Logo STUDILMU Career Advice
STUDILMU Career Advice - Membuat Tujuan yang SMART

Membuat Tujuan yang SMART


STUDILMU Users
by Studilmu Editor

 
Halo pembaca Career Advice, Anda mungkin telah bekerja keras untuk mencapai tujuan. Anda berpikir bahwa Anda telah menyusun rencana yang sempurna, namun, Anda merasa tidak ada satu kemajuan apapun yang dibuat. Anda tidak mengerti hal yang menyebabkannya. Anda menjadi lelah dan putus asa. Anda merasa bahwa hari esok tidak akan menjadi lebih baik daripada hari ini, dan ini bisa saja benar. 
 
Apakah rekan pembaca tahu faktor yang membuat Anda terhenti, tidak dapat melakukan kemajuan? Faktor yang membuat Anda menjadi mandek adalah Anda tidak memiliki kemampuan itu atau Anda tidak melakukan usaha apapun. Anda melewatkan poin terpenting dari tujuan tersebut sehingga Anda menempatkan diri Anda pada posisi yang salah.
 
Untuk benar-benar mencapai tujuan, rekan pembaca harus memastikan bahwa Anda telah membuat tujuan S.M.A.R.T. Apakah yang dimaksud dengan tujuan S.M.A.R.T ? S.M.A.R.T  terdiri dari 5 kriteria yang menentukan tepat atau tidaknya tujuan yang telah dibuat. Ini membantu rekan pembaca untuk memanfaatkan waktu dan  energi yang lebih efektif dalam mencapai tujuan. Memiliki tujuan S.M.A.R.T adalah langkah awal menuju kesuksesan. Apa saja 5 kriteria tersebut?
 
S adalah Specific (Spesifik).
Rekan pembaca harus memiliki kejelasan akan tujuan yang ingin dicapai. Tujuan Anda haruslah sangat rinci. Inilah yang akan membantu Anda lebih fokus pada waktu dan tenaga yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan.  Memiliki tujuan yang rinci juga membantu rekan pembaca menghindari gangguan. 
 
Trik yang tepat untuk membuat tujuan yang rinci adalah memulai tujuan dengan kata kerja. Ini membantu Anda untuk mengingat hal yang harus Anda lakukan.
 
M adalah Measureable (Dapat Diukur).
Rekan pembaca haruslah mengetahui waktu pencapaian, perkembangan dan kemajuan yang Anda buat dalam proses pencapaian tersebut. Jadilah spesifik dengan ‘Berapa banyak’ kemajuan yang Anda buat. 

A adalah Achievable (Dapat Dicapai).
Tujuan yang dibuat haruslah sesuai dengan kemampuan yang dimiliki. Lihat kembali tujuan yang telah dibuat dan bandingkan keahlian yang rekan pembaca miliki dengan keahlian yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan itu. Jika rekan pembaca masih belum memiliki beberapa keahlian yang diperlukan, temukan cara untuk mempelajarinya.
 
Buatlah rencana yang terdiri dari langkah-langkah nyata yang akan Anda lakukan untuk mencapai tujuan dan cari tahulah dimana dan bagaimana Anda dapat memilikinya. 

R adalah Realistic (Realistis).
Adakanlah penelitian tentang fakta orang yang berhubungan dengan tujuan yang Anda miliki. Lalu, carilah sumber untuk Anda memperolehnya, misalnya, biaya yang dibutuhkan, jangka waktu yang diperlukan atau bahkan bantuan yang Anda perlukan. Lihatlah apakah tujuan tersebut cocok dengan situasi Anda saat ini.
 
Dan jadilah realistis dengan usaha yang Anda miliki untuk mencapai tujuan. Anda pasti ingin memiliki sesuatu yang sangat sesuai dengan usaha yang Anda lakukan, bukan? Cari tahu juga apakah tujuan tersebut sejalan dengan tujuan lain yang Anda miliki.

T adalah Time-bound (Memiliki Batasan Waktu)
Coba rekan pembaca pikirkan, kapan Anda menginginkan tujuan tersebut tercapai? Buatlah batasan waktu untuk memotivasi Anda, dan buat juga jadwal yang akan membuat Anda tetap berada di jalur yang seharusnya.
 
Ingatlah durasi waktu yang Anda miliki saat Anda membuat target harian maupun target mingguan. Ini akan membuat Anda tetap konsisten dalam mencapai tujuan Anda sekalipun Anda tergoda untuk menghilangkan fokus Anda.
 
Ya, rekan pembaca, beradaptasi dengan tujuan S.M.A.R.T memang bukanlah hal yang mudah. Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas bagi rekan pembaca, berikut adalah beberapa contoh untuk menerapkan tujuan S.M.A.R.T.
Tujuan: Anda ingin menjadi lebih produktif.
 
Permasalahan yang dimiliki adalah setiap kali mengakhiri hari, saya selalu memiliki pekerjaan yang menunggu sehingga saya harus lembur. Lalu saya menemukan bahwa saya menghabiskan terlalu banyak waktu dengan pekerjaan dan saya kehabisan waktu untuk beristirahat.
 
Spesifik: Saya perlu membuat prioritas dari daftar tugas-tugas yang saya miliki dengan estimasi upaya dan waktu yang saya butuhkan untuk menyelesaikannya. Jadi, saya harus mampu untuk membuat prioritas tugas-tugas tersebut dan perkirakan waktu serta upaya yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya. 
 
Measurable: Menjelang hari ke-30, setidaknya saya harus dapat membuat prioritas daftar pekerjaan dengan perkiraan waktu dan upaya yang tepat, setidaknya 90% dari tugas-tugas yang saya miliki.
 
Achievable: Saya akan menyisihkan 5 sampai 10 menit setiap harinya untuk meninjau apakah saya telah membuat estimasi waktu dan upaya yang tepat. Lalu, saya juga menimbang apakah rencana tersebut dapat benar-benar diikuti untuk menyelesaikan tugas-tugas yang saya miliki.
 
Realistik: saya akan menyisihkan 20 menit setiap harinya untuk merencanakan 7-8 jam kerja yang saya miliki dalam satu hari, dan ini akan menunjang efisiensi kerja.
 
Time-bound: Dalam 30 hari saya sudah mampu untuk membuat prioritas pekerjaan dan menyelesaikan tugas sesuai dengan rencana yang saya buat. Saya juga telah dapat memastikan bahwa setiap tugas yang diselesaikan tepat pada waktunya tanpa memerlukan waktu tambahan. 
 
Baik rekan pembaca, itulah contoh yang dapat rekan pembaca ikuti dalam membuat tujuan S.M.A.R.T. Yuk, kita sama-sama melihat kembali tujuan yang telah kita buat. Apakah kita sudah menerapkan S.M.A.R.T dalam tujuan itu?
 
Jika sudah, tetap semangat dalam proses yang Anda miliki ya, rekan pembaca. Namun, jika belum, kita dapat membuat sedikit perubahan dan menyesuaikan tujuan tersebut dengan rumus S.M.A.R.T sehingga setiap kita dapat benar-benar mencapai tujuan tersebut. Jabarkanlah tujuan besar Anda dan ambil langkah kecil. Pada akhirnya, Anda akan mencapai tujuan tersebut. Tetap semangat dan sukses untuk kita semua. 
Featured Career Advice
Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

Entrepreneurship

Mengapa Anak-Anak Harus Diajarkan Pola Pikir Kewirausahaan?

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Marketing & Sales

4 Cara Membangun Merek yang Menarik Perhatian Gen Z dan Milenial

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

Self Improvement

Bagaimana Rasa Syukur dapat Memperbaiki Kondisi Finansial Anda?

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

Self Improvement

10 Cara Sederhana untuk Mencintai Pekerjaan yang Kita Miliki

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Motivation

7 Cara untuk Meningkatkan Motivasi Karyawan

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

Happiness

Bagaimana Cara Tetap Merasa Bahagia Walau Tanpa Uang Banyak?

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

Entrepreneurship

5 Ide Bisnis Rumahan yang Cocok untuk Pensiunan

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Self Improvement

4 Cara Bertanggung Jawab terhadap Hidup yang Kita Miliki

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

Innovation

Pengertian Creative Thinking dan Contoh Keterampilannya

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

Leadership

5 Tanda Bisnis Anda Memerlukan Staf Human Resource

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

Generation Millennials & Z

5 Cara Merangkul Konsumen Generasi Millennial melalui Instagram

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

Resume & Interviewing

13 Tips Ampuh untuk Merekrut Karyawan yang Berkualitas Tinggi

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

Self Improvement

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Menjadi Penulis Freelance

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

Entrepreneurship

4 Pertanyaan Penting dalam Memilih Ide Bisnis yang Tepat

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

Leadership

4 Tren Teratas Bidang Human Resource di Tahun 2020

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

Entrepreneurship

3 Cara Memastikan Ide Bisnis Rumahan Kita adalah yang Terbaik

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

Entrepreneurship

5 Alasan Pentingnya Rencana Bisnis Ketika Memulai Usaha

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

Productivity

8 Tips untuk Menyewa Kantor Anda Pertama Kalinya

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

Customer Service

3 Hal yang Diperlukan untuk Customer Service yang Berkelanjutan

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

Innovation

4 Cara Meningkatkan Creative Thinking untuk Meraih Kesuksesan

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

Emotional Intelligence

8 Kecerdasan Emosional yang Membantu Kita Melupakan Masa Lalu

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

Marketing & Sales

7 Cara Membuat Presentasi Penjualan yang Hebat

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

Happiness

3 Cara Meraih Kebahagiaan dengan Menerima Diri Sendiri Apa Adanya

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

Self Improvement

7 Cara Menjadi Lebih Percaya Diri Ketika Bertemu Klien

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

Self Improvement

12 Pengembangan Diri Menjadi Pemimpin dan Individu yang Lebih Baik

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

Self Improvement

15 Cara yang Perlu Dikuasai untuk Membangun Kredibilitas di Kantor

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

Self Improvement

10 Kebiasaan yang Membantu Staf Human Resource Menjadi Sukses

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

Generation Millennials & Z

10 Kebiasaan Milenial yang Berbeda dengan Baby Boomers

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

Innovation

4 Pertanyaan yang Meyakinkan Pentingnya Inovasi bagi Bisnis Anda

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

Generation Millennials & Z

7 Hal Penting yang Perlu Dipahami Ketika Bekerja dengan Gen Z

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda

Entrepreneurship

10 Alat SEO yang Sangat Berguna untuk Bisnis Anda