Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Pengertian dan 4 Langkah Dasar Proses Pemecahan Masalah

Pengertian dan 4 Langkah Dasar Proses Pemecahan Masalah


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Apa yang Dimaksud dengan Pemecahan Masalah? 
Masalah adalah hal yang tidak dapat kita hindari, karena kehidupan memang selalu menawarkan problematika baru yang perlu kita hadapi dan selesaikan. Dikarenakan masalah hadir untuk diselesaikan, maka munculah istilah yang dinamakan pemecahan masalah atau problem solving. Pemecahan masalah adalah suatu tindakan yang dilakukan untuk menyelesaikan suatu permasalahan dengan cara mendefinisikan masalah, menentukan penyebab utama dari suatu permasalahan, mencari sebuah solusi dan alternatif untuk pemecahan masalah, dan mengimplementasikan solusi tersebut sampai masalah benar-benar dapat terselesaikan. 
 
Tentunya, ada begitu banyak contoh pemecahan masalah dalam kehidupan sehari-hari kita. Ketika kita memiliki permasalahan dengan rekan kerja, kita perlu mencari tahu langkah-langkah pemecahan masalah apa yang cocok untuk diimplementasikan dalam permasalahan kita. 
 
Langkah-langkah pemecahan masalah yang tepat akan memberitahu kita tahapan pemecahan masalah apa yang perlu diambil terlebih dahulu. Ketika kita membiarkan sebuah permasalahan berlanjut secara berlarut-larut, ini menandakan bahwa kita tidak memiliki keberanian untuk memecahkan masalah dengan baik dan tepat. Malahan, tindakan seperti ini hanya akan menyusahkan kehidupan kita di masa depan. 
 
Keterampilan untuk memecahkan masalah sangat perlu dimiliki semua orang. Oleh karena itu, kami menyediakan artikel ini khusus untuk rekan-rekan Career Advice yang ingin mengetahui dan memahami proses pemecahan masalah secara lebih dalam. 
 
Lantas, Apa Langkah-Langkah Dasar yang Diperlukan dalam Proses Pemecahan Masalah?  
Dilansir dari website asq dot org, ada 4 langkah dasar yang perlu kita pahami dan kuasai dari proses pemecahan masalah. Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini: 
 
1. Definisikan Masalah yang Ada. 
Kita perlu berfokus pada apa yang menjadi masalah intinya dan mencari tahu segalanya secara rinci. Seringkali kita hanya menganalisa permasalahan sekejap saja, sehingga kita tidak bisa mengetahui penyebab suatu permasalahan dengan benar. Untuk mendefinisikan permasalahan secara tepat, jangan lupa untuk mengikuti langkah-langkah berikut ini: 
- Ketika mendefinisikan permasalahan, kita perlu membedakan antara fakta dan pendapat. Logikanya, kita tidak akan mendapatkan penyebab permasalahan yang valid jika kita tidak bisa membedakan keduanya. 
- Dalam hal ini, kita juga perlu menyatakan atau mengungkapkan permasalahan yang terjadi secara spesifik. 
- Coba identifikasi standar, norma-norma atau nilai-nilai apa saja yang telah dilanggar dari permasalahan ini. 
- Kita perlu menentukan dimana titik permasalahan yang ada dan mulai merancang proses pemecahan masalah. 
- Pastikan untuk tidak menyelesaikan sebuah permasalahan tanpa data-data yang valid. 

2. Mencari Solusi Alternatif. 
Setelah mengidentifikasi permasalahan yang ada secara detail, maka sekarang waktunya untuk membuat beberapa pilihan yang bisa kita pilih untuk mencari solusi alternatif yang efektif. Oleh karena itu, kita perlu menunda pemilihan solusi alternatif sampai kita benar-benar sudah mendapatkan solusi yang cocok dan yang diinginkan oleh semua pihak yang terlibat. Jadi, kita perlu menunggu sampai proses evaluasi terakhir, baru bisa menentukan solusi alternatif mana yang akan kita gunakan. Oh ya, jangan lupa gunakan langkah-langkah di bawah ini ya.
- Pastikan untuk tidak terburu-buru dalam menentukan suatu solusi alternatif. 
- Sertakan semua individu yang terlibat dalam menentukan solusi alternatif yang terbaik. 
- Tentukan solusi alternatif yang sejalan dengan tujuan organisasi atau perusahaan. 
- Tentukan solusi alternatif untuk jangka pendek dan jangka panjang. 
- Pertimbangkan ide-ide yang disampaikan oleh orang lain (Ingat, semua orang berhak memberikan pendapat mereka terhadap solusi alternatif). 
 
3. Evaluasi dan Pilih Solusi Alternatif yang Ada. 
Langkah ketiga yang bisa kita lakukan adalah mengevaluasi setiap pilihan solusi alternatif yang ada, lalu memilihnya secara bijak dengan mempertimbangkan segala kebaikan dan keburukan yang akan dihasilkan di masa depan. Dalam mengevaluasi pilihan solusi alternatif, kita juga perlu melakukannya secara hati-hati. Maksudnya, jangan sampai kita mempertimbangkannya secara bias, sehingga solusi alternatif yang dihasilkan bisa saja sebenarnya tidak cocok dengan permasalahan yang ada. Oh ya, juga jangan lupa untuk memilih solusi alternatif yang benar-benar sesuai dengan visi dan misi perusahaan kita ya, rekan-rekan Career Advice. Berikut ini adalah poin-poin yang bisa kita terapkan:
- Mengevaluasi solusi alternatif yang relatif terhadap standar target yang ada. 
- Kita juga perlu mengevaluasi semua solusi alternatif yang ada tanpa rasa bias. 
- Kita perlu mengevaluasi solusi alternatif yang mungkin terbukti berhasil.
 
4. Coba untuk Terapkan dan Tindak Lanjuti Solusinya. 
Kini saatnya kita menerapkan solusi yang sudah terpilih untuk memecahkan permasalahan yang ada. Akan tetapi, bukan berarti menerapkan solusi telah menandakan bahwa permasalahan dapat selesai begitu saja loh ya. Perlu ada tindak lanjut atau follow up yang dilakukan oleh orang-orang yang terlibat agar mereka bisa meninjau bersama, apakah permasalahan yang ada sudah benar-benar terselesaikan atau belum. Nah, pastikan rekan pembaca sudah melewati poin-poin di bawah ini ya. 
- Kita perlu merencanakan dan mengimplementasikan solusi alternatif yang telah dipilih dan di uji coba. 
- Kita perlu mengumpulkan segala umpan balik dari semua pihak yang mungkin akan terkena dampak dari solusi alternatif tersebut. 
- Kita juga perlu mencari persetujuan atau konsensus dari semua pihak yang terkena dampaknya. 
- Selain itu, jangan lupa untuk menetapkan langkah-langkah dan pemantauan secara berkelanjutan ya! 
- Terakhir, kita perlu terus mengevaluasi hasil jangka panjang berdasarkan solusi akhir yang telah kita pilih secara bersama-sama. 
 
Nah, itulah pengertian serta 4 langkah dasar yang kita perlukan dalam proses pemecahan masalah. Jadi, apakah rekan-rekan Career Advice sudah siap untuk memecahkan segala permasalahan yang ada sekarang? Yuk, tetap semangat ya rekan-rekan Career Advice.
Featured Career Advice
10 Cara Membangun Customer Engagement

Customer Service

10 Cara Membangun Customer Engagement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

Self Improvement

3 Kesalahan Kerja yang Mempengaruhi Kredibilitas Kerja

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Leadership

6 Gaya Kepemimpinan dalam Menjadi Manajer yang Efektif

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu