Antara CV dan Resume?
Jawaban singkat: Panjang. 
Jawaban Panjang: Riwayat CV dalam hal ini bukan dokumen yang perlu disesuaikan untuk posisi yang berbeda seperti resume. Sebaliknya, menurut Pusat Penulisan UNC, CV adalah “ikhtisar yang cukup mendetail tentang pencapaian hidup Anda, terutama yang paling relevan dengan dunia akademis,” maka panjang halamannya akan bervariatif; CV siswa tahap awal akan jauh lebih pendek daripada siswa kelas enam yang bersiap untuk menulis disertasi. Bagaimana dengan resume? Apa itu resume? Resume artinya dokumen yang digunakan dan dibuat oleh seseorang untuk menampilkan latar belakang, keterampilan dan prestasi yang pernah diraih seseorang sebelumnya.
 
Dokumen tersebut hanya berubah ketika prestasi Anda berkembang. Seperti Anda mempublikasikan temuan-temuan dari penelitian ilmiah, atau cerita pendek, atau Anda menerima penghargaan sebagai Asisten Pengajar. Sedangkan resume pekerjaan dapat dan harus sering dimodifikasi saat Anda mencari pekerjaan dan melamar ke berbagai perusahaan dan posisi. Kami sangat menyarankan Anda untuk menyesuaikan resume Anda untuk setiap pekerjaan yang Anda lamar, bahkan jika deskripsi pekerjaannya serupa. Karena ini akan membuat Anda lebih menonjol dari kandidat yang lain.

Tapi, Bagaimana Saya Tahu Kapan Penggunaan Yang Mana??
Jika Anda masih bingung harus mulai dari mana, ingat bahwa hampir semua pekerjaan yang Anda lamar akan memberitahu Anda apa yang Anda butuhkan. Namun, jika Anda benar-benar bingung tentang apa yang dibutuhkan, tidak apa-apa untuk menanyakan hal ini kepada kontak yang tertera secara langsung, "Apakah mereka lebih memilih jika kandidatnya mengirim resume atau CV?" Dan di Amerika, jawabannya hampir selalu "resume" karena kita tahu bahwa perekrut tidak menghabiskan lebih dari enam detik mencari kandidat yang mereka inginkan.

Haruskah Saya Memiliki CV yang Berguna?
Jika saat ini Anda tidak memilikinya, saya sarankan membuat dokumen untuk berjaga-jaga. Anda tidak harus menghentikan semua yang Anda lakukan dengan benar pada detik ini, tetapi di lain waktu, Anda dapat mengubah resume Anda, mulailah membangun dokumen Anda. Selain itu, Anda tidak hanya dapat menggunakannya jika Anda memang membutuhkannya, tetapi Anda juga memiliki daftar riwayat hidup yang berjalan dari semua yang pernah Anda selesaikan.
 
Dan itulah perbedaan antara CV dan resume.
Featured Career Advices
Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Benarkah Kebahagiaan adalah Mendapatkan Pekerjaan Impian?

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

Strategi Pemasaran E-mail untuk Generasi Milenial

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

5 Strategi Pemasaran melalui E-mail

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Perencanaan Keuangan yang Salah di Umur 20-an

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Pentingnya Integritas dan Kejujuran Hati di Dunia Kerja

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Asumsi adalah Penyebab Kegagalan Wirausaha

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

Rapat Kerja dengan Keberagaman Suku Bangsa

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

5 Cara Membuat Logo Produk Menjadi Terkenal

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Cara Mengatasi Stress terhadap Finansial

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pengertian E-learning dan Lanskapnya pada 2019

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Pentingkah Memiliki Tujuan Bekerja?

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

Rapat Kerja dengan Komunikasi yang Efektif

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

5 Cara Pengusaha Sukses Tetap Bahagia

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

7 Cara Menjadi Tokoh Terkenal di Dunia Bisnis

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

10 Kesalahan Fatal yang Menghancurkan Bisnis Plan

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Etika Memuji Rekan Kerja di Lingkungan Kerja

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

Satu Pertanyaan yang Mengubah Hidup Lebih Baik

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

3 Alasan Cerita Singkat Baik untuk Bisnis

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

Menjual Produk dan Jasa melalui Cerita Singkat

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

4 Karakter Kepemimpinan yang Wajib Dimiliki

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

Peranan E-Learning dalam Pengembangan Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

3 Pikiran Negatif yang Menghambat Kebahagiaan dalam Karier

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

Bagaimana Cara Mengembangkan E-Learning atau Pembelajaran Online?

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

4 Karakteristik Manusia yang akan Sukses di Dunia Bisnis dan Kesehatan

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

6 Cara Menentukan Harga Jual Produk yang Tepat

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

5 Cara Menguji Strategi Bisnis yang Baru di Media Sosial

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

10 Cara Mencintai Diri Sendiri untuk Karier Cemerlang

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

5 Manfaat Menjaga Kebahagiaan Sejati Karyawan bagi Perusahaan

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

Bisakah Memasarkan Bisnis Startup Sendirian?

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis

11 Cara Memiliki Pola Pikir untuk Berani Memulai Bisnis