Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Metode Creative Thinking

Metode Creative Thinking


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

Berikut ini beberapa metode Creative Thinking:
 
Metode DO IT
· D : Define problem (Tentukan masalah)
Pada tahap ini diterapkan sejumlah tehnik untuk mengajukan dan merumuskan pertanyaan yang tepat.

· O : Open mind and apply creative (Buka pikiran)
Tahap ini adalah tahap menerapkan tehnik-tehnik kreatifitas untuk menghasilkan jawaban sebanyak mungkin atas pertanyaan yang telah dipilih dan dirumuskan. Pada tahap ini berbagai alternatif jawaban hanya dikumpulkan dan tidak dilakukan evaluasi.

· I : Identify best solution (Mengidentifikasi solusi terbaik)
Ini merupakan tahap memilih dan menentukan solusi terbaik dengan melakukan evaluasi kritis, kreatif dan inovati terhadap sejumlah jawaban yang ada. Jika mengalami kesulitan dalam memilih ide-ide, maka dapat menggunakan tehnik-tehnik formal untuk membantu.
 
· T : Transform (Transformasi)
Transformasi adalah tahap terakhir, untuk membuat rencana atau program kerja untuk implementasi dan melaksanakan solusi yang telah dipilih. Tanpa implementasi, maka kreatifitas yang telah ditemukan tidak akan ada guna dan artinya.

Brainstorming 
Merupakan proses yang tidak akan terjadi dalam keadaan normal. Dilakukan dengan pembicaraan kelompok yang dapat mendorong dan memicu ide-ide baru. Beberapa aturan brainstorming yang harus diperhatikan :
· Tanpa judgment dan kritik
· Selama tahap pertama dari sesi brainstorming ide-ide yang ada tidak dilakukan dievaluasi dengan cara apapun
· Ada ide yang aneh , biarkana saja
· Yang diutamakan adalah kuantitas (banyaknya ide), bukan kualitas (bukan baik dan tidaknya ide)
· Beri kesempatan untuk membangun dari ide yang diajukan oleh orang lain
· Melakukan mutasi dan kombinasi, yaitu memodifikasi ide-ide yang ada dan berusaha untuk membangun ide-ide baru dari kombinasi yang sudah ada
 
Beberapa jenis Brainstorming yang dikenal luas adalah:
a. Nominal Group Technique (NGT)
Nominal Group Technique (NGT) adalah brainstorming yang mendorong semua peserta untuk memiliki kesempatan sama dalam proses. Hal ini juga digunakan untuk menghasilkan daftar peringkat ide.
Langkah-langkah NGT :
i. Peserta diminta untuk menuliskan ide-ide mereka secara anonim
ii. Kemudian moderator mengumpulkan ide-ide dan masing-masing dipilih oleh kelompok
iii. Pemungutan suara dapat sesederhana mengacungkan tangan mendukung ide yang diberikan. Proses ini disebut penyulingan
iv. Setelah penyulingan, ide peringkat teratas dapat dikirimkan kembali pada kelompok atau subkelompok untuk brainstorming lebih lanjut. Kadang-kadang ide-ide yang sebelumnya dijatuhkan dapat diajukan lagi setelah kelompok itu kembali mengevaluasi ide-ide.
 
b. Group Passing Technique
Cara melakukan :
i. Setiap orang dalam kelompok menuliskan satu ide pada satu potongan kertas, dan kemudian meneruskan potongan kertas tadi kepada orang berikutnya searah jarum jam, untuk menambahkan beberapa pemikiran. Ini terus berlanjut sampai semua orang mendapat kertas miliknya  kembali
ii. Kelompok ini juga dapat menciptakan sebuah Buku Ide (Idea Book) dan mempostingkan daftar ide ke buku. Pada halaman pertama adalah deskripsi masalah. Orang pertama yang menerima buku membuat daftar atau idenya dan kemudian jalankan buku kepada orang berikutnya untuk membuat daftar idenya. Orang kedua bisa membuat ide baru atau menambahkan ide dari orang sebelumnya. Ini berlanjut sampai ada sebuah daftar ide dan tidak ada lagi ide yang dimunculkan.
iii. Selanjutnya kelompok mendiskusikan ide-ide  dalam buku ini.
Tehnik ini bisa memakan waktu lebih lama, tapi memungkinkan individu untuk berpikir mendalam.
 
c. Electronic Brainstorming
Electronic brainstorming adalah versi terkomputerisasi brainstorming manual. Hal ini biasanya didukung oleh sistem rapat elektronik (Electronic Meeting System) tetapi bentuk yang lebih sederhana juga dapat dilakukan melalui e-mail dan mungkin berbasis browser, atau menggunakan peer-to-peer software. 
 
Dengan metode ini semua ide dapat diarsipkan secara elektronik dalam bentuk aslinya, dan kemudian diambil di lain waktu untuk berpikir lebih lanjut dan diskusi. Electronic brainstorming juga memungkinkan kelompok lebih besar yang lebih produktif daripada sesi brainstorming tradisional.
 
Beberapa tehnik brainstorming berbasis web memungkinkan kontributor untuk mengirim komentar mereka secara anonim melalui penggunaan avatar. Tehnik ini juga memungkinkan pengguna untuk log on selama periode perpanjangan waktu – biasanya satu atau dua minggu, sebelum memosting ide dan umpan balik. 
 
d. Directed brainstorming
Directed brainstorming merupakan variasi dari brainstorming elektronik. Hal ini dapat dilakukan secara manual atau dengan komputer. Dalam directed brainstorming ada Ruang Solusi (Solution Space), yaitu, kriteria untuk mengevaluasi ide yang bagus, yang digunakan untuk sengaja membatasi proses ide.

e. Individual brainstorming
Biasanya mencakup tehnik seperti menulis bebas (free writing), berbicara bebas (free speaking), asosiasi kata (word association), dan menggambar peta pikiran (drawing mind map), yang merupakan catatan visual dari prosesnya.
 
f. Question brainstorming
Proses ini lebih berisikan pertanyaan-pertanyaan, daripada membicarakan jawaban pertanyaan ataupun solusi dari suatu masalah. Tehnik ini merangsang kreatifitas dan mendorong partisipasi semua orang. Pertanyaan membentuk kerangka kerja untuk merancang Action Plan mendatang. Setelah daftar pertanyaan diatur, perlu dibuat prioritas untuk mencapai solusi terbaik dalam cara yang teratur. Brainstorming pertanyaan disebut juga Questorming .
 
Edison’s Idea File
Edison Idea File adalah metode dengan melatih kemampuan menemukan ide-ide yang baik, kemudian ditulis dan disimpan di tempat yang mudah diakses jika sewaktu-waktu dibutuhkan. Semua ide dianggap sebagai tangan ke dua, berharga, diambil dari berbagai sumber, dan digunakan.
 
Lateral thinking (Berpikir Lateral)
Dr Edward de Bono menciptakan tehnik berpikir lateral untuk memecahkan masalah, dalam bukunya New Think: The Use of Lateral Thinking yang diterbitkan pada 1967. Lateral Thinking adalah metode yang melatih agar kita mampu memecahkan masalah dengan metode tidak ortodoks, alias metode yang tampaknya tidak logis. Otak manusia merupakan pattern recognition systems, sistem yang menggambarkan pengenalan pola yang membantu manusia untuk dapat mengevaluasi lingkungannya dengan respon yang sesuai. Pola ini ternyata telah membuat kita terjebak dengan pola-pola yang telah kita kenal dalam berpikir. Inilah yang menghambat kemampuan kita untuk menghasilkan ide-ide baru. Berpikir lateral adalah metode untuk melatih kita keluar dari pola tersebut.
 
Contoh sederhana berpikir lateral yang mungkin pernah Anda jumpai adalah menghubungkan sembilan titik-titik dengan menggunakan maksimal 4 garis lurus, tanpa mengangkat pensil anda dari kertas dan tanpa ada garis terputus. Secara psikologi banyak yang berujar bahwa menghubungkan sembilan titik itu sulit, karena didominasi oleh persepsi persegi, dan tidak melihat kemungkinan memperluas garis di luar persegi yang dibentuk oleh titik-titik.
Featured Career Advice
7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

Entrepreneurship

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

6 Hal yang Mengganggu Produktivitas Karyawan dan Solusinya

Productivity

6 Hal yang Mengganggu Produktivitas Karyawan dan Solusinya

4 Tren Marketing dari Kebiasaan Milenial yang Perlu Diterapkan

Marketing & Sales

4 Tren Marketing dari Kebiasaan Milenial yang Perlu Diterapkan

5 Cara Meningkatkan Kebahagiaan dalam Waktu 15 Menit

Happiness

5 Cara Meningkatkan Kebahagiaan dalam Waktu 15 Menit

4 Jenis Customer Service dan Cara Memaksimalkannya

Customer Service

4 Jenis Customer Service dan Cara Memaksimalkannya

4 Keterampilan Komunikasi untuk Mengikat Hati Milenial di Perusahaan

Communication

4 Keterampilan Komunikasi untuk Mengikat Hati Milenial di Perusahaan

Pengertian dan 4 Langkah Dasar Proses Pemecahan Masalah

Leadership

Pengertian dan 4 Langkah Dasar Proses Pemecahan Masalah

5 Tips Presentasi Hebat ala Steve Jobs

Communication

5 Tips Presentasi Hebat ala Steve Jobs

7 Tips Hebat Public Speaking ala Simon Sinek (TED Talks)

Communication

7 Tips Hebat Public Speaking ala Simon Sinek (TED Talks)

15 Tips Manajemen Waktu yang Baik untuk Meraih Tujuan Hidup