Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Pengertian Ekuitas Merek dan Keutamaannya

Pengertian Ekuitas Merek dan Keutamaannya


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Sebenarnya, Apa yang Dimaksud dengan Ekuitas Merek (Brand Equity)?

Bagi rekan-rekan yang terjun atau sudah masuk ke dalam dunia pemasaran (marketing), pasti pernah mendengar istilah “ekuitas merek (brand equity)”, bukan? Pertama-tama, kita perlu membahas tentang apa itu branding terlebih dahulu. Branding adalah suatu perancangan atau pengelolaan terhadap suatu merek dalam rangka meningkatkan nilai keuntungannya. Dari konteks ini, merek adalah nama dari suatu produk atau layanan jasa yang dikenal oleh orang banyak atau para konsumennya. Dalam pernyataan yang diungkapkan oleh seorang ahli bernama Allen P. Adamson, diringanya mengatakan bahwa “Branding adalah suatu pelaksanaan atau pengelolaan pada hal-hal yang sangat menentukan pandangan orang lain tentang bagaimana mereka memandang suatu merek (brand)”. 
 
Tapi ngomong-ngomong, sebenarnya apa sih yang dimaksud dengan ekuitas merek (brand equity)? Ekuitas merek atau brand equity adalah seperangkat aset dan liabilitas merek (brand) yang berkaitan dengan suatu merek produk, nama atau simbol yang mampu mengurangi atau menambah nilai yang diberikan oleh produk tersebut, baik pada perusahaan maupun pelanggan. Kita perlu tahu bahwa ekuitas merek atau brand equity ini bukan hanya tentang logo atau pilihan warna merek produk perusahaan kita. Akan tetapi, ekuitas merek (brand equity) juga melibatkan hal-hal lain seperti, membangun loyalitas pelanggan dalam meningkatkan nilai jangka panjang perusahaan kita. Itulah mengapa membangun ekuitas merek (brand equity) jauh lebih penting daripada sekedar merancang strategi pemasaran secara konvensional. 
 
Nantinya, ekuitas merek (brand equity) ini akan menciptakan brand loyalty, yang mana brand loyalty adalah pilihan yang dibuat oleh konsumen untuk membeli suatu produk tertentu dibandingkan produk lainnya, meskipun kedua produk tersebut masih dalam satu kategori yang sama. Jadi, secara tidak langsung kita sudah melihat bagaimana ekuitas merek (brand equity) memiliki keutamaan yang luar biasa. Menurut website the restless mo dot com, kita perlu memahami ekuitas merek (brand equity) secara lebih dalam terlebih dahulu agar bisa memahami keutamaan yang dimilikinya. 
 

Memahami Ekuitas Merek (Brand Equity) Lebih Dalam

Dalam dunia bisnis, biasanya para pebisnis memutuskan suatu merek dengan keadaan di bawah tekanan yang cukup luar biasa. Hal ini terjadi karena mereka harus mencapai kinerja yang luar biasa dalam jangka pendek. Ketika bisnis semakin berkembang, merek tersebut harus semakin diperluas sedemikian rupa, sehingga dasar merek yang kita miliki lama-lama semakin melemah efeknya. Saat efek merek semakin melemah, maka loyalitas pelanggan menjadi berkurang dan harga menjadi suatu hal yang paling diprioritaskan. 
 
Sebelumnya pada pembukaan artikel di atas, kita sudah membahas tentang pengertian dari ekuitas merek (brand equity) yang mana istilah aset dan liabilitas disebutkan di dalamnya. Nah, aset dan liabilitas ini dapat dikelompokkan ke dalam 5 kategori, Apa saja? Yuk, simak poin-poin berikut ini:
- Loyalitas Merek.
- Pengakuan Nama Merek. 
- Persepsi Kualitas.
- Asosiasi Merek.
- Aset Merek seperti, hak paten, merek dagang dan juga hubungan dengan distribusi. 
 
Dalam ekuitas merek (brand equity), kita juga perlu memiliki elemen-elemen ekuitas merek (brand equity). Salah satu elemen ini adalah “brand awareness”. Brand awareness adalah membangun kesadaran dalam diri konsumen untuk memilih merek produk kita, meskipun konsumen tahu merek produk lain. Beberapa elemen brand equity adalah Brand awareness, Brand Association, Perceived Quality dan Brand Loyalty. 
 
Memang tidak mudah untuk membangun ekuitas merek (brand equity), namun ekuitas merek akan menghasilkan margin keuntungan yang lebih tinggi dan juga memudahkan kita untuk melakukan penetapan harga premium, serta mengurangi promosi. Manfaat lain yang akan kita dapatkan dari ekuitas merek (brand equity) adalah kita akan lebih mudah membangun pertumbuhan bisnis melalui ekstensi merek yang kita miliki. Selain itu, merek produk kita juga akan mendapatkan tempat yang “istimewa” agar dapat menikmati berbagai program pemasaran dengan lebih mudah. 
 

Mengapa Membangun Ekuitas Merek (Brand Equity) Menjadi Suatu Hal yang Sangat Penting?

 

1. Ekuitas Merek (Brand Equity) bukan sekedar Kegiatan Marketing

Jika ada orang yang mengatakan bahwa ekuitas merek (brand equity) adalah suatu hal yang sama dengan pemasaran (marketing), ini adalah konsep yang salah. Pemasaran adalah suatu konsep yang dilakukan untuk promosi produk dalam usaha meraih tujuan-tujuan besar dalam jangka pendek, terutama untuk meningkatkan jumlah penjualan. Disisi lain, ekuitas merek (brand equity) adalah tindakan untuk membangun loyalitas pelanggan dalam jangka panjang. Oleh karena itu, ekuitas merek (brand equity) sangat identik dengan nilai-nilai perusahaan yang penting untuk dipertahankan dan ditingkatkan. Dengan kata lain, kita bisa menyebut ini sebagai konsep ekuitas merek berbasis pelanggan dalam jangka panjang. Inilah yang menjadi salah satu keutamaan dari ekuitas merek (brand equity), karena ini bukan sekedar kegiatan marketing belaka. 
 

2. Ekuitas Merek yang Dibangun secara Internal dan Eksternal akan Menjadi Nilai Tambah pada Produk

Faktanya, merek-merek produk semakin kuat dan berkembang karena para pebisnisnya tidak hanya membangun dan meningkatkan ekuitas merek (brand equity) secara eksternal, namun juga secara internal. Setiap merek yang berhasil membangun ekuitas merek (brand equity) secara internal dan eksternal akan berhasil membentuk kesan bahwa nilai perusahaan atau merek mereka bukan hanya mewakilkan kata “merek kita” di luar perusahaan (konsumen), namun juga di hati orang-orang internalnya seperti, produsen dan staf. 
 
Hebatnya lagi, merek-merek tersebut sukses menanamkan identitas merek mereka dengan begitu dalam pada budaya karyawan dan budaya perusahaan. Keutamaannya, ketika manajemen perusahaan sedang melemah, hal ini tidak akan merusak semangat dan produktivitas karyawan di dalamnya? Mengapa demikian? Karena nilai-nilai tersebut sudah tertanam di dalam diri mereka dengan sangat baik. Terlihat kan bagaimana membangun dan mempertahankan ekuitas merek (brand equity) adalah hal yang sangat menguntungkan bagi pihak eksternal dan internal? 
 

3. Ekuitas Merek (Brand Equity) adalah Aset yang Sangat Luar Biasa

Tidak salah jika kita mengkategorikan ekuitas merek (brand equity) sebagai aset perusahaan yang sangat luar biasa. Banyak perusahaan yang baru mulai menyadari keutamaan dari ekuitas merek (brand equity) ini. Lantas, mengapa ekuitas merek dianggap sebagai aset yang penting? Hal ini dikarenakan ekuitas merek (brand equity) dapat membantu kita dalam meningkatkan loyalitas dan nilai pelanggan bagi perusahaan. Dengan kata lain, semakin ekuitas merek yang kita miliki kuat, maka merek produk kita juga akan semakin kuat. 
 
Setelah membaca artikel di atas, kami berharap rekan-rekan pembaca semakin memahami pentingnya ekuitas merek (brand equity) di dalam produk dan perusahaan. Yuk, kita mulai membangun ekuitas merek yang kuat mulai dari sekarang. Salam sukses ya, rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Communication

Mengenal Fungsi Komunikasi dan 4 Contohnya dalam Bisnis

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Leadership

Pengertian Kepemimpinan secara Umum dan 6 Jenis Kepemimpinan

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Leadership

Mengenal Gaya Kepemimpinan dalam Organisasi dan 5 Keutamaannya

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Keterampilan Sosial dalam Kerjasama Tim?

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Teamwork & Collaboration

Apa Itu Kerjasama Tim? dan Bagaimana Perusahaan Mendorongnya?

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

Leadership

Apa itu Etika Bisnis? dan 6 Cara Menulis Kode Etik untuk Bisnis

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

Emotional Intelligence

3 Alasan Mengapa Millennial Fokus Pada Kecerdasan Emosional

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

Leadership

5 Risiko Human Resources Paling Teratas dan Cara Menanganinya

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

Leadership

5 Rahasia Hebat Untuk Memecahkan Krisis Employee Engagement

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

Happiness

8 Kebahagiaan bagi Generasi Millennial di Tempat Kerja

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

Motivation

3 Alasan Mengapa Motivasi Saja Tidak akan Cukup untuk Kesuksesan

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

Self Improvement

5 Kualitas yang Perlu Diterapkan untuk Menjadi Orang yang Optimis

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan

Self Improvement

10 Tanda Anda Berada di Jalan yang Benar dalam Kehidupan

4 Cara Tetap Bahagia Meskipun Menghadapi Banyak Hambatan

Happiness

4 Cara Tetap Bahagia Meskipun Menghadapi Banyak Hambatan

Sebelum Waktu Tidur, Tanyakan 5 Pertanyaan Ini pada Diri Sendiri

Self Improvement

Sebelum Waktu Tidur, Tanyakan 5 Pertanyaan Ini pada Diri Sendiri

Manajemen Waktu Sebenarnya Hanya Membuang Waktu

Productivity

Manajemen Waktu Sebenarnya Hanya Membuang Waktu